Sejarah Bogor (65): Sejak Kapan Nama Buitenzorg Dikenal? Kapan Nama Bogor Dicatat? Buitenzorg Menjadi Bogor, 1950


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bogor dalam blog ini Klik Disini
 

Sejak kapan nama Buitenzorg dikenal? Kapan nama Bogor dicatat? Dua pertanyaan ini mungkin sebagian orang tidak terlalu menganggap penting-penting amat. Namun pertanyaan ini menjadi penting ketika pada tahun 1950 Pemerintah Indonesia (RIS) secara resmi mengganti nama Buitenzorg menjadi Bogor. Lantas muncul pertanyaan baru, apakah sebelum disebut Buitenzorg namanya sudah disebut Bogor? Pertanyaan yang tidak penting menjadi pertanyaan penting, bukan? Untuk sekadar catatan awal nama Buitenzorg sejatinya sudah ada sejak lama, tetapi secara resmi nama Buitenzorg baru diberlakukan pada tahun 1810 (lihat Bataviasche koloniale courant, 05-01-1810). Meski demikian, nama lain (Bogor) juga tetap dipertahankan, nama Buitenzorg ditujukan kepada orang-orang Eropa/Belanda dan nama Bogor ditujukan dan untuk menjaga eksistensi pribumi.

Amsterdamse courant, 18-12-1759
Nama Batavia muncul setelah Jan Pieterszoon Coen memimpin invasi ke Kerajaan Jactra tahun 1619. Dua tahun berikutnya muncul nama benteng Kasteel Batavia. Benteng inilah yang kemudian menjadi asal-usul Batavia sebagai nama suatu tempat. Nama Jacatra [baca: Jakarta] lambat laun terpinggirkan. Ketika Kerajaan Belanda mengakui kedaulatan Indonesia, secara resmi pada tahun 1950 nama kota Batavia diganti dengan nama Djakarta. Pada era pendudukan Jepang secara informal nama Batavia telah digantikan dengan nama Djakarta.

Pertanyaan-pertanyaan tersebut sudah barang tentu memerlukan jawaban. Sejauh ini tidak ada yang memikirkannya apalagi menulisnya. Boleh jadi karena soal asal-usul nama tempat tidak dianggap penting [(lihat Sejarah Bogor (1)]. Namun begitu, untuk menambah pengetahuan, dan meningkatkan wawasan sejarah nasional, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.