Sejarah Kota Medan (63): Sejarah Sepak Bola MEDAN Lebih Tua dari Polandia; Lechia GDANSK, Klub Egy Maulana Vikri

*Semua artikel Sejarah Kota Medan dalam blog ini Klik Disini


Kota Gdansk di Polandia tiba-tiba menjadi populer di Indonesia. Hal ini karena pemain sepak bola asal Medan, Egy Maulana Vikri kini bermain bersama klub Lechia di Kota Gdansk. Kehadiran Egy Maulana Vikri di Gdansk membuat kita di Indonesia gembira, karena Egy Maulana Vikri satu-satunya pemain Indonesia yang berkiprah di Eropa. Namun di Kota Gdansk, kehadiran Egy Maulana Vikri masih terdapat pro-kontra. Tapi kelihatannya, suporter sepak bola di Kota Gdansk belum tahu sepak bola di Medan, asal Egy Maulana Vikri.

Bendera Indonesia dan Bendera Polandia
Sepak bola di Kota Medan bukanlah baru kemarin sore. Sepak bola di Kota Medan bahkan jauh lebih tua dari sepak bola di Kota Gdansk. Memang Kota Medan Indonesia jauh di ujung dunia (sebagaimana lazim diucapkan oleh orang Eropa yang nyinyir), tetapi untuk urusan soal sepak bola Kota Medan malah lebih dahulu memiliki klub jika dibandingkan Kota Gdansk, bahkan jauh lebih tua dari semua kota-kota di Polandia sekarang. Bagaimana ceritanya? Itu yang ingin kita perkenalkan. Kita perkenalkan sepak bola Kota Medan dan sepak bola Indonesia bagi publik dan suporter sepak bola di Polandia, khususnya di Kota Gdansk.

Klub sepak bola pertama di Kota Medan didirikan tahun 1900. Klub tersebut bernama Medan Sporting Club. Sementara klub pertama di Polandia bernama Lechia di Lwow (Lechia Lwow) didirikan pada tahun 1903. Pada tahun 1905 belum ada kompetisi di seluruh kota-kota di Polandia, tetapi di Kota Jakarta (baca: Batavia) sudah digulirkan kompetisi sepak bola pertama. Lechia GdaƄsk sendiri, klub Egy Maulana Vikri baru didirikan pada tahun 1945. Bandingkan dengan hanya mengambil sampel: klub PSM Makassar didirikan tahun 1915, Persebaya Surabaya 1927 dan Persija Jakarta 1928