Sejarah Yogyakarta (18): Sejarah Kereta Api Menuju Yogyakarta dari Semarang via Solo; Stasion Lempuyangan 1872 dan Tugu 1887


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Yogyakarta dalam blog ini Klik Disini

Pembangunan jalur kereta api Semarang menuju Yogyakarta via Solo tidak sekaligus tetapi dilakukan secara bertahap. Hal ini terjadi karena banyak faktor. Usulan pembangunan jalur Semarang ke Djocjocarta sudah muncul pada tahun 1862. Akan tetapi jalur kereta api di ke Djocjocarta baru tersambung pada tahun 1872 di Lempuyangan. Ada jarak waktu yang lama, 10 tahun antara ide dan realisasi.

Stasion kereta api Toegoe, Djocjocarta, 1890
Pengoperasian kereta api di Hindia Belanda (baca: Indonesia) pertama kali adalah Semarang-Kedong Djati tahun 1867. Jalur kedua antara Batavia ke Meester Cornelis (kini Jatinegara) pada tahun 1869. Lalu kemudian ruas Kedong Jari ke Solo selesai tahun 1871.  Ruas jalur kereta api Solo ke Djocjocarta terealisasi tahun 1872. Jalur kereta api Meester Cornelis ke Buitenzorg (kini Bogor) mulai dipoerasikan pada tahun 1873.

Di Djocjocarta stasion kereta api tidak hanya di Lempuyangan (Semarang ke Djocjocarta via Solo di sisi timur gunung Merapi). Stasion baru di Djocjocarta dibangun tahun 1887 di Toegoe. Stasion baru, Toegoe ini menjadi stasion transit untuk menuju tiga arah lainnnya yakni ke Megelang, ke Tjilatajap dan ke Bantoel. Satu fase lagi kemudian adalah pembangunan ruas Megelang-Ambarawa yang membuat Djocjakarta ke Semarang dari sisi barat gunung Merapi.