Sejarah Makassar (3): Nama-Nama Kampung di Kota Makassar Tempo Dulu; Malayo, Baroe dan Maruso (Peta 1775)

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Pada peta Kota Makassar masa kini, ada tiga nama yakni (kelurahan) Melayu, (kelurahan) Baru dan (kecamatan) Mariso adalah dulunya tiga nama kampung pertama di Makassar. Kampung Malayo [Melayu] di utara benteng Rotterdam dan Kampung Baroe [Baru] di selatan benteng Rotterdam. Agak ke selatan lagi diidentifikasi sebagai Kampung Maruso [Mariso]. Tiga nama kampung terawal dan namanya masih eksis hingga ini hari dapat dilihat pada Peta Kota Makassar tahun 1775.

Kampung Melayu di Makassar, 1846
Area antara benteng Rotterdam dengan Kampung Baru disebut Vleck Vlaardingen. Area ini merupakan lokasi bangunan-bangunan VOC. Agak jauh ke utara (terpisah) dari Kampung Malayu diidentifikasi sebagai Kampung Boegies [Bugis]. Selain nama-nama tersebut juga diidentifikasi benteng Madura dan benteng Vrydenburg.

Lantas dimana perkampungan penduduk asli, orang Makassar? Apakah Kampong Baroe sebagai pemukiman orang-orang Makassar? Pertanyaan yang sama: sudah adakah perkampungan orang-orang Tionghoa dan perkampungan orang-orang Arab dan Moor? Apakah orang-orang Tionghoa, Arab dan Moor tinggal bersama dengan orang-orang Eropa/Belanda di Vleck Vlaardingen? Mari kita telusuri.

Sejarah Makassar (2): Sejarah Sepak Bola di Makassar Bermula 1909; MVB Lahir 1915, PSM dan Pembangunan Stadion Mattoangin

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Sepak bola di Makassar bukanlah baru. Bahkan sepak bola sudah ada sebelum tahun 1915. Klub pertama di Makassar adalah Prosit. Klub Prosit didirikan oleh orang-orang Eropa/Belanda pada tahun 1909 di Makassar. Klub Prosit termasuk salah satu klub di Makassar yang ikut membentuk Makassar Voetbal Bond (Perserikatan Sepak Bola Makassar) pada tahun 1915. Sejak adanya MVB (Makassar Voetbal Bond) sepak bola di Makassar berkembang pesat.

Ke-XI di Makassar, 1919
Pada tahun 1919 di Makassar diadakan suatu kompetisi (turnamen) di bawah naungan MVB. Turnamen ini disebut Poeasa Beker. Pemenang turnamen ini adalah kesebelasan dari Kweekschool voor Inlandsche Schepelingen van de Koninklijke Marine (Sekolah Pelatihan Angkatan Laut). Dari 11 pemain yang tampak dalam foto di sebelag, hanya dua orang yang Eropa/Belanda. Gamabaran komposisi tim seratus tahun lalu seakan tampak berulang pada Liga-1 tahun1917 dimana duo Belanda terdapat pada Klub PSM Makassar: Pluim (postur tinggi) dan Klok (postur sedang).

Pada masa ini, klub sepak bola terkenal di Makassar adalah PSM (Persatuan Sepak Bola Makassar). PSM mengklaim didirikan pada tahun 1915. Ini berarti tahun pendirian PSM sama dengan berdirinya MVB (Makassar Voetbal Bond). Apakah PSM sama dengan MVB?  Jika pertanyaan itu benar, maka PSM adalah klub tertua di Indonesia pada saat ini. Tentu saja ini menarik untuk diperhatikan. Mari kita telusuri.