Sejarah Sukabumi (9): Sejarah Selabintana dan Selabatu; Dari Sanatorium di Tjikole Menjadi Hotel dan Air Terjun Tjibeureum


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Sukabumi dalam blog ini Klik Disini

Asal muasal terbentuknya hotel di Selabintana bermula di Selabatoe, kampong Tjikole. Pada masa lampau kampong Tjikole adalah ‘downtown’ Soekaboemi. Hal ini bermula dimana planter membangun homebase, lalu menjadi munculnya perkampongan orang-orang Tionghoa. Sebagai ‘pusat kota’ lalu Militaire Department membangun rumah sakit militer yang dipimpin oleh Dr. L Weiss. Namun dalam perkembangannya persoalan muncul.

Selabatoe tempo doeloe (Peta 1899); Selabintana masa kini
Sehubungan dengan dibukanya jalur kereta api Buitenzorg-Bandoeng dan beroperasinya ruas Buitenzorg-Soekaboemi pada tahun 1882 kota Soekaboemi yang berpusat di kampong Tjikole tumbuh berkembang secara pesat. Setelah adanya persoalan antara militer dengan penduduk tahun 1890, dalam perkembangannya rumah sakit itu berubah status kepemilikan yang kemudian disewa oleh E Lenne dan menjadikannya sanatorium dan kemudian diintegrasikan dengan hotel: ‘Sanatorium en Hotel Selabatoe’.

E Lenne kemudian melakuan ekspansi usaha dengan membangun baru hotel yang lebih baik di Selabintana. Hotel Selabinta yang mengintegrasikan dengan keindahan alam yang eksotik dimana terdapat air terjun menjadi pesaing utama dalam usaha akomodasi dengan dua hotel terdahulu: Hotel Ploem dan Hotel Voctoria. Itulah sekilas sejarah awal kehadiran Hotel Selabinta yang tidak terpisahkan dari Sanatorium Selabatoe. Tapi tentu itu tidak cukup. Untuk itu mari kita telusuri lembih lanjut sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Sukabumi (8): Sejarah Hotel di Sukabumi; Ploem dan Victoria, Sebelumnya Hotel Tak Dikenal Jadi Hotel yang Dicari


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Sukabumi dalam blog ini Klik Disini

Tempo doeloe, Sukabumi adalah surga. Tidak hanya untuk orang sehat, tetapi juga surga buat orang sakit. Oleh karena itulah, seorang dokter merekomendasikan untuk membangun hotel di Sukabumi. Lalu muncul hotel Ploem dan hotel Victoria. Dua hotel yang terbilang terawal di Sukabumi. Dua hotel ini pada awalnya tidak dikenal, tetapi kemudian menjadi hotel-hotel yang sangat dicari. Mengapa?

Hotel Ploem (1882) dan Hotel Victoria (1883)
Pada masa ini nama hotel Ploem dan hotel Victoria tentu saja tidak ditemukan lagi, Namun situs dua hotel ini masih ada. Gedung Juang Sukabumi yang sekarang adalah hotel Victoria pada masa lampau. Dimana posisi GPS hotel Ploem? Yang jelas dalam perkembangannya muncul nama-nama hotel baru: hotel Selabatoe dan hotel Selabintana.

Dari semua hotel tempo doeloe ini hanya hotel Selabintana yang tetap eksis hingga ini hari. Alasan dibangunnya hotel Selabintana juga karena alasan yang sama: hotel yang dicari. Apakah pembangunan hotel di Sukabumi pada masa ini karena pertimbangan seperti masa lalu? Tentu tidak. Semua tielah berubah. Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doelloe.