Sejarah Jakarta (93): Sejarah Palmerah, Landhuis di Land Djepang; Asal Usul Pal Merah Bukan Palm Merah, Jadi Apa Dong?


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Jakarta dalam blog ini Klik Disini 

Setiap jengkal tanah di Jakarta memiliki sejarah. Hebatnya, setiap jengkal pula data sejarahnya tersedia. Soal kelengkapan sejarah di Indonesia, sejarah Jakarta dapat dikatakan yang paling lengkap. Bahkan sejarah Jakarta sejak era VOC/Belanda tersedia. Dalam hal ini sejarah Pal Merah belumlah lama. Oleh karena itu, sejarah Pal Merah haruslah ditulis dengan baik.

Peta 1890
Beberapa waktu yang lalu, Plh Wali Kota Jakarta Barat menyatakan asal usul nama Pal Merah berasal dari salah satu nama pohon khas yang ada di wilayah itu, yakni ‘palem merah’. Sangat naif. Karena Pal Merah mirip dengan Palm Merah, maka Pal Merah berasal dari palm merah. Tentu saja tidak menyebut berasal dari Palang Merah (karena terlalu jauh). Namun yang dekat (sangat mirip) tentu saja tidak otomatis Pal Merah berasal dari palm merah. Seperti halnya Pal Meriam, mengapa tidak berpikir jika Pal Merah berasal dari Pal berwarna merah? Peta 1897

Bagaimana memulai memahami sejarah Pal Merah? Yang jelas, jangan mulai dari lahan/kebun palem merah. Mulailah dari keberadaan jalan Westernweg (dari Batavia ke Buitenzorg via Pal Merah). Di sekitar pal berwarna merah tersebut sudah sejak lama terbentuk land Djepang. Tapi jangan pula land Djepang tersebut land yang dimiliki oleh orang Jepang. Dalam hal ini sejarah tidak sulit dipahami, tetapi sejarah jangan pula digampangkan. Untuk menambah pengetahuan sejarah Pal Merah. Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Jakarta (92): Sejarah Gang Solitude, Pal Meriam di Meester Cornelis (Landhuis Solitude); Area Pertempuran Inggris, 1811


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Jakarta dalam blog ini Klik Disini

Jalan Pal Meriam, tempo doeloe juga disebut gang Solitude. Di ujung gang ini terdapat landhuis dari land Solitude. Sebelum terbentuk land Solitude, area ini adalah rawa-rawa yang termasuk area perbatasan kampong Oetan Kajoe dan kampong Salemba. Pada era pendudukan Inggris, di area ini terjadi pertempuran antara militer Belanda dengan militer Inggris. Di area ini dibangun benteng pertahanan Belanda. Pangkal gang Solitude ini juga disebut Pal Meriam, karena terdapat penanda pal (Km).  

Peta 1890
Pada tahun 1811 terjadi pendudukan Inggris. Salah satu pusat pertempuran yang terjadi berada di sekitar Pal Meriam. Setelah militer Inggris menguasai Struiswijk (Salemba), pasukan Inggris mengepung pasukan Belanda di sekitar benteng dan gudang mesiu di Pal Meriam. Pasukan Inggris mengepung dari arah Salemba dan dari arah rawa-rawa. Saat itu masih hutan dan rawa-rawa. Setelah dibangun kanal baru menuju Rawa Sari, area tersebut menjadi mengering dan kemudian dikapitalisasi dengan membentuk land baru yang disebut land Solitude. Land Solitude sebelumnya berada di Pondok Bamboe. Peta 1897

Lantas apa pentingnya sejarah gang/jalan Solitude/Palmeriam? Tentu saja sejarah (gang) Solitude sudah pernah ditulis. Namun lebih banyak kelirunya jika dibandingkan kebenarannya. Sejarah area yang disebut Solitude lebih banyak dari yang pernah ditulis. Oleh karena itu, sembari meluruskan sejarah Solitude, artikel ini menjadi penting. Untuk menambah pengetahuan, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.