Sejarah Padang Sidempuan (6): Dr. Achmad Ramali, Epidemik, Kebersihan, Al-Qur'an; Dokter-Dokter Asal Padang Sidempoean


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Padang Sidempuan di blog ini Klik Disini

Pada saat pandemik COVID-19 yang sekarang, salah satu protokol yang dianjurkan adalah soal kebersihan (mencuci tangan). Gagasan serupa ini pernah muncul ketika terjadi epidemik malaria di Afdeeling Padang Sidempoean tahun 1932. Dokter Achmad Ramali meminta semua penduduk yang memiliki karamba menggunakan penutup agar jentik-jentik nyamuk malaria tidak berkembang. Pemimpin lokal setuju dan membentuk brigade untuk mengkampanyekan lingkungan yang sehat.

Program yang dijalankan Dr. Achmad Ramali ini bersama penduduk menimbulkan inspirasi baru bagi sang dokter. Dokter ini mendapatkan masukan dari ulama-ulama lokal bahwa dalam agama Islam, di dalam Alquran diajurkan hidup bersih dan sehat. Selesai berdinas di Padang Siempoean, Dr. Achmad Ramali berhasil menyusun satu makalah yang menghubungkan kesehatan masyarakat dengan anjuran kebersihan dalam agama Islam. Makalah yang diterbitkan dalam jurnal kedokteran masyarakat membuat pembaca orang-orang Belanda heboh. Tidak ambil pusing dengan kehebohan, Dr. Achmad Ramali memajukan makalah tersebut untuk mengikuti program doktoral di Geneeskundige Hoogeschool di Batavia,

Nama dokter Achmad Ramali dan nama Padang Sidempoean menjadi titik tolak kajian kedokteran yang dikaitkan dengan hubungan sosial. Selama ini kajian kedokteran hanya terbatas pada sistem biologi penyakit dan agen pembawa penyakit seperti bakteri, virus dan sebagainya. Sekaran dalam situasi tidak normal pada masa pandemik virus Covid-19 belum ada obat dan belum ditemukan vaksin (pencegah) maka protokol kesehatan menjadi satu-satunya jalan keluar. Disinilah relevansi Dr. Achmad Ramali dan kota Padang Sidempoean tentang apa yang kita hadapi sekarang. Untuk menambah pengetahuan kita tentang epidemik dan kebersihan di Padang Sidempoean oleh Dr. Achmad Ramali, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.