Tampilkan postingan dengan label Sejarah Yogyakarta. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Sejarah Yogyakarta. Tampilkan semua postingan

Sejarah Yogyakarta (35): Sekolah Hoogere Kweekschool (HKS) di Poerworedjo, 1914; Normaal School dan GB Josua Batubara


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Yogyakarta dalam blog ini Klik Disini

Bagian terpenting dalam sejarah pendidikan di Indonesia adalah keberadaan sekolah guru bagi pribumi (kweekschool). Sekolah guru bagi pribumi pertama didirikan tahun 1851 di Soerakarta. Meski peningkatan (mutu) guru bagi pribumi terbilang lambat, paling tidak sekolah-sekolah guru yang didirikan telah menghasilkan banyak guru bagi penduduk pribumi.

Hoogera Kweekschool Poerworedjo, 1924
Sejarah modern Indonesia sejatinya berawal pada permulaan pendidikan modern bagi penduduk pribumi. Pendidikan dengan aksara Latin yang diintroduksi Belanda secara langsung untuk mendukung kegiatan kolonial tetapi secara tidak langsung telah membentuk kesadaran berbangsa diantara golongan pribumi. Fungsi sekolah guru (kweekschool) menjadi strategis.

Secara nasional peningkatan mutu guru bagi pribumi baru dilakukan pada tahnn 1914 dengan mendirikan sekolah guru atas Hoogere Kweekschool (HKS) di Poerworedjo. Siswa-siswa yang diterima di HKS ini adalah alumni sekolah guru (Kweekschool) yang terdapat di berbagai tempat atau alumni sekolah jenis lainnya.

Sejarah Yogyakarta (34): Ki Hadjar Dewantara dan Sutan Gunung Mulia; Dua Tokoh Pendidikan Sejaman Menjadi Menteri


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Yogyakarta dalam blog ini Klik Disini 

Di Indonesia banyak tokoh pendidikan, tetapi hanya ada dua tokoh pendidikan sejaman yang keduanya juga sama-sama menjadi Menteri Pendidikan. Kedua tokoh pendidikan itu adalah Ki Hadjar Dewantara dan Sutan Gunung Mulia. Meski mereka berdua memiliki latar belakang yang berbeda, tetapi keduanya sama-sama Republiken sejati di Jogjakarta.

Raden Mas Soewardi Soerjaningrat atau Ki Hadjar Dewantara lahir di Jogjakarta, 2 Mei 1889. Raden Mas Soewardi tahun 1902 diakui sebagai kelas 3 Europanen Lagere School (ELS) di Semarang (lihat De locomotief: Samarangsch handels- en advertentie-blad, 14-03-1902). Setelah lulus ELS, Raden Mas Soewardi melanjutkan sekolah kedokteran (Docter Djawa School) di Batavia. 

Todung Harahap gelar Sutan Gunung Mulia lahir di Padang Sidempuan tahun 1896. Memulai pendidikan dasar di Sekolah Eropa (Europeesche Lagere School=ELS) Padang Sidempuan tahun 1903. Pada tahun 1910, Todung menyelesaikan pendidikan di ELS dan ayahnya Mangaradja Hamonangan seorang pengusaha perkebunan di Padang Sidempuan menyekolahkan Todung ke Negeri Belanda.

Itulah awal pendidikan dua tokoh pendidikan Indonesia. Lantas bagaimana selanjutnya?. Bagaimana kiprah masing-masing sebelum menjadi Menteri Pendidikan RI?. Sebagaimana diketahui Ki Hadjar Dewantara menjadi Menteri Pendidikan RI yang pertama dari tanggal 2 September 1945 hingga 14 November 1945 (2,5 bulan) dan kemudian dilanjutkan Sutan Gunung Mulia dari tanggal 14 November 1945 hingga 2 Oktober 1946 (10,5 bulan). Setelah tidak menjadi menteri apa yang mereka lakukan? Semua pertanyaan tersebut tentu masih menarik untuk diperhatikan. Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Yogyakarta (33): Universitas Gadjah Mada dan Menteri Pendidikan 1945/1946; Sutan Gunung Mulia, Ph.D (Ahli Pedagogi)


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Yogyakarta dalam blog ini Klik Disini  

Universitas Gadjah Mada adalah universitas negeri pertama di Indonesia. Disebutkan Universitas Gadjah Mada resmi didirikan pada tanggal 19 Desember 1949, tetapi faktanya peresmiannya dimulai pada tanggal 2 November 1949. Itu satu hal. Hal yang lainnya di dalam sejarah Universitas Gadjah Mada tidak disebutkan bagaimana proses yang sebenarnya tentang terbentuknya universitas di Jogjakarta. Tentu saja tidak ditemukan nama Menteri Pendidikan RI Soetan Goenoeng Moelia. Pada kenyataannya penulisan sejarah Universitas Gadjah Mada muncul dalam berbagai versi.

Nieuwe courant, 05-11-1949 dan Prif. SG Moelia, Ph.D
Pendirian Universitas Gadjah Mada terjadi pada era Republik Indonesia (bukan era RIS). Tepatnya setelah ibukota Republik Indonesia dipindahkan dari Djakarta ke Jogjakarta. Perang kemerdekaan Indonesia, pasca Agresi Militer Belanda II tanggal 19 Desember 1948 menyebabkan terganggungnya proses belajar dan mengajar. Akibatnya Universitas Gadjah Mada yang dibuka pertama kali tanggal 3 Maret 1946 dibuka lagi pada tanggal 2 November 1949. Sultan Hamengkoeboewono dalam pembukaan menyatakan jangan sampai Universitas Gadjah Mada dibuka untuk ketiga kalinya (lihat Nieuwe courant, 05-11-1949).    

Jika dilihat dari website resmi Universitas Gadjah Mada, sejarah Universitas Gadjah Mada hanya dimulai dari tanggal 19 Desember 1949. Kita tidak tahu alasannya. Artikel ini tidak membicarakan perihal sesudah tanggal tersebut, tetapi sebaliknya artikel ini hanya tentang sejarah Universitas Gadjah Mada sebelum tanggal 19 Desember 1949. Dengan demikian akan saling melengkapi. Untuk itu kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Yogyakarta (32): Mengapa Jenderal Soedirman Begitu Mudah Ditangkap? Apa Ada Peran Para Penghianat? Siapa Mereka?


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Yogyakarta dalam blog ini Klik Disini
 

Satu hal yang juga dianggap penting pada hari pertama Agresi Militer Belanda II tanggal 19 Desember 1948 adalah tertangkapnya Jenderal Soedirman (lihat De Tijd: godsdienstig-staatkundig dagblad, 20-12-1948). Ini diluar dugaan. Jenderal Soedirman adalah Panglima Angkatan Perang Repunlik Indonesia. Yang juga menjadi pertanyaan adalah mengapa Jenderal Soedirman begitu mudah ditangkap? 

Trouw, 21-12-1948
Serangan militer Belanda ke wilayah Republik termasuk di Jogjakarta diluar dugaan para pemimpin Republik Indonesia. Pihak Indonesia paling tidak tidak menyangkan secepat itu dilakukan. Sementara itu di New York dan Washington juga tidak menyangka Belanda melakukan serangan ke wilayah Republik Indonesia. Semua surat kabar, paling tidak di dua kota tersebut menempatkannya pada headline. Juga menjadi berita heboh di radio. Radio mulai disiarkan pada Sabtu malam sekitar pukul sepuluh yang diulang jam demi jam (lihat Trouw, 21-12-1948). Catatan: ada perbedaan waktu antara Indonesia dengan Amerika Serikat, jika di Indonesia kejadian dimulai Minggu pagi maka di Amerika Serikat masih hari Sabtu malam.

Tertangkapnya Jenderal Soedirman menjadi berita penting pada surat kabar yang terbit di Indonesia maupun di Belanda. Disebutkan Jenderal Soedirman ditangkap di Poerworedjo, 60 Km sebelah barat kota Jogjakarta. Setelah tertangkapnya Jenderal Soedirman menyusul ditangkapnya sejumlah pemimpin Indonesia seperti Ir. Soekarno, Mohamad Hatta dan tokoh lainnya. Lantas bagaimana Jenderal Soedirman tertangkap? Itu yang akan ditelusuri.

Sejarah Yogyakarta (31): Kabinet RI di Jogjakarta 1950, Penyelamat NKRI; Apakah Ir. Soekarno dan Sultan Jogjakarta Ragu?


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Yogyakarta dalam blog ini Klik Disini

Republik Indonesia Serikat (RIS) adalah suatu distorsi dalam sejarah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Usia RIS hanya 261 hari (dari tanggal 20 Desember 1949 hingga tanggal 6 September 1950). Jika ada yang menginginkan Indonesia pada masa kini berbentuk federal (semacam RIS) maka secara spontan akan dijawab oleh yang lain dengan ‘NKRI adalah harga mati’. Lantas apa yang membuat Negara Kesatuan begitu sakral dalam perjalanan sejarah Indonesia? Pertanyaan ini sepintas terkesan sepele, tetapi yang jelas kembalinya Indonesia menjadi Negara Kesatuan adalah suatu koreksi bangsa Indonesia dalam bernegara.

Perjuangan bangsa Indonesia untuk memperoleh kemerdekaan adalah proses yang berlangsung lama. Perjuangan para pemimpin Indonesia, sejak era kolonial Belanda hingga kemerdekaan Indonesia tanggal 17 Agustus 1945,adalah untuk seluruh rakyat Indonesia tanpa terkecuali. Memang harus diakui bahwa Belanda yang mempersatukan Indonesia, tetapi pasca perang kemerdekaan Indonesia, Belanda mengingkarinya dengan menawarkan dan memaksakan bentuk Negara Serikat yang kemudian terbentuklah RIS (Republik Indonesia Serikat).    

Republik Indonesia Serikat adalah suatu pengingkaran terhadap perjuangan para pemimpin Indonesia, sejak era kolonial Belanda hingga kemerdekaan Indonesia tanggal 17 Agustus 1945. Kekeliruan itu segera disadari dan segera terkoreksi. Sebab Republik Indonesia sempat tidak memiliki pemerintahan selama 20 hari hingga terbentuknya Kabinet RI di Jogjakarta pada tanggal 21 Januari 1950. Kabinet inilah yang kemudian menjadi penyelamat NKRI, suatu kabinet yang dapat dianggap sebagai penyambung terputusnya NKRI karena adanya distorsi RIS. Lantas apakah Ir. Soekarno dan Sultan Jogjakarta juga sempat ragu dengan negara kesatuan? Mari kita lihat fakta-fakta yang ada.

Sejarah Yogyakarta (30): 'Jogja Kembali', Dua Kali Ir. Sukarno Kembali ke Jogjakarta; Pengasingan Parapat, Djakarta Ibukota RIS


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Yogyakarta dalam blog ini Klik Disini 

Pada saat Agresi Militer Belanda II tanggal 19 Desember 1948 Presiden Soekarno dan tokoh Indonesia lainnya ditangkap di Jogjakarta. Para pemimpin militer lebih memilih mengungsi untuk melakukan perang gerilya. Sementara Soeltan Hamengkoeboewono yang juga pemimpin wilayah Jogjakarta ditahan sebagai tahanan rumah di kraton Jogjakarta. Namun dalam perkembangannya, pasca Perjanjian Roem-Royen 7 Mei 1949 para pemimpin Indonesia dan pemimpin militer kembali ke Jogjakarta. Kembalinya mereka inilah yang sering diasosiasikan dengan sebutan Jogja Kembali.

De vrije pers : ochtendbulletin, 11-07-1949
Pada tanggal 22 Desember 1948 Ir. Soekarno dan Drs. Mohamad Hatta serta tokoh Indonesia lainnya ditangkap dan kemudian diasingkan. Ir. Soekarno diasingkan ke Brastagi di Sumatra Timur. Setelah 10 hari kemudian tanggal 1 Januari 1949 Ir. Soekarno dengan dua tokoh Indonesia dipindahkan ke Parapat di pinggir danau Toba. Setelah perjanjian Roem-Royen, Ir. Soekarno pada tanggal 6 Juli 1949 kembali ke Jogjakarta.

Bagi Ir. Soekarno kembali ke Jogja (Jogja Kembali) tidak hanya sekali, tetapi sebanyak dua kali. Namun selama ini hanya dihitung sekali, padahal faktanya dua kali. Kembalinya Ir. Soekarno ke Jogjakarta untuk yang kedua kali terjadi pada tanggal 12-06-1950. Itu dilakukan setelah Ir. Soekarno tidak menginginkan Indonesia sebagai negara dalam bentuk RIS dan kembali ke Jogjakarta yang disambut meriah oleh para Republiken. Inspirasi Ir. Soekarno ini muncul setelah adanya Kongres Rakyat di Sumatra Timur yang sebagian besar penduduk menginginkan Indonesia kembali dalam bentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Bagaimana itu terjadi? Mari kita lihat faktanya.

Sejarah Yogyakarta (29): Agresi Militer Belanda II di Jogjakarta 19 Desember 1948; Ir. Soekarno Ingin Pindah Ibukota ke India?


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Yogyakarta dalam blog ini Klik Disini

Ibukota RI pindah ke Jogjakarta adalah satu hal, sedangkan pembentukan negara-negara federal adalah hal lain lagi. Namun dua hal itu selalu dikaitkan. Itulah latar belakang dilakukannya aksi polisional ke wilatah RI menurut versi Belanda atau agresi militer Belanda oleh para Republiken, Dalam konteks spasial ada dua wilayah kerajaan di Indonesia yang berada dalam balapan: wilayah kerajaan Jogjakarta dan wilayah kerajaan Sumatra Timur. Di dua wilayah yang berseberangan inilah pertarungan politik antara Belanda dan RI paling sengit: Jogjakarta pro RI dan Sumatra Timur pro Belanda.

Sidempuan, Bukittinggi dan Jogja (Trouw, 23-11-1948)
Agresi Militer Belanda II di Jogjakarta 19 Desember 1948 hanyalah satu titik penting dari berbagai titik penting peristiwa yang terjadi apakah sebelum dan sesudahnya. Secara defacto, wilayah RI semakin menyusut dan memusat di wilayah Pantai Selatan Jawa di Jogjakarta dan Soeracarta dan di wilayah Pantai Barat Sumatra di Tapanoeli dan Sumatra Barat. Sementara secara dejure pusat RI di Jogjakarta dan Soeracarta telah ditekan dari dua sisi negara federal: Negara Pasoendan di barat dan Negara Jawa Timur di timur; sedangkan di pusat RI di Tapanoeli dan Sumatra Barat juga telah ditekan dari dua sisi negara federal: Negara Sumatra Timur di timur dan Negara Sumatera Selatan di selatan. Itulah mengapa ketika pemimpin RI ditangkap dan dibunuh pada serangan 19 Desember 1948 muncul Pemerintahan Darurat RI di Bukittinggi.   

Peristiwa Agresi Militer Belanda II di ibukota RI di Jogjakarta dan wilayah-wilayah RI lainnya yang dimulai tanggal 19 Desember 1948 tidak sepenuhnya tanggungjawab Belanda tetapi juga para pemimpin lokal negara-negara federal juga. Demikian sebaliknya, reward juga tidak sepenuhnya dimiliki Jogjakarta tetapi juga wilayah-wilayah RI lainnya terutama di Pantai Barat Sumatra. Bagaimana itu bisa terjadi? Itulah pertanyaannya. Suatu pertanyaan yang selama ini kurang terinformasikan. Mari kita sarikan beritanya menurut surat kabar sejaman.

Sejarah Yogyakarta (28): Lapangan Terbang Maguwo dan Adi Sucipto; Berita Pesawat Dakota dari Singapura 1947 di Jogjakarta


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Yogyakarta dalam blog ini Klik Disini 

Lapangan terbang Magoewo di Jogjakarta kini disebut bandara Adi Sucupto. Nama lapangan bandara ini mengambil nama Adi Soetjipto yang turut dalam penerbangan dari Singapoera yang jatuh di dekat Jogjakarta pada tanggal 29 Juli 1947. Peristiwa ini menjadi polemik karena pihak RI melalui Radio Jogjakarta membawa obat-obatan atas nama palang merah, tetapi pihak Belanda menduga jatuh karena kelebihan beban yang terbang rendah dan menambrak pohon kelapa. Pihak Inggris di Singapoera pesawat tidak menjalankan prosedur penerbangan normal dan Belanda berhak menembak pesawat di wilayahnya.

Berita Dakota dan Adi Soetjipto, 1947
Saya tadi malam berangkat tepat waktu pukul 08.20 dari bandara Adi Sucipto dan tepat waktu pula tiba di bandara Sukarno- Hatta di Cangkereng dengan penerbangan dari maskapai Batik Air. Ketika keluar dari bandara saya juga tepat waktu sebagai penumpang terakhir yang tepat berada di dalam bis yang segera membawa saya ke Depok. Selama perjalanan bis Damri trayek bandara-Depok ini tampaknya tidak pernah berhenti bahkan di persimpangan di Depok yag selalu lampu lalu lintas dalam posisi lampu hijau. Saya yang dijemput di jalan Margonda Raya tepat waktu tiba di rumah pukul 11 malam. Pagi ini saya coba merenung ketepatan waktu ini dengan mencoba membaca surat kabar tempo doeloe apa yang menjadi hubungan Adi Soetjipto dengan lapangan terbang Magoewo di Jogjakarta.

Lantas bagaimana sesungguhnya duduk soal jatuhnya pesawat Dakota yang dimiliki sebuah maskapai di India yang membawa obat-obatan dari Singapoera ke Jogjakarta? Tentu saja kejadian tersebut sudah banyak ditulis dan dapat dibaca dalam berbagai versi di internet. Bacaan-bacaan tersebut tentu saja berguna, tetapi artikel ini coba menyarikan berita-berita yang ada pada seputar waktu dan tempat kejadian. Mari kita telusuri beritanya pada surat kabar pasca kejadian.

Sejarah Yogyakarta (27): Fakultas Ekonomi UGM 1955; Para Ahli Ekonomi dan Sejarah Fakultas Ekonomi di Indonesia Mulai 1948


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Yogyakarta dalam blog ini Klik Disini

Fakultas Ekonomi Universitas Gajah Mada bukanlah yang tertua di Yogyakarta. Yang tertua terdapat di Makassar baru di Jakarta (FEUI). Akan tetapi pada masa ini Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Gajah Mada adalah yang pertama di Indonesia yang memperoleh pengakuan akreditasi internasional yakni AACSB Accreditation. Dalam hal inilah keutamaan Fakultas Ekonomi (dan Bisnis) Universitas Gajah Mada dalam sejarah fakultas ekonomi di Indonesia. Fakultas Ekonomi tertua sendiri di Yogyakarta terdapat di Universitas Islam Indonesia (UII).

Para ekonom pertama Indonesia
Pada era kolonial Hindia Belanda, studi ekonomi baru diadakan pada level sekolah menengah atas (HBS) di Prins Hendrik School di Batavia (baca: Indonesia). Lulusan Afdeeling-A (jurusan ekonomi) HBS Prins Hendrik School dapat langsung melanjutkan studi ke Universiteit Rotterdam atau cukup dengan mengikuti pendidikan lebih lanjut sebagai kursus bidang ekonomi yang diadakan pemerintah Hindia Belanda di Batavia untuk langsung dipekerjakan sebagai pegawai pemerintah.

Lantas bagaimana sejarah awal pendirian Fakultas Ekonomi di Indonesia dan mengapa studi ekonomi diadakan di Universitas Gajah Mada di Jogjakarta yang menjadi cikal bakal Fakultas Ekonmi UGM? Sepintas pertanyaan ini tidak terlalu penting, tetapi peran pembentukan fakultas ekonomi ini sangatlah penting pada fase awal Pemerintahan Republik Indonesia. Para ekonom-ekonom Indonesia saat itu (1948-1955) memainkan peran dan mulai menggantikan para ekonom Belanda yang secara bertahap pulang (kembali) ke Belanda. Pembentukan Fakultas Ekonomi di Universitas Gajah Mada dalam hal ini dimaksudkan untuk memperkokoh kedaulatan Indonesia di bidang pengajaran dan studi ekonomi di perguruan tinggi di Indonesia.