Sejarah Jakarta (47): Pasar Senen, Pasar Snees, Pasar Lama di Weltevreden; Cornelis Chastelein, Vinck, Mossel, Parra, Daendels


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Jakarta dalam blog ini Klik Disini

Pasar Senen buka tiap hari, tetapi tempo doeloe awalnya hanya buka pada hari Senin. Pasar ini terbentuk di sisi jalan poros (hoofdplaat) baru antara benteng (fort) Noordwijk di Batavia melalui kampong-kampong utama di sisi timur sungai Tjiliwong hingga fort Padjadjaran di hulu sungai Tjiliwong. Fort Noordwijk dibangun 1660 dan fort Padjadjaran dibangun 1687. Pasar ini dibentuk untuk menggeser pusat transaksi ke luar stad (kota) Batavia agar terjadi pertemuan pedagang-pedagang Tionghoa dan Arab dari Batavia dengan pedagang-pedagang pribumi dari wilayah pedalaman.

Jalan poros lama adalah antara benteng (fort) Noordwijk dengan pedalaman di sisi barat sungai Tjiliwong melalui Tjikini, Kalibata, Sringsing, Pondok Tjina, Depok terus ke hulu sungai Tjiliwong di benteng Padjadjaran. Oleh karena sisi timur dianggap lebih aman maka dibuka jalan baru sehubungan dengan pembangunan jembatan di atas sungai Tjiliwong di dekat fort Noordwijk. Jembatan ini juga disebut Sluisburg (Pintu Air). Jalur baru ini mengikuti kanal Pasar Pasar Baru yang sekarang berbelok ke kanan menuju ke Lapangan Banteng yang sekarang terus ke arah Pasar Senen yang sekarang, Kramat, Salemba hingga Meester Cornelis (kini Jatinegara). Di jalan poros baru inilah Cornelis Chastelein membangun land baru untuk usaha perkebunan yang kelak land itu disebut Weltevreden dengan landhuisnya berada dekat sungai di Lapangan Banteng yang sekarang.

Inisiatif pembentukan pasar ini dilakukan oleh Justinus Vinck setelah sebelumnya pada tahun 1733 Justinus Vinck membeli lahan Weltevreden dari (keluarga) Cornelis Chastelein. Pasar yang buka setiap hari Senin ini terus berkembang dan adakalanya pasar ini disebut Pasar Vincke merujuk pada nama Justinur Vinck sebagai pionir. Sementara Land Weltevreden yang pertama kali dikembangkan oleh Cornelis Chastelein sering disebut sebagai Bapak Weltevreden.