Sejarah Bandung (36): Faisal bin Abdul Azis, Raja Arab Saudi Pernah ke Bandung (1955); Kini, Raja Salman bin Abdul Azis ke Bogor


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bandung dalam blog ini Klik Disini

De nieuwsgier, 25-04-1955
Radja Arab Saudi tiba di Indonesia tanggal 1 Maret 2017. Kunjungan bersejarah ini diagendakan berakhir tanggal 9 Maret 2017. Saya berangkat tanggal 2 Maret 2017 ke Arab Saudi dan pulang tanggal 10 Maret 2017 di Indonesia, Saya dalam rangka melaksanakan umroh, Radja Saudi dalam tugas kenegaraan. Jumlah hari kami sama—sembilan hari. Ketika Raja Arab Saudi datang saya masih ada di Indonesia, ketika dia selesai berkunjung saya masih ada di Arab Saudi. Jadi, saya seakan harus menunggu kedatangannya dan juga saya baru pulang setelah berakhir kunjungannya di Indonesia. 

Dalam kunjungan Raja Salman, di hari kedatangan (2 Maret) di Istana Bogor langsung dilakukan penandantanganan MoU yang dilakukan para menteri kedua Negara di hadapan Raja Salam dan Presiden Jokowi. Kesepatatan mencakup peningkatan hubungan kedua negara di antaranya mencakup kerja sama hubungan luar negeri, kesehatan, kebudayaan, transportasi, perdagangan, keagamaan serta pendidikan. Dalam pertemuan tersebut, sejumlah menteri kedua negara turut serta di dalamnya. Dari Indonesia, hadir Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan (detik.com).

Artikel ini tidak dalam membicarakan tentang kewajiban saya sebagai hamba Allah dan juga tidak dalam mendiskusikan tugas Raja Arab Saudi sebagai pemimpin Negara Arab Saudi. Artikel ini sekadar menelusuri hubungan antara Negara Arab Saudi dengan Negara Indonesia di masa lampau, spesifiknya saling mengunjungi antara Raja Arab Saudi dan Presiden Indonesia.

Hubungan antara Indonesia dengan Arab Saudi sesungguhnya sudah terjalin sejak masa lampau, terutama pada penggal sejarah antara era Batavia dan Jeddah. Pada masa ini terus berlangsung antara hubungan Jakarta dan Jeddah dan hubungan Arab Saudi dan Indonesia.

Sejarah Bandung (35): Sungai Cikapundung, Air Mengalir Dari Curug Dago Sampai Dayeuh Kolot; Riwayatmu Kini

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bandung dalam blog ini Klik Disini

Curug Dago, Lukisan Groneman 1860
Sungai Tjikapoendong adalah sungai terbesar di Kota Bandoeng yang mengalir dari utara ke selatan. Batas paling utara dari sungai Tjikapoendong adalah Tjoeroeg Dago dan batas paling selatan dari sungai Tjakopendoeng adalah Kampong Dajeuh Kolot.

Kota Bandoeng dalam hal ini adalah kota yang dibentuk oleh pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1829 ketika kali pertama Controleur ditempatkan di Bandoeng. Lalu dalam perkembangannya, sejak 1946, ketika Asisten Residen Bandoeng ditempatkan, kota Bandoeng berkembang semakin pesat. Saat itu, sungai Tjikapoendoeng sebagai sungai terbesar di Kota Bandoeng masih tampak deras, jernih dan indah. Sungai Tjikapoendoeng saat itu airnya disodet di hulu dengan membangun kanal-kanal untuk mengairi perkebunan dan persawahan yang dikerjakan oleh penduduk di bawah arahan Bupati Bandoeng.