Sejarah Kota Surabaya (18): Daftar Nama Jalan Tempo Dulu di Surabaya, 1855; Nama Pertama, Bergstraat (Jalan Jembatan Merah)

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Kota Surabaya pada masa ini memiliki ribuan nama jalan. Tentu saja itu semua bermula dari satu (nama) jalan. Nama jalan yang pertama di Kota Surabaya adalah Bergstraat. Nama jalan Bergstraat ini adalah jalan yang menghubungkan Kantor Resident Soerabaja dan Rumah Bupati Soerabaja. Nama jalan Bergstraat ini teridentifikasi pada surat kabar yang terbit di Surabaya tahun 1855 (lihat De Oostpost: letterkundig, wetenschappelijk en commercieel nieuws- en advertentieblad,          18-07-1855).

Peta Soerabaja, 1830
Bersgstraat disebut yang pertama karena jalan utama yang menghubungkan dua tempat utama: Rumah/Kantor Resident dan Rumah/Kantor Regent. Lokasi jalan ini berada di sisi barat Kali Mas (eks sungai Soerabaja). Bergstraat ini kini menjadi Jalan Jembatan Merah, Jalan Veteran dan Jalan Pahlawan. Dua nama jalan utama lainnya adalah Heerenstrat (kini Jalan Rajawali) dan Chineesche Voorstraat (kini Jalan Kembang Jepun).

Pemberian (identifikasi) nama jalan muncul seiring dengan pertumbuhan dan perkembangan kota. Lantas bagaimana proses permulaan penamaan jalan di Surabaya. Nama-nama jalan apa saja yang ada di Kota Surabaya? Pertanyaan ini tentu saja menarik perhatian karena nama jalan pada masa lalu identik sebagai pedoman navigasi di dalam kota. Mari kita telusuri.

Sejarah Kota Surabaya (17): Jembatan Merah Surabaya ‘Roode Brug’; Namanya Disebut Jembatan Merah Sudah dari Doeloe

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Jembatan Merah di Surabaya sangat terkenal dari doeloe hingga ini hari. Jembatan ini berada di tengah kota yang menghubungkan sisi barat dan sisi timur Kali Mas (eks sungai Soerabaja). Jembatan ini masih eksis hingga ini hari. Pada masa ini Jembatan Merah menghubungkan Jalan Rajawali dan Jalan Kembang Jepun.

Jembatan Merah Soerabaja, 1860
Nama jembatan merah berasal dari bahasa Belanda (roode brug). Nama jembatan merah sudah disebutkan ada di Batavia, yakni di selatan Goenoeng Sahari (lihat Bataviasche courant, 28-09-1822) dan  dekat Pintoe Besi (lihat Bataviaasch handelsblad, 12-02-1875). Sebutan ‘jembatan merah’ sudah sejak lama ada di Belanda yang disebut ‘roode brug’ (lihat Oprechte Haerlemsche courant, 13-01-1685). Tidak diketahui jelas mengapa suatu jembatan tertentu disebut roode brug (jembatan merah). Jembatan merah terdapat di Rotterdam (Oprechte Haerlemsche courant, 16-11-1700).

Pertanyaannya: Sejak kapan nama jembatan merah (roode brug) disebut di Soerabaja? Selanjutnya, sejak kapan jembatan tersebut dibangun? Jembatan Merah di Surabaya ini tentu begitu penting, karena selain tempat bersejarah, jembatan ini masih berfungsi (ramai) hingga saat ini. Setiap orang yang melalui jembatan ini, tetunya ingin tahu sejak kapan jembatan ini ada. Mari kita telusuri berdasarkan sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Kota Surabaya (16): Titik Kilometer Nol Kota Surabaya di Kantor Pos Soerabaja; Jalan Pos Trans-Java Era Daendels, 1810

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Jalan pos adalah jalan yang menghubungkan tempat-tempat utama (hoofdplaat). Di setiap hoofdplaat (ibukota) terdapat pos. Diantara pos dua hoofdplaat terdapat beberapa pos kecil. Jarak antar pos kecil ini disebut satu Etappe, yaitu jarak dimana setiap perjalanan angkutan pos dengan menggunakan kuda harus beristirahat.

Postwagen di Jawa, 1867
Dalam keputusan Gubernur Jenderal Daendles jalan pos trans Jawa dimulai dari Anjer (Bantam) hinggi Panaroekan. Dalam Aturan Umum yang dipublikasikan, nama-nama tempat utama (hoofdplaats) sebagai pos-pos utama: Bantam, Batavia, Buitenzorg, Tjisaroa, Baybang, Sumadang, Tjirebon, Tagal. Paccalongan, Samarang, Joanna, Bandjer, Sidaijoe dan Soerabaja. Di dalam aturan umum ini Jawa hanya dibagi ke dalam empat distrik saja: Bantam, Batavia, Semarang dan Soerabaja. (lihat edisi perdana Bataviasche koloniale courant, 05-01-1810). Dalam aturan umum ini bahkan nama Bandong belum disebut.  

