Sejarah Bogor (31): Sejarah Ciawi, dari Bogor, Cianjur, Sukabumi ke Ciawi; Jalan Tol Jagorawi dan Universitas Djuanda


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bogor dalam blog ini Klik Disini

Apakah ada sejarah Ciawi Bogor? Ada dong. Namun sangat disayangkan tidak terinformasikan. Jika kita search ‘sejarah Ciawi’ di google tak satu pun situs yang muncul yang mendeskripsikan sejarah Ciawi. Itulah nasib Sejarah Ciawi yang tidak dicatat oleh jaman baru. Sejarah Ciawi masa lampau tenggelam di sungai Tjiawi.

Ciawi (Peta 1901) dan Gadok (1865)
Ciawi Bogor hanya ‘tersinggung sedikit’ yang dihubungkan dengan pembangunan jalan tol Jakarta-Bogor dan Ciawi (JaGorAwi) yang dimulai tahun 1973. Ciawi Bogor sedikit tersungging dengan pendirikan universita UNIDA (Universitas Djuanda) di ujung jalan tol di Ciawi. Lalu, apa lagi? Tidak ada lagi. Ciawi hanya muncul teriakan sesaat ketika bis dari Bogor ke Cianjur atau Sukabumi melewati Ciawi atau bis dari Jakarta lewat tol ke Bandung atau Sukabumi. Ciawi hanya dianggap perlintasan. Lalu apakah karena itu Sejarah Ciawi hanya ditulis selintas saja? Entahlah!

Sudah waktunya kita menggali data Sejarah Ciawi yang berada di dasar sungai Tjiawi. Jika perhatikan data-data tersebut, Sejarah Ciawi ternyata sangat luar biasa. Sebagai penanda navigasi Sejarah Ciawi tempo doeloe berangkat dari Buitenzorg (Bogor) ke Tjiandjoer. Dalam perkembangannya terbuka jalur dari Tjiandjoer ke Soekaboemi. Pihak Soekabomilah yang kemudian meminta dihubungkan dengan Tjiawi agar menjadi lebih dekat dengan Buitenzorg (menjauh dari Tjiandjoer). Sejak itu Tjiawi sebagai interchange menjadi sangat penting. Sejarah baru Tjiawi dimulai. Nah, untuk menengok bagaimana Sejarah Ciawi berlangsung, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Bogor (30): Sejarah Kedung Badak dan Cilebut, Batas Gemeente Buitenzorg; Riwayat Tanah Partikelir Tempo Doeloe


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bogor dalam blog ini Klik Disini

Sejarah Kedung Badak dan sejarah Cilebut bukanlah baru. Dua nama tempat ini memiliki sejarah yang sudah tua di Bogor. Sejak era VOC dua nama tempat yang bertetangga sudah dikenal luas. Pada era Pemerintah Hindia Belanda dua nama tempat ini dipisahkan. Kedong Badak dimasukkan ke dalam kota, sementara Tjileboet berada di luar kota tetap sebagai tanah partikelir (land). Pembebasan land di Buitenzorg dimulai pada era Gubernur Jenderal Daendels (1808-1811). Namun kapan land Kedong Badak dan land Tjileboet dibebaskan masih perlu ditelusuri. Kini, area Kedong Badak menjadi metropolitan baru di Kota Bogor.

Lahan-lahan di hulu sungai Tjiliwong mulai dikapling-kapling menjadi tanah-tanah partikelir bermula ketika Abraham van Riebeeck tahun 1703 sepulang ekspedisi ke hulu sungai Tjiliwong diberi izin oleh Pemerintah VOC untuk mengelola lahan di Bodjongmanggis (kini Bojong Gede). Ketertarikan Abraham van Riebeeck membuka lahan karena land Bodjongmanggis memiliki tanah yang subur, lebih-lebih setelah Cornelis Chastelein membuka lahan baru di Depok. Sebelum Cornelis Chastelein memperluas lahannya di Serengseng ke Depok, Majoor Saint Martin sudah lebih dahulu mengakuisisi land Tjitajam (land terbaik di hulu sungai Tjiliwong). Majoor Saint Martin, Chastelein dan Abraham van Riebeeck adalah peminat botani yang terkenal. Pada tahun 1701Michiel Ram dan Cornelis Coops membuat peta baru di hulu sungai Tjiliwong. Nama-nama tempat yang diidentifikasi adalah kampong-kampong Babakan, Bantar Djati, Kampong Baroe, Kedong Dalam dan Kedong Waringin. Pada saat itu kampong Kedong Waringin tampaknya lebih terkenal dari kampong Kedong Badak.

Lantas apa hebatnya land Kedong Badak? Yang jelas di Kedong Badak ada jembatan utama yang menghubungkan Batavia dan Buitenzorg. Jembatan ini awalnya dirintis oleh Gubernur Jenderal Gustaaf Willem baron van Imhoff (1743-1750). Jembatan ini kemudian direkonstruksi dengan jembatan beton pada era Pemerintah Hindia Belanda tahun 1818 (lihat Bataviasche courant, 11-04-1818). Tentu saja biaya pembuatannnya mahal, karena itu kendaraan yang lewat dipungut tol. Jembatan tersebut kini dikenal sebagai jembatan Warung Jambu. Namun yang kini dipungut tol adalah jembatan (flyover) Kedung Badak. Antara jembatan tol masa lalu tersebut dengan jembatan flyover masa kini pada era pendudukan militer Jepang terdapat kamp interniran Eropa-Belanda. Lalu apa hubungannya land Kedong Badak dengan land Tjileboet? Jika warga Kedong Badak ingin naik kereta api harus ke stasion Tjileboet. Okelah, untuk lebih menambah pengetahuan, dan wawasan sejarah nasional di Bogor, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.