Sejarah Jakarta (116): Sejarah Duren Sawit, Pondok Bambu, Pondok Kelapa, Pondok Kopi; Kleinder Orang Malaka, Duren Sawit


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Jakarta dalam blog ini Klik Disini

Nama kampong tempo doeloe, kini menjadi nama kelurahan dan kecamatan di Jakarta Timur: Duren Sawit. Kecamatan yang dibentuk tahun 1993 ini terdiri dari tujuh kelurahan, yakni: Pondok Bambu, Pondok Kelapa, Pondok Kopi, Malaka (Jaya dan Sari), Klender dan Duren Sawit. Keluruhan-kelurahan ini sebelumnya ada yang masuk kecamatan Jatinegara, kecamatan Bekasi Barat dan kecamatan Pondok Gede.

Jembatan Toll Kleinder (Peta 1775 dan Peta 1824)
Semua nama kelurahan di Kecamatan Duren Sawit adalah nama-nama kampong lama. Sebagai kampong lama akan berbeda dengan persepsi umum pada masa sekarang. Kampong Duren Sawit bukanlah berasal dari nama tanaman duren dan sawit. Sebelum tanaman sawit diimpor dari Amerika Selatan sudah ada nama kampong Duren Sawit. Nama kampong Duren Sawit merujuk pada perkampongan orang Jawa berasal dari Doeren Sawit. Demikian juga nama kampong Malaka merujuk pada perkmapongan orang yang berasal dari Malaka. Namun untuk tiga nama kmapong Pondok Bambu, Pondiok Kopi dan Pondo Kelapa sesuai namanya untuk mengidentifikasi nama kampong: terdapat pondok di kebun kopi, pondok di kebun kelapa dan pondok di hutan bambu. Lantas bagaimana dengan nama kampong Klender? Nama kampong Klender tidak mengacu pada kalender (penanggalan) tetapi lahan yang kecil (Kleinder Land).

Sebagai nama kampong lama, sejarah tujuh kelurahan di Kecamatan Duren Sawit ini memiliki sejarah sendiri-sendiri yang dapat ditelusuri ke masa lampau. Oleh karena itu, masing-masing nama kampong/kelurahan dibuat terpisah dalam artikel ini. Untuk menambah pengetahuan, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.