Apa hubungan antara kota utama (hoofdplaat) dengan jalan pos (post-weg)? Dimana (kantor) pos di rute jalan pos didirikan? Apakah (kantor) pos menjadi titik nol dari hoofdplaat? Semua itu tentu menarik untuk diketahui. Lantas dimana (titik) Kilometer Nol Kota Surabaya pada masa ini. Mari kita telusuri.

Sejarah Kota Surabaya (15): Ekspedisi Mayor Govert Knol dari Surabaya Menuju Pedalaman; Awal Koloni VOC di Soerabaja

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Mayor Govert Knol menghiasi buku sejarah kolonial di era VOC karena terbilang sukses di Jawa. Mayor Govert Knol memulai ekspedisi dari Surabaya untuk menaklukkan wilayah pedalaman. Ekspedisi ini dilakukan pada tahun 1706. Ekspedisi ini menandai awal koloni di Soerabaja. Benteng Semarang selesai dibangun tahun 1708 dan pada tahun ini juga benteng Soerabaja mulai dibangun.

Pos VOC di Soerabaja, 1695
Untuk memasuki wilayah pedalaman yang berpusat di Mataram VOC mengawali ekspedisi yang dimulai dari benteng Missier, tiga jam perjalanan dari Tegal. Ekspedisi ini dipimpin oleh Jacob Couper. Wilayah pedalaman ini berhasil ditaklukkan pada tanggal 16 Desember 1681. Lalu benteng Missier dibangun. Pada tahun 1695 dari benteng Missier dilakukan ekspedisi ke wilayah Mataram. Dari peta ekspedisi rute yang dilalui dari Missier ke Semarang, Jepara dan Cartosoera. Kemudian memutar ke selatan dan seterusnya ke Mataram lalu ke barat ke Banjoemas dan kemudian ke utara hingga ke benteng Missier kembali. Ekspedisi ini dilakukan setelah delapan tahun ekspedisi ke hulu sungai Tjiliwong yang dilakukan tahun 1687 yang dipimpin Sersan Scipio (dan kemudian mendirikan Fort Padjadjaran). Salah satu hasil ekspedisi di Jawa ini adalah penyerahan Semarang ke pihak VOC pada tahun 1705.

Setelah selesainya benteng Semarang, administrasi perdagangan yang selama ini berada di Demak dipindahkan ke (benteng) Semarang. Berbagai kerjasama dan konflik permusuhan yang timbul setelah ekspedisi dari benteng Missier dilanjutkan dengan ekspedisi dari (benteng) Semarang ke Cartosoera. Ekspedisi ke Cartosoera ini dimulai tanggal 24 Oktober 1705 dibawah pimpinan Herman de Wilde yang mengikuti rute Semarang, Oengaran, Toentang, Salatiga, Cartosoera. Pada rute ini kemudian sejumlah benteng dibangun sebagaimana didokumentasikan dalam Peta 1719.

Sejarah Kota Surabaya (14): Inilah Daftar Resident dan Burgemeester Soerabaja; Wali Kota Surabaya Pertama, Radjamin Nasution

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Pembentukan pemerintahan di Surabaya secara efektif pada dasarnya baru dimulai setelah era pendudukan Inggris (1811-1816). Ini sehubungan dengan berjalannya proses perapihan (wilayah) administrasi pemerintahan di Jawa. Seiring dengan proses mengadministrasikan kembali wilayah-wilayah di Jawa dilakukan pengangkatan Residen, Asisten Residen dan Controleur serta Gouverneur. Reorganisasi pemerintahan Pemerintahn Hindia Belanda tampaknya merujuk pada pembagian wilayah yang telah dilakukan oleh Letnan Gubernur Raffles.

Kantor Residen Surabaya (foto 1865)
Dalam Almanak 1816 wilayah Jawa dibagi ke dalam 17 residentie yang dipimpin oleh Resident: Buitenzorg; Preanger Regencies; Bantam; Chirebon; Tagal; Paccalongan and Cadoe; Samarang; Soeracarta; Djocjacarta; Japara and Joana; Rembang; Soerabaja and Bangcallan; Probolinggi, Besoki and Panaroekan; Grissee; Passoeroeang; Baniowangie; dan Sumanap. Sementara luar Jawa baru terdiri dari: Palembang and Banca; Macassar; Banjermassing. Residen Soerabaja and Bangcallan adalah William Ainslie (yang dibantu oleh dua asisten residen).  

Residen atau asisten Residen adalah pemimpin pertama dan yang bertanggungjawab untuk merencanakan pembangunan wilayah serta memimpin pertumbuhan dan perkembangan kota. Bagaimana kisah para pemimpin di Surabaya ini di dalam mengiringi perencanaan dan pengembangan Kota Surabaya penting untuk diketahui. Sebab, merekalah yang memiliki ide awal dan bertanggungjawab setiap tahapan pembangunan (periode kepemimpinan). Mari kita telusuri berdasarkan sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Kota Surabaya (13): Planologi Kota Surabaya Tempo Doeloe; Kanalisasi dan Pengembangan Pelabuhan Tanjung Perak

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Pada masa lampau (era VOC), pelabuhan Surabaya awalnya berada di sisi sungai Soerabaya yang kini posisi GPS berada di tengah kota Kota Surabaya yang sekarang. Pada era Pemerintah Hindia Belanda, pelabuhan Surabaya yang berlokasi dekat benteng (casteel) Soerabaya direlokasi ke kanal (sungai buatan) yang baru yang disebut Kali Mas. Sejak dibukanya terusan Suez (1869) pelabuhan-pelabuhan di Nederlandsch Indie (baca: Indonesia) mengalami perubahan drastis dari pelabuhan sungai relokasi menjadi pelabuhan kanal dan pelabuhan kanal bergeser menjadi pelabuhan laut.

Kantor Residen Kota Surabaya, 1830
Pelabuhan Kalimas kategorinya kini dianggap pelabuhan tradisional di Kota Surabaya, namun sesungguhnya pelabuhan tersebut adalah pelabuhan kanal modern Jawa bagian timur pada masa awal Pemerintahan Hindia Belanda. Dalam perkebangannya kemudian Pelabuhan Kalimas bergeser ke Pelabuhan Tanjung Perak. Hal ini juga terjadi di Semarang dari pelabuhan (kanal) Moeara Baroe bergeser ke pelabuhan Tanjung Emas. Pola pergeseran pelabuhan Tanjung Perak Surabaya mirip dengan pelabuhan Tanjung Emas Semarang. Ini berbeda dengan di Batavia: pelabuhan mengalami relokasi dari pelabuhan Kalibesar ke pelabuhan Tanjung Priok. Pola relokasi pelabuhan Tanjung Priok lebih mirip dengan pelabuhan Teluk Bayur di Padang (namun tetap ada perbedaan: Batavia memanfaatkan tanjung, Padang memanfaatkan teluk). Pelabuhan yang khas adalah kombinasi (pergeseran dan relokasi): dari pelabuhan Deli ke pelabuhan Belawan.
 
Bagaimana proses perubahan (pergeseran dan atau relokasi posisi lokasi) pelabuhan di Kota Surabaya terjadi? Satu hal bahwa perubahan pelabuhan di Surabaya adalah bagian tidak terpisahkan dari pertumbuhan dan perkembangan Kota Surabaya sendiri. Namun disayangkan sejauh ini sulit menemukan informasi (tulisan) masa kini yang mendeskripsikan kronologis pembangunan dan pengembangan pelabuhan di Kota Surabaya. Hal lain adalah bahwa pelabuhan Tanjung Perak yang sekarang adalah akhir dari proses tersebut. Oleh karenanya sudah barang tentu kronologis tersebut menjadi penting untuk diketahui, sebab pelabuhan adalah faktor penting dalam perjalanan Kota Surabaya—yang berawal dari sebuah kampung di sisi sungai Soerabaya menjadi kota metropolitan yang sekarang. Mari kita telusuri berdasarkan sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Kota Surabaya (12): Surat Kabar Berbahasa Melayu Kali Pertama Terbit di Surabaya, 1856; Sejarah Pers Sebenarnya

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Surat kabar berbahasa Melayu pertama kali terbit di Kota Surabaya. Surat kabar ini terbit kali pertama tahun 1856 bernama Soerat Kabar Bahasa Melaijoe (lihat Java-bode: nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 15-03-1856). Pada tahun yang sama (1856) juga terbit surat kabar berbahasa Melyu bernama Bintang Oetara (lihat Nieuwe Rotterdamsche courant: staats-, handels-, nieuws- en advertentieblad, 18-02-1856). Surat kabar ini diduga diterbitkan di Kota Padang.

Java-bode, 15-03-1856
Bahasa Melayu adalah lingua franca di nusantara sejak lama. Bahasa Melayu sebagai bahasa pengantar tidak hanya intens digunakan di wilayah Melayu tetapi juga di kota-kota non Melayