Sejarah Gerakan Menjadi Indonesia (1): Willem Iskander, Inspirator; Visi Menjadi Indonesia Bermula di Padang Sidempuan

Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini


Ketika penduduk Atjeh berjuang dengan senjata melawan Belanda, Willem Iskander mulai berjuang melawan Belanda dengan pena. Ketika kraton dan masjid Atjeh telah hancur oleh Belanda, Willem Iskander mengungkapkan rasa keprihatinannya. Itulah perjuangan intelektual Willem Iskander, seorang guru di Tanobato, Afdeeling Mandailing dan Angkola.

Afdeeling Padang Sidempoean (sejak 1905)
Atjeh adalah wilayah terakhir Indonesia yang kemerdekaannya dirampas oleh Belanda. Willem Iskander menyayangkannya (lihat Provinciale Noordbrabantsche en 's Hertogenbossche courant, 28-04-1874). Sebelum Belanda menghancurkan Atjeh, Willem Iskander menulis dalam bukunya ‘seharusnya orang asing segera cepat keluar, karena perutnya sudah penuh dan buncit (lihat buku Si-Boeloe-Boeloes, Si Roemboek-Roemboek, Batavia, 1872).  

Willem Iskander tidak berumur panjang. Willem Iskander meninggal dunia di Belanda pada bulan Mei 1876. Willem Iskander meninggal beberapa bulan setelah tiga guru muda (Tapanoeli, Djawa dan Soenda) yang dibimbingnya dari tanah air untuk studi di Belanda meninggal satu per satu di Belanda. Upaya lebih lanjut Willem Iskander mencerdaskan Indonesia sirna, tetapi visinya ‘mencerdaskan bangsa dan mengentaskan Belanda’ telah menjadi abadi dalam bukunya yang menjadi inspirasi kepada generasi penerusnya di Padang Sidempuan