Sejarah Bogor (24): Sejarah Cibinong dan Scipio Isebrandus Helvetius van Riemsdijk; Land Tjibinong Dipecah Jadi Oost dan West

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bogor dalam blog ini Klik Disin


Sejak era VOC, lahan-lahan di sepanjang sisi barat dan sisi timur sungai Tjiliwong, dari Tjililitan hingga Buitenzorg (baca: Bogor) sudah dipetakan dan dijual ke pihak swasta. Bahkan van Imhof, Gubernur Jenderal kemudian membeli lahan di Land Kampong Baroe yang sudah dipegang swasta. Di lahan tersebut, van Imhoff tahun 1745 membangun rumah villa untuk tempat peristirahatannya.  Villa milik van Imhoff inilah kelak yang menjadi Istana Buitenzorg (baca Istana Bogor yang sekarang).

Peta Cibinong, 1901
Pada tahun 1809 Pemerintahan Hindia Belanda, Gubernur Jenderal Daendels ingin membangun kota Buitenzorg. Persil-persil lahan di Land Kampong Baroe dibeli dari swasta. Dalam pembelian ini 1/10 menjadi bagian pribadi Daendels. Sejak itulah villa Buitenzorg diubah menjadi Istana Buitenzorg. Sedangkan lahan-lahan pemerintah disekitarnya disewakan kepada swasta. Inilah awal kota Buitenzorg sebagai milik pemerintah minus persil-persil yang menjadi bagian Daendels.

Program lainnya dari Gubernur Jenderal Daendels adalah membangun jalan pos Trans-Java dari Anjer hingga Panaroekan. Jalan pos (groote weg) ini dari Batavia menuju Buitenzorg, lalu melewati Tjisaroea, Tjianjoer, Baybang, Sumadang hingga ke Cheribon. Adanya jalan pos ini aliran komoditi kopi yang sudah menghasilkan di Preanger megalir ke Batavia semakin deras. Sementara itu Daendels membuat kontrak-kontrak baru dengan Bupati Tjiandjoer dan Bupati Bandoeng untuk menghasilkn kopi yang lebih banyak.