Sejarah Jakarta (51): Sejarah Pasar Minggu, Tempo Doeloe Disebut Pasar Tandjong West; Pusat Perdagangan Jalur Middenweg


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Jakarta dalam blog ini Klik Disini

Pasar Minggu, sebuah pasar yang awalnya hanya dibuka pada hari Minggu. Keberadaan Pasar Minggu sudah ada sejak lama. Seperti halnya Pasar Tanah Abang, Pasar Senen, Pasar Rebo, Pasar Pondok Laboe (Simplicitas), Pasar Minggu juga diadakan karena inisiatif pedagang VOC. Pada awalnya nama Pasar Minggu ini disebut Pasar Tandjong West yang buka pada hari Minggu (zondag). Namun dalam perkembangannya lebih populer disebut Pasar Minggu.

Peta 1840
Pasar di Tandjong West yang buka pada hari Minggu (zondag), sebagai pasar swasta paling tidak sudah dicatat dalam Almanak 1834. Pasar swasta lainnya yang dicatat, antara lain di Poeloe Gadong (jumat), Pondok Gedee (senin), Tjilingsie (selasa), Bekassi (sabtu), Meester Cornelis (kamis) dan Tandjong Oost (rabu). Seperti halnya Pasar Tandjong Wesy menjadi Pasar Minggu, Pasar Tandjong Oost menjadi Pasar Rebo. Selain pasar swasta, juga dicata pasar pemerintah seperti di Weltevreden, Molenvliet dan Buitenzorg.   

Lantas mengapa disebutPasar Minggu? Hal itu jelas karena dibuka pada hari Minggu. Yang menjadi pertanyaan mengapa Pasar Tandjong West menjadi Pasar Minggu? Dan sejak kapan nama Pasar Minggu muncul? Pertanyaan-pertanyaan ini sepintas tampak sepele. Mengabaikannya, kita tidak memahami apapun. Oleh karena itu masih perlu untuk memahami sejarah Pasar Minggu. Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.