Sejarah Kota Padang (38): Riwayat Banjir di Kota Padang, Dari Tsunami hingga Banjir Kanal (Banda Bakali)

Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Padang dalam blog ini Klik Disini


Kota Padang, selain rawan gempa, sesungguhnya rawan banjir. Dampak gempa terbesar yang dialami Kota Padang akibat gempa adalah munculnya tsunami pada tahun 1797. Sedangkan banjir sendiri di Kota Padang dikhawatirkan dapat muncul kapan saja. Curah hujan yang tinggi dengan Kota Padang yang relatif datar, kapan saja bisa muncul banjir Bandang dari hulu yang memiliki kemeringan yang tajam. Kota Padang memiliki riwayat banjir yang cukup panjang.


Peta Kota Padang (kanal), 1929
Kota Padang pada tahun 2012 dan 2016 terjadi banjir besar: genangan air tinggi dan cakupan wilayah banjir sangat luas. Peristiwa itu begitu dekat, tapi sesungguhnya Kota Padang sendiri memiliki riwayat banjir yang cukup panjang. Kanalisasi (pembuatan kanal di Kota Padang) di era Belanda adalah upaya menangkal banjir. Namun mengapa banjir terus menghantui Kota Padang hingga kini?

Untuk memahami banjir di Kota Padang, mari kita telusuri riwayat banjir yang pernah terjadi di Kota Padang. Catatan banjir di Kota Padang sesungguhnya cukup tersedia, namun sejauh ini belum pernah dikompilasi. Upaya pengumpulan data banjir ini diperlukan untuk memahami pola-pola banjir di Kota Padang dan bagaimana solusi-solusi yang pernah diterapkan. Pola-pola banjir dan solusi yang pernah ada di masa lampau dapat dijadikan sebagai salah satu rujukan dalam perencanaan penanggulangan bahaya banjir di Kota Padang. Mari kita lacak!