Sejarah Bandung (7): Villa Isola dan Dominique Willem Berretty; Lebih Terkenal Villa daripada Pemilik



Villa Isola di Dago, Bandung, di sisi jalan ke arah Lembang terkenal dengan arsitekturnya. Namun, pemiliknya, Dominique Willem Berretty kurang dikenal sebagai jurnalis yang hebat. Padahal kemauan dan ketekunannya dalam mengelola media inilah yang menjadi pangkal perkara mengapa dia memiliki banyak uang dan mampu membangun villa mewah.

Dominique Willem Berretty, lahir di Djokjakarta 20 November 1891. Sebagai orang Indo (ayah orang Italia, ibu orang pribumi), meski berpikir dengan cara lokal Baretty ingin sukses seperti orang Eropa.

Barretty yang berasal dari keluarga besar, sebagai Indo, di satu sisi mudah mendapat pekerjaan sebagai orang Eropa, dan di sisi lain cara berpikirnya tetap lokal (membumi). Perpaduan inilah yang membuka jalan pikirannya menjadi orang yang sukses besar di bisnis media.

Villa Isola, tahap pembangunan, 1928
Berretty memulai kerja di Kantor Pos dan Telegraf di Batavia. Hanya berbekal pendidikan HBS hingga tingkat dua di Surabaya dan ikut ujian MULO di Djokjakarta. Dengan langsung bekerja pada usia muda, Berretty bekerja menjadi lebih aktif. Baretty, merasa bisa lalu meminta naik jabatan tetapi karena ‘dituding’ tidak memiliki pendidikan khusus tentang pos, permintaannya ditolak. Sejak itu, Baretty beralih ke jurnalistik.

Dominique Willem Berretty memulai karir jurnalistik dengan meminta pelatihan langsung dari Mr. Zaalberg, editor dari Bataviasch nieuwsblad di Batavia. Barretty menerbitkan majalah bernama ‘Lash’ pada 1 April 1917. Ini berarti umurnya sudah 26 tahun. Namun karena berdarah pribumi, semangatnya untuk maju sangat tinggi dari tingkat kesulitan yang amat sangat. Tentu saja hasilnya tidak memuaskan. Lalu kemudian menerbitkan lagi majalah bernama ‘Whip’. Setali tiga uang dengan ‘Lash’, bahkan menurut banyak orang pada edisi pertama ‘Whip’ tidak layak disebut sebagai media. Baretty terpikir untuk mendirikan kantor berita.

Sejarah Bandung (6): Mas Aksan, Situ Aksan; Danau di Westerpark, Tempat Tradisi Peh Tjoen (Dayung Kano)



Situ Aksan, danau di dekat Pasir Kaliki, Bandung kini sudah lenyap. Lokasi dimana dulunya terdapat situ (danua) bernama Aksan telah berubah fungsi menjadi lahan pemukiman dan perkantoran. Danau ini begitu penting bagi warga Bandung, karena boleh jadi satu-satunya situ yang dianggap penting di cekungan Bandung atau kota Bandung yang sekarang. Kehilangan danau yang penuh dengan cerita indah, tentu saja seakan kehilangan segalanya.


Algemeen Indisch dagblad, 18-06-1947
Pada masa ini, Situ Aksan dipertanyakan yang dialamatkan pada dua hal. Pertama, apakah situ Aksan merupakan sisa danau purba yang dikaitkan dengan letusan gunung Tangkuban Perahu? Kedua, bagaimana danau tersebut terbentuk jika terbentuknya karena letusan gunung atau tidak.

Pengusaha Pribumi Bernama Mas Aksan

Jalan pos trans-Java ruang kota Bandoeng sebelah barat adalah area yang banyak dihuni oleh orang Tionghoa (pecinan) di Bandoeng (antara Andir dan Kantor Pos). Dia area pecinan ini banyak ditemukan pedagang Tionghoa.

Pedagang-pedagang Tionghoa Bandung adalah orang-orang Tionghoa yang berasal dari area pecinan di Buitenzorg (kini jalan Soerja Kentjana).

Salah satu pribumi yang terkenal di area pecinan Bandoeng ini sebagai pedagang (pengusaha) adalah Mas Aksan. Dia sebelumnya adalah lulusan sekolah pejabat pribumi (Bataviaasch nieuwsblad, 11-06-1910). Pengusaha bernama Mas Aksan ini telah memiliki pabrik (perdagangan) batu bata yang diproduksi di sekitar Andir.