Tampilkan postingan dengan label Sejarah Semarang. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Sejarah Semarang. Tampilkan semua postingan

Sejarah Semarang (23): Jamu Tjap Potret Njonja Meneer Semarang di Surabaya 1848; Jamu Tjap Djago Bermula di Wonogiri 1918


* Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini

Jamu Tjap Potret Njonja Meneer (Cap Potret Nyonya Meneer) dapat dikatakan adalah merek jamu tertua di Indonesia yang masih mampu bertahan hingga masa ini. Usaha jamu yang awalnya dilakukan Nyonja Meneer ini bahkan disebut telah didirikan sejak tahun 1848. Salah satu pesaing tangguh merek jamu Njonja Meneer adalah jamu Tjap Djago yang berdiri pada tahun 1918.

Soerabaijasch handelsblad, 03-02-1934
Jamu Cap Potret Nyonya Meneer setelah sangat tua tutup usia tahun 2018. Namun sebelum berakhirnya kejayaan jamu Cap Potret Nyonya Meneer sudah terjadi persaingan ketat di industri jamu. Jamu Tjap Djago yang didirikan tahun 1918 tidak sendiri dalam merebut kekusaan Nyonya Meneer. Juga terus muncul pesaing baru seperti Cap Air Mancur dan Cap Sido Muncul.

Diantara berbagai merek di industri jamu, Tjap Potret Njonja Meneer memiliki keutamaan karena yang pertama. Selain itu juga Njonja Meneer mampu bertahan begitu lama. Namun nama jamu Cap Djago juga memiliki keutamaan. Jamu Cap Djago tidak hanya mampu bertahan hingga pada masa ini, jamu Cap Djago kini dikelola oleh sang jagoan Jaya Suprana yang terkenal dengan museum MURI.

Sejarah Semarang (22): Teka-Teki Sungai Semarang, Warga Menjadi Gagal Paham; Havenkanaal, Kanal Barat, Lawang Sewu

* Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini

Area yang menjadi Kota (lama) Semarang di masa lampau adalah pertemuan luapan air bah (air banjir) dan luapan air pasang (rob). Pada era Pemerintahan Nederlandsch Indie (Hindia Belanda) mulai dirintis kanal-kanal agar persaingan antar banjir dan rob dapat dikendalikan seperti halnya di Amsterdam. Namun ternyata itu tidak mudah. Akhirnya Kota Semarang gagal menjadi replika Kota Amsterdam.

Sungai Semarang (1880)
Sungai Semarang adalah situs paling kuno di Semarang. Sungai ini sejatinya pada masa ini berada di tengah-tengah Kota Semarang. Namun karena adanya upaya kanalisasi, situs sungai Semarang yang asli malah menjadi hilang bentuk. Situs baru yang terbentuk adalah pelabuhan kanal Havenkanaal dan Banjir Kanal Barat. Situs sungai Semarang lambat laun hilang tak berkesan. Popularitas Havenkanaal dan Banjir Kanal telah menenggelamkan riwayat sungai Semarang sendiri.

Bagaimana sungai Semarang menghilang jarang terinformasikan. Padahal situs sungai Semarang justru sangat banyak menyimpan artefak-artefak kuno. Hal ini karena di sungai inilah pada masa lampau terjadi lalu lintas perdagangan yang intens antara penduduk asli di pedalaman (Jawa) dan para pedagang-pedagang Melayu, Tionghoa, Arab dan lainnya. Oleh karena itu, ada baiknya sejarah situs sungai Semarang perlu dihidupkan kembali agar warga Kota Semarang tidak gagal memahami kota yang indah ini. Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Semarang (21): Oei Tjie Sien, Oei Tiong Ham Concern dan PT Rajawali Nusantara Indonesia; Riwayat Pabrik Gula


Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini

Oei Tiong Ham diriwayatkan sebagai konglomerat dari Semarang karena terkenal sebagai pengusaha di bidang perkebunan tebu dan pabrik gula. Ayahnya bernama Oei Tjie Sien telah merintis yang kemudian dikembangkan lebih lanjut oleh Oei Tiong Ham.

Landhuis Land Simongan (1900)
Kisah ayah-anak di Semarang ini (Oei Tjie Sien dan Oei Tiong Ham) serupa tapi tidak sama dengan dua konglomerat di Medan, dua bersaudara Tjong Jong Hian dan Tjong A Fie. Keluarga Oei di Semarang sangat berpengaruh, demikian juga keluarga Tjong di Medan. Pengaruh mereka tidak hanya diantara komunitas Tionghoa tetapi lebih jauh dapat mempengaruhi arah program pemerintah di era Nederlandsch Indie (Hindia Belanda). Satu peninggalan keluarga Tjong masih terawat baik di Medan tetapi peninggalan keluarga Oei di Semarang tampak terlantar.

Bagaimana Oei Tjie Sien memulai bisnis di Semarang dan bagaimana Oei Tiong Ham mengembangkan bisnis keluarga tentu saja menarik untuk diperhatikan. Artikel ini akan mendeksripsikan riwayat mereka berdasarkan sumber-sumber tempo doeloe yang masih dapat ditelusuri. Mari kita lacak.

Sejarah Semarang (20): Stasion Ambarawa Sejak 1873; Tempo Doeloe ‘Gagah Berani’, Masa Kini ‘Mati Segan Hidup Tak Hidup’


Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini

Ambarawa, pada masa ini adalah sebuah kota kecil di pegunungan yang nasuk wilayah Kabupaten Semarang. Pada masa lampau, sejak era VOC Ambarawa sebagai nama tempat sudah teridentifikasi sebagai persimpangan jalan. Secara perlahan, Ambarawa menjadi tempat penting pada era Pemerintah Hindia Belanda. Hal ini terutama karena Ambarawa telah menjadi pusat transaksi yang penting dalam transaksi ‘booming’ kopi. Ambarawa tidak hanya semakin aman dengan diperkuatnya benteng (dengan nama baru Fort Willem I) juga  semakin ramai dengan dibukanya moda transportasi kereta api ruas Kedong Djati-Ambarawa.     

Stasion Fort Willem I (1890)
Pada peta tahun 1724 (J. Van Braam dan Gerard onder de Linden) nama Ambarawa merupakan suatu pertenuan jalan dari Semarang terbagi dua, ke sebelah barat melalui barat gunung Oengaran dan ke sebelah timur melalui timur Oengaran. Pada peta 1695 (Isaac de Graaff) nama Ambarawa tidak terindentifikasi secara jelas. Akan tetapi nama Oengaran dalam peta ini sudah diidentifikasi secara jelas. Jalan dari Semarang melalui Oengaran ini menuju Soerakarta dan Mataram (baca: Djogjakarta). Pada peta 1739 (J. Hadden) gunung Oengaran yang sekarang disebut gunung Semarang.

Stasion kereta api Ambarawa selesai dibangun dan diresmikan pada tanggal 21 Mei 1873 bersamaan dengan selesainya pembangunan rel kereta api ruas Kedong Djati-Ambarawa. Sejak itu, kota Ambarawa tidak ada matinya. Kota yang sangat hidup karena tiga hal: pertahanan (benteng Fort Willem I); perdagangan ekspor (gudang kopi) dan pariwisata (semakin banyaknya wisatawan terutama dari kota Semarang yang datang).

Sejarah Semarang (19): 'Wingko Babat' Made in Semarang Terkenal Sejak 1934; 'Loempia Semarang' Kategori World Food?

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Wingko adalah penganan tradisional asli Indonesia. Saya suka wingko, yakni wingko babat buatan Semarang. Wingko babat adalah salah satu menu penganan yang kerap dijadikan oleh-oleh dari Semarang. Oleh karena itu tetap membeli wingko babat dari Semarang adalah salah satu upaya untuk menjaga dan melestarikan kekayaan penganan asli Indonesia. Wingko tentu saja adalah salah satu bentuk kearifan nenek moyang kita.

Wingko Babat (internet)
Produk wingko diproduksi di banyak tempat. Selain di Semarang, juga produsen wingko juga ditemukan di Soerakarta dan Jogjakarta. Meski demikian, nama generiknya adalah ‘wingko babat’. Produsen dan konsumen di Semarang menyebutnya wingko Babat Semarang; Produsen dan konsumen di Soerakarta menyebutnya ‘wingko Babat Solo’. Demikian juga yang di Yogyakarta menyebutnya ‘wingko Babat Jogjakarta’.

Lantas darimana sesungguhnya asal-usul penganan yang disebut ‘wingko Babat’? Apakah nama penganan wingko Babat dikaitkan dengan nama sebuah desa bernama Wingko di district Djenar, Regenschap Poerworedjo, Residentie Bagelen? Ataukah dikaitkan dengan nama desa Babat di Regenschap Lamongan, Afdeeling Grisee, Residentie Soerabaja? Mari kita telusuri.

Sejarah Semarang (18): Rawa Pening di Ambarawa dan Kejadian Nyata 1838; Fort Willem I, Benteng Penakluk Perang Jawa

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Danau Rawa Pening adalah danau pegunungan yang berada di Ambarawa. Kini, danau Rawa Pening menjadi salah satu tujuan wisata di wilayah Semarang. Di sebelah barat dekat danau Rawa Pening terdapat benteng VOC yang disebut Fort Willem I. Pada masa doeloe, rawa besar ini menjadi bagian tak terpisahkan dengan benteng besar ini. Fort Willem I diperkuat pada tahun 1869 sehubungan dengan booming kopi dan beroperasinya jalur kereta api pertama (Semarang-Ambarawa). Namun entah darimana asal muasalnya pada masa kini, adakalanya, Rawa Pening dikaitkan dengan suatu legenda.

Peta 1897: Fort Willem dan Rawa Pening
Danau Rawa Pening luasnya sekitar 2.600 Ha. Ada sebanyak empat kecamatan yang memiliki akses ke danau: Ambarawa, Banyubiru, Bawen dan Tuntang. Danau Rawa Pening berada di cekungan tiga gunung: Merbabu, Telomoyo, dan Ungaran. Menurut sebagian warga setempat, danau Rawa Pening memiliki kisah sendiri (legenda) yang diceritakan secara turun temurun. Peta 1897: Fort Willem dan Rawa Pening

Okelah, legenda Rawa Pening adalah hal lain. Dalam hal ini, sejarah danau Rawa Pening tentu saja tetap menarik perhatian. Tidak hanya karena danau ini memang indah tetapi juga keberadaan benteng Fort Willem I di dekatnya. Benteng ini adalah tulang punggung bagi VOC dan Pemerintah Hindia Belanda dalam Perang Jawa. Bagaimana danau Rawa Pening terbentuk dan mengapa benteng Fort Willem I didirikan perlu ditelusuri. Lantas kejadian apa saja yang pernah terjadi di danau Rawa Pening? Mari kita lacak sumber-sumber otentik pada masa lampau.

Sejarah Semarang (17): ‘Lawang Sewu’, Gedung Hoofdkantoor van de Nederlandsch Indische Spoorweg Maatschappij Semarang

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Salah satu warisan era kolonial Belanda yang terbilang sangat terkenal di Semarang adalah Kantor Perusahaan Kereta Api Pemerintah (Het hoofdkantoor van de Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij). Gedung kantor ini kemudian kerap disebut warga sebagai Gedung Lawang Sewu (gedung berpintu seribu). Gedung ini dibangun bukan karena moda transportasi kereta api pertama dibangun di Semarang, dan juga bukan karena trafik lalu lintas kereta trans-Java yang semakin ramai.

Gedung Lawang Sewu eks Kantor NIS (Foto 1909)
Artikel ini merupakan lanjutan artikel Sejarah Semarang (11): Kereta Api Pertama di Indonesia di Semarang; Interchange Jalan Pos Trans-Java dan Djogjakarta-Semarang; Sejarah kereta api selalu menarik perthatian: Lihat juga: Sejarah Bogor (23): Kereta Api Batavia-Buitenzorg via Depok (1873); Rencana Awal Batavia-Bekasi-Buitenzorg (1864); Sejarah Jakarta (9): Kereta Api Batavia-Buitenzorg Dioperasikan 31 Januari 1873; Tanah Partikelir Berkembang; Trem Listrik Batavia, 1899; Sejarah Kota Depok (13): Penumpang Kereta Api Batavia-Buitenzorg Tahun Pertama (1873); Stasion Depok Ketiga Terbanyak; Sejarah Kota Medan (55): Medan dan Binjai, Kota Kembar; Peran Moda Transportasi Kereta Api Perkebunan di Deli dan Langkat; Sejarah Kota Padang (13): Ombilin dan WH de Greve; Batubara Terbaik Dunia Moda Transportasi Kereta Api dan Kapal Laut.

Lantas apa alasan mengapa gedung mewah tersebut dibangun? Itu pertanyaannya. Secara historis pembangunan moda transportasi selalu dipertimbangkan secara kritis yang tidak jarang menimbulkan perdebatan yang sengit. Pertimbangan tersebut mulai dari penetapan jalur (rute) rel, posisi dimana halte (stasion kecil) dan stasion (stasion besar) dibangun. Yang tak kalah serunya adalah siapa yang membiayai pembangunan dan siapa pula yang mengoperasikannya. Dari semua itu, sumber ketegangan pembangunan moda transportasi kereta api terletak pada aspek keekonomian: Ekspektasi penerimaan/pendapatan harus jauh lebih tinggi dari biaya investasi yang dikeluarkan.  

Sejarah Semarang (16): Sejarah Pendidikan; RA Kartini dan Alimatoe Saadiah; Lahirnya Boedi Oetomo dan Medan Perdamaian

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Sejarah pendidikan kita adalah sejarah pendidikan nasional di berbagai tempat. Sejarah pendidikan di Semarang tidak terpisahkan dengan sejarah pendidikan di tempat lain. Bahkan hubungan sejarah pendidikan di Semaramg dan sejarah pendidikan di Padang Sidempoean meski jauh berjarak ribuan kilometer tetapi memiliki visi yang sama: Pendidikan adalah untuk semua.

RA Kartini
Salah satu tokoh pendidikan terkenal adalah Raden Adjeng (RA) Kartini. Meski masih muda tetapi RA Kartini sudah memiliki visi yang hebat: emansipasi. Banyak membaca adalah kuncinya. RA Kartini juga mendapat inspirasi dari buku-buku karya Edward Douwes Dekker alias Multatuli. Surat-surat korespondesi dengan teman-temannya di Belanda dibukukan dengan judul Habis Gelap Timbul Terang. Tidak hanya itu, banyak pihak yang mendukung riwayat semangat RA Kartini dengan mendirikan Sekolah Wanita di Semarang tahun 1912 yang juga didukung oleh pemerintah.

RA Kartini adalah tokoh penting, tetapi bukan satu-satunya. Banyak perempuan sebayanya di tempat lain yang melakukan kebajikan yang sama di bidang pendidikan tetapi dengan cara yang berbeda-beda, seperti Dewi Sartika dan Alimatoe Saadiah. Yang menjadi pertanyaan: Bagaimana itu semua terhubung satu sama lain. Menarik untuk diperhatikan. Mari kita lacak.

Sejarah Semarang (15): Lasem di Rembang; Bukan Pecinan Tetapi Tiongkok Kecil Tempo Doeloe, Mengapa? Batik Lasem

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Pada masa ini Pecinan (China Town) ada dimana-mana. Pada masa tempo doeloe, disebut Tiongkok Kecil hanya di satu tempat yakni di Rembang, tepatnya di Kota Lasem. Kota Lasem tidak hanya terkenal tempo doeloe tetapi juga masih terkenal pada masa ini.

Peta Lasem, 1887
Kota Lasem adalah sebuah kota kecamatan di Kabupaten Rembang. Kota Lasem adalah kota kedua terbesar setelah Kota Rembang. Ketika Kota Lasem disebut Tiongkok Kecil namun tidak semua sepakat dan lebih memilih Kota Pusaka. Pada masa ini, Kota Lasem juga dikenal sebagai Kota Santri. Selain itu, Kota Lasem juga terkenal sebagai kota penghasil batik yang disebut Batik Lasem.

Lantas mengapa Lasem disebut Tingkok Kecil? Itu pertanyaannya. Apakah Tiongkok Kecil pada masa lampau merupakan bentuk lain Pecinan (China Town) pada masa kini. Untuk menjawab pertanyaan ini mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Semarang (14): Sejarah Sepak Bola di Semarang Bermula 1899; PSIS Semarang Sedari Doeloe Terkenal, Riwayatmu Kini

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Sejarah sepak bola di Semarang adalah permainan yang terbilang tua, sudah sejak dari dulu ada Sebagaimana di kota-kota lain, di Kota Semarang permainan sepak bola sangat disukai warganya. Tidak hanya oleh warga Eropa/Belanda tetapi juga warga Tionghoa dan penduduk asli (pribumi). Sepak bola Semarang adalah bagian dari sepakbola Indonesia sejak era kolonial Belanda.

Klub Vios Batavia di Semarang, 1914
Artikel ini ditulis ketika tengah berlangsung pertandingan antara PSMS Medan dan PSIS Semarang dalam liga sepak bola Indonesia level kedua (Liga-2) pada babak partai semifinal [skor masih 0-0]. Pemenang dari pertandingan malam ini (25 November 2017) akan otomatis promosi ke Liga-1 tahun depan (Liga-1 Tahun 2018). Mari kita tunggu klub mana yang muncul sebagai pemenang.

PSIS Semarang adalah klub terkenal di Kota Semarang, suatu klub yang dibentuk dari perserikatan sepak bola di Semarang pada tahun 1993. Perserikatan Sepak Bola Semarang sendiri adalah suatu perhimpunan seluruh sepak bola di Semarang yang didirikan pada tanggal 18 Mei 1932. Munculnya perserikatan sepak bola ini sebagai respon dari dinamika sepak bola yang ada di Semarang yang jauh sebelumnya telah diperkenalkan oleh orang-orang Eropa/Belanda.

Sejarah Semarang (13): Sejarah Pemerintah Residentie dan Gemeente Semarang; Daftar Residen dan Burgemeester (Wali Kota)

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Pemerintahan Hindia Belanda menggantikan VOC dimulai tahun 1800. Namun secara administratif wilayah belum terbentuk. Namun demikian, Pemerintah Hindia Belanda sudah mengidentifikasi sejumlah kota penting dalam rangka untuk membangun jalan pos Trans-Java. Kota-kota tersebut adalah  Bantam, Batavia, Buitenzorg, Tjisaroa, Tjiandjoer, Baybang, Bandoeng, Sumadang, Tjieribon, Tegal, Paccalongan, Samarang, Joanna, Bandjer, Sidaijoe dan Sourabaija (lihat Bataviasche koloniale courant, 05-01-1810).

Stadhuis (Balai Kota) Semarang, 1867
Pada tahun 1811 terjadi pendudukan Inggris. Selama pendudukan Inggris, ibukota Hindia Timur (East India) berada di Buitenzorg yang secara teknis dipindahkan dari Batavia ke Buitenzorg 1812 dan 1813 secara permanen. Residentie yang dibentuk Inggris sebanyak 16 residentie (Almanak 1816): Buitenzorg, Preanger, Bantam, Tjeribon, Tagal, Pakalongan dan Kedoe, Samarang, Soerakarta, Jogjakarta, Djapara dan Joana, Rembang, Soerabaja dan Bangkalan, Probolonggo, Basoeki dan Panarokan, Passorouang, Grissik, Banjoangi, dan Somanap. Tambahan: untuk luar Jawa, residentie baru ada di Palembang dan Bangca, Macassar dan Banjermasing. Namun demikian, tidak semua Residentie dipimpin oleh Residen. Di Solo dan Chirebon masing-masing setingkat Residen, sedangkan di Semarang hanya setingkat Vendue Master, yakni Mr. Wickerman (Java government gazette, 18-12-1813).

Setelah era Inggris digantikan Belanda kembali (1816), pembagian pemerintahan daerah tidak segera terbentuk seperti di era Inggris. Pembentukan daerah berproses, dalam arti mengalami perubahan sesuai situasi dan kondisi yang dihadapi. Bagaimana proses pembentukan daerah Semarang perlu kiranya untuk ditelusuri.

Sejarah Semarang (12): Perkampungan Tionghoa Tempo Doeloe, Kini Pecinan Semarang; Majoor-Chinees Be Biauw Tjoan

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Dimana pecinan (China Town) Semarang? Bagi warga Kota Semarang sangat mudah menjawabnya. Namun bagi warga wisatawan agak sulit melihatnya, karena komunitas Tionghoa di Kota Semarang terkesan cukup menyebar di pusat kota dan jumlahnya terbilang cukup banyak. Namun demikian, masih perlu ditanyakan lebih lanjut dimana pecinan yang asli, suatu perkampungan orang-orang Tionghoa yang tertua, suatu perkampungan yang memiliki riwayat paling jauh ke masa lampau.

Majoor Be Biauw Tjoan, 1866
Di era kolonial Belanda, setiap komunitas Tionghoa memiliki pemimpin sendiri yang diangkat oleh pemerintah yang golongan/pangkatnya dibedakan: Letnan, Kapten dan Mayor. Di Kota Semarang ada Majoor Be Biauw Tjoan, salah satu mayor berpengarih di Kota Semarang pada masa lampau. Siapa dia sesungguhnya? Sebagai pembanding di Kota Medan terdapat dua mayor Tionghoa terkenal: Tjong Yong Hian dan Tjong A Fie.

Kota Semarang juga memiliki riwayat yang khas tentang kehadiran orang-orang Tionghoa dibandingkan dengan kota-kota lain. Satu kisah hubungan Tiongkok dan Jawa di masa lampau yang selalu menajdi perhatian hingga ini hari adalah tentang kedatangan Laksamana Cheng Ho. Satu situs tua yang dikaitkan dengan Cheng Ho di Kota Semarang adalah Klenteng Sam Poo Kong. Bagaimana semua itu terhubung satu sama lain menarik untuk ditelusuri.

Sejarah Semarang (11): Kereta Api Pertama di Indonesia di Semarang; Interchange Jalan Pos Trans-Java dan Djogjakarta-Semarang

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Moda transporasi kereta api adalah solusi angkutan massal di Jawa ketika moda transportasi laut mengalami percepatan setelah mulainya beroperasinya Terusan Suez. Pergeseran pelabuhan Semarang dari sungai Semarang ke Moeara Baroe Havenkanaal merupakan salah satu bentuk respon perubahan drastis moda transportasi laut. Di darat, peran jalan pos Trans-Java (sejak Daendles, 1810) mulai kedodoran menghadapi denyut ekonomi internasional (komodi ekspor) dari pedalaman. Dalam situasi dan kondisi inilah ide pembangunan kereta api muncul.

Peta proyeksi pembangunan kereta api di Jawa, 1864
Ide kereta api muncul kali pertama bukan di Batavia tetapi di Semarang. Jalur jalan pos Trans-Java Batavia-Preanger via Buitenzorg dan Preanger-Cheribon via Carang Sambong dianggap masih optimal. Jalur jalan pos Trans-Java Semarang-Soerabaja via Semarang (ke arah timur) hanya dihubungkan dengan jalan ‘arteri’ ke pedalaman (ke arah selatan) di Soerakarta dan Djogjakarta. Perkembangan ekonomi yang pesat di selatan inilah yang menjadi pemicu munculnya ide pembangunan kereta api.  

Inilah alasan utama mengapa ide pembangunan kereta api dimulai di Semarang. Pada masa kini, moda transportasi (bahasa sekarang: infrastruktur) adalah instrumen penting dalam pengembangan ekonomi wilayah. Volume ekspor-import di pelabuhan (baru) Semarang di Moeara Baroe yang terus meningkat dan volume transaksi perdagangan komoditi di arah timur dan arah selatan Semarang memunculkan ide baru pengusaha untuk memperkenalkan alat angkutan massal kereta api. Mari kita telusuri asal-usulnya.

Sejarah Semarang (10): Sejarah Pelabuhan Semarang; dari Sungai Pindah ke Muara Baru Havenkanaal, Cikal Tanjung Emas

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Sejarah Pelabuhan Semarang adalah pelabuhan yang sudah cukup lama eksis (bahkan sejak era Cheng Ho yang kemudian diteruskan pada era VOC dan Pemerintah Hindia Belanda). Keutamaan Pelabuhan Semarang sejak dari doeloe kerap diposisikan sebagai Port Java karena gate bagi ekonomi di pedalaman Jawa yang berpusat di Mataram (Djojacarta dan Cartasoera). Pelabuhan Semarang juga menjadi homebase penaklukan Mataram dalam Perang Jawa (Pangeran Diponegoro).

Peta kota Semarang, 1875
Riwayat pelabuhan Tanjung Emas Semarang memiliki riwayat sendiri namun mirip dengan riwayat pelabuhan Tanjung Priok Jakarta. Pelabuhan di dua kota ini sama-sama bermula di sungai: Pelabuhan Batavia (baca: Jakarta) di sungai Tjiliwong Pelabuhan Semarang di sungai Semarang. Ketika kapasitasnya tidak memadai lagi karena perkembangan jaman (pendangkalan sungai dan peningkatan tonase kapal-kapal), dua pelabuhan mengalami relokasi. Pelabuhan Batavia relokasi ke sebuah tanjung di sebelah timur yang airnya dalam (kemudian disebut Tanjong Priok), sedangkan Pelabuhan Semarang relokasi ke sebuah muara di sebelah timur yang airnya dalam (kemudian disebut Moeara Baroe).

Pada masa ini kita hanya mengenal Pelabuhan Semarang dengan posisi GPS sebagai Pelabuhan Tanjung Emas. Namun di masa lampau, pelabuhan Semarang sesungguhnya bermula di sungai Semarang. Bagaimana Pelabuhan Semarang bertransformasi menjadi Pelabuhan ‘Tanjung Emas’ Semarang tentu saja menarik untuk diperhatikan. Mari kita telusuri.

Sejarah Semarang (9): Ekspedisi Jacob Couper ke Mataram via Benteng Missier di Tegal; Prakondisi Penyerahan Semarang

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Semarang yang dipimpin Bupati berada di bawah kekuasaan Mataram/Cartosoera sejak doeloe memang telah menjadi pelabuhan penting. VOC/Belanda telah membuka pos perdagangan di Demak dan Tegal.  Untuk memasuki wilayah pedalaman yang berpusat di Mataram VOC memulai ekspedisi yang dimulai dari benteng Missier, tiga jam perjalanan dari Tegal. Ekspedisi ini dipimpin oleh Jacob Couper. Wilayah pedalaman ini berhasil ditaklukkan pada tanggal 16 Desember 1681. Lalu benteng Missier dibangun.

Peta ekspedisi ke Mataram, 1695
Ekspedisi serupa pada tahun 1687 dilakukan ke hulu sungai Tjiliwong di bawah pimpinan Sersan Scipio. Ekspedisi Scipio ini dimulai dari selatan Jawa di muara sungai Tjimandiri (yang kelak dikenal sebagai Pelabuhan Ratu). Ekspedisi ini merangsek dengan mendaki hingga tiba di Bogor dan membangun benteng Fort Padjadjaran (yang lokasinya kini berada di Istana Bogor). Lalu jalur dari Bogor dibuka menuju Batavia melalui sisi timur sungai Tjiliwong (oostern weg). Pada tahun 1701 dan 1703 Abraham van Riebeeck melakukan ekspedisi dari Batavia menuju hulu sungai Tjiliwong melalui sisi barat sungai Tjiliwong (western weg). Sejak itu wilayah Bogor semakin terbuka bagi VOC. Pada perkembangan berikutnya nanti dari Buitenzorg dilakukan ekspedisi ke Preanger oleh Johannes van den Bosch (sebelum Daendles mendeklarasikan dibangunnya jalan pos trans-Java dari Anjer ke Panaroekan via Tegal dan Semarang tahun 1810).

Pada dekade-dekade terakhir sebelum ekspedisi tersebut telah terjadi perebutan kekuasaan di (Kesultanan) Mataram. Momen ini tampaknya menjadi dasar VOC untuk memulai koloni di Semarang, sebagai pintu masuk (ekonomi perdagangan) ke Cartasoera dan Djogjakarta. Bagaimana pertarungan VOC dan bagaimana pihak-pihak dari dalam Kraton di Mataram dan Cartasoera menjadi pemicu dibangunnya sejumlah benteng di tempat-tempat tertentu. Mari kita telusuri.

Sejarah Semarang (8): Kampung Tempo Doeloe di Semarang, 1719; Nama-Nama Desa di Semarang Sensus Penduduk 1930

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Kota Semarang tempo doeloe adalah kota melting pot. Ada penduduk asli dan ada penduduk pendatang. Penduduk asli adalah orang Jawa. Orang pendatang ada orang Melayu, ada orang Tionghoa dan ada juga orang Moor dan orang Arab. Orang Eropa yang datang belakangan umumnya adalah orang Belanda. Komunitas Eropa/Belanda diduga muncul kali pertama tahun 1708 (setelah selesainya pembangunan benteng Semarang). Tidak diketahui kapan muncul komunitas Melayu, Tionghoa dan Moor/Arab.


Sebuah (jalan) Desa di Semarang, 1890
Orang pendatang bermukim di dua sisi sungai Semarang. Penduduk asli orang Jawa ada yang bermukim di sisi sungai dan lebih banyak lagi yang berada jauh dari sungai. Dalam peta kuno Semarang dan sekitarnya 1719 pemukiman penduduk asli yang jauh dari sungai disebut Negerj [negeri]. Tidak disebut namanya, hanya diidentifikasi sebagai Negerj. Dalam peta kuno ini hanya diidentifikasi empat negerj yang disekitarnya terdapat kebun dan persawahan. Negerj boleh jadi kata lain desa untuk terminologi Jawa.

Komunitas Jawa di sisi sungai terdapat di (lingkungan) Dalam (kraton). Di lokasi lingkungan kraton ini kini dikenal masjid kauman (Masjid Agung), alun-alun dan pasar (Johar). Lokasi komunitas pendatang, dalam perkembangannya diperkenalkan terminologi kamp(ement) yang diduga kemudian asal-usul terminologi kamp(ung). Negeri dan kampong bukanlah terminologi yang sesuai untuk penduduk Jawa, karena penduduk Jawa memiliki terminologi sendiri yakni desa yang dipimpin oleh seorang loerah.

Sejarah Semarang (7): Situs Tertua di Kota Semarang, Masjid Agung Kauman, Pasar, Alun-Alun dan Kraton Bupati Semarang

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Semua telah berubah dan semua telah mengalami relokasi kecuali satu situs, yakni lokasi masjid kuno yang kini lebih dikenal sebagai Masjid Agung Kota Semarang. Lokasi masjid tua Semarang ini sudah terdeteksi keberadaannya pada era VOC. Situs lain di area masjid ini adalah rumah Bupati Semarang, alun-alun, kauman (lingkungan warga Islam) dan pasar. Masjid Tua Semarang atau Masjid Agung Kauman Semarang kini dengan posisi GPS berada di hook Jalan Alun-Alun Barat dan Jalan Pasar Johar.

Peta Kota Semarang, 1741
Area orang-orang Eropa/Belanda di era VOC telah mengalami relokasi. Demikian juga kampement Tionghoa telah direlokasi. Perkampungan orang-orang Moor dan Arab juga telah mengalami relokasi. Yang tidak mengalami relokasi adalah perkampungan penduduk asli (pribumi) Jawa dan perkampungan Melayu. Di perkampungan Jawa inilah satu-satunya situs yang terdeteksi di era VOC. Saat itu, keberadaan Bupati memang sudah dilaporkan tetapi tidak terdeteksi dimana rumah Bupati. Satu situs lagi yang terdeteksi saat itu adalah keberadaan Klenteng Tionghoa. Situs masjid dan situs klenteng dipisahkan oleh sungai Semarang. Klenteng Tionghoa ini diduga adalah Klenteng Sam Poo Kong. Keterangan Peta 1741: A. Kastis, B. Area Eropa; 20. Klenteng di area Tionghoa, 21. Masjid di area perkampungan asli (Jawa), 22. Perkampungan Melayu, Moor dan Arab.

Dengan mengacu pada dokumen kuno, peta-peta yang dibuat pada era VOC dengan membandingkan situasi dan kondisi di lokasi tersebut pada era digital ini, hanya situs masjid yang tetap berada di tempatnya. Ini mengindikasikan bahwa situs masjid kuno Semarang yang tidak lain adalah lokasi Masjid Agung Kauman Semarang dapat dikatakan (satu-satunya) adalah situs tertua di Kota Semarang. Situs penting di sekitar adalah benteng (casteel) Semarang, namun situs ini di awal era Pemerintahan Hindia Belanda sudah dibongkar.

Sejarah Semarang (6): Banjir Kanal Barat Semarang 1879; Banjir Kota yang Tidak Berkesudahan Picu Bangun Kanal Timur

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Sejarah terbentuknya kota Semarang cukup lama dan penuh kelok karena kota Semarang terbilang kota tua dan berkelok-kelok bagaikan aliran air sungai Semarang. Pada masa lampau ketinggian air sungai Semarang adalah berkah sehingga kapal-kapal yang masuk dari laut bisa berlayar aman jauh ke hulu. Seiring dengan pertambahan warga kota dan perluasan areal pemukiman, air berlebih justru sebaliknya menjadi menakutkan karena dapat menimbulkan banjir. Soal banjir di Kota Semarang lalu menjadi acuan dalam penataan kota (kembali) dan pembangunan kanal-kanal baru: kanal barat dan kanal timur.

Peta Kota Semarang, 1880
Persoalan banjir sudah lebih dahulu dialami oleh Kota Batavia. Pada era VOC sungai Tjiliwong disodet dengan membangunan kanal melalui jalan Gajah Mada yang sekarang dan kemudian disodet lagi dengan membangun kanal melalui jalan Gunung Sahari yang sekarang. Ternyata itu tidak cukup lalu di era Pemerintah Hindia Belanda dibangun Banjir Kanal Barat dan di era RI dibangun Banjir Kanal Timur. Setelah kanalisasi di Kota Semarang, disusul kemudian kanalisasi di Kota Soerabaja dan Kota Padang. Empat kota ini memiliki riwayat banjir yang mirip dan tipologi pembangunan kanal yang kurang lebih sama.

Bagaimana proses pembangunan Banjir Kanal Barat dan pembangunan Banjir Kanal Timur di Semarang dan hal apa saja yang terkait dengan dua kanal ini tidak pernah ditulis. Artikel ini menelusuri ke masa lampau. Pada masa ini Banjir Kanal Barat yang panjangnya sekitar sembilan kilometer dan Banjir Kanal Timur yang panjangnya sekitar enam kilometer sempat terbaikan tetapi kini telah diurus dengan baik. Mari kita mulai dengan riwayat Bandjir Kanal Barat (western-bandjirkanaal) dan pembangunan Bendungan Simongan.

Sejarah Semarang (5): Kota Semarang 1708-1741, Kota Lama Semarang; Dimana Lokasi Klenteng Sam Poo Kong yang Asli?

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Sejak adanya perjanjian awal VOC dan pemimpin Jawa 1695, Semarang diserahkan kepada VOC, para pemimpin VOC di Batavia langsung merencanakan sebuah kota yang berbasis di benteng yang akan dibangun di sisi timur sungai Semarang. Benteng Semarang ini kemudian selesai dibangun pada tahun 1708. Selanjutnya perkembangan kota meluas di luar benteng. Dalam peta kota Semarang tahun 1741, area Eropa berada di belakang benteng yang mengikuti ke arah hulu di sisi timur sungai Semarang. Jika titik pandang dari pantai, area Eropa berada di timur benteng (lihat Peta Kota Semarang 1741).

Kota Semarang (peta 1741)
Pembangunan benteng Semarang memiliki kesamaan (mirip) dengan pembangunan benteng Batavia. Kedua benteng (Batavia dan Semarang) sama-sama mengambil lokasi di muara sungai dekat laut yang berada di sisi timur sungai. Desain konstruksi benteng Semarang yang dibuat tahun 1698 merujuk pada desain benteng Batavia 1619.

Pada tahun 1741, benteng Semarang yang selesai dibangun 1708 tetap dipertahankan fungsinya. Area Eropa tampak telah memiliki jalan yang menghubungkan satu persil dengan persil lahan pemukiman yang lain. Area Eropa ini telah tersambung (menyatu) dengan area (kampemen) orang-orang Tionghoa. Area perkampungan orang-orang Tionghoa juga berada di sisi timur sungai Semarang.

Sejarah Semarang (4): Perang Semarang, Belanda Kalah di Demak September 1825; Kekalahan Belanda yang Tidak Dilaporkan?

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Militer Belanda tidak selalu mampu mengalahkan perlawanam pasukan pribumi. Beberapa perlawanan pasukan pribumi dapat mengalahkan militer Belanda. Dalam Perang Jawa, terdapat satu pertempuran yang dimenangkan oleh pasukan pribumi. Perang yang mengakibatkan kekalahan di pihak militer Belanda ini saya cek tidak pernah ditulis. Perang ini terjadi di Demak antara militer Belanda dari Semarang dengan pasukan pribumi di Demak. Lantas, apakah kekalahan militer Belanda ini sengaja disembunyikan?

Journal de la province de Limbourg, 26-01-1826
Berita kekalahan militer Belanda ini dilaporkan media berbahasa Perancis. Seorang Perancis di Semarang menulis laporan tersebut yang dimuat Journal de la province de Limbourg, 26-01-1826, sebagai berikut: ‘Pertempuran terjadi di Demak, dekat Samarang, pada bulan September, antara 12.000 penduduk asli dan tentara Eropa. Jumlah ini [tentara Eropa] hanya 500, termasuk 60 pelaut Inggris. Penduduk asli mampu mengalahkannya. Surat ini ditulis dengan tergesa-gesa. Samarang, 4 September’.

Surat yang bertanggal 4 September 1825 ini setelah sekian lama diterima Journal de la province de Limbourg, lalu editor melakukan penyelidikan untuk memastikan laporan tersebut yang kemudian memberitakannya pada edisi 26-01-1826. termasuk lampiran surat laporan dari Semarang tersebut. Penyelidikan dalam hal ini adalah mengidentifikasi dua puluh media berbahasa Belanda dan tujuh media berbahasa Inggris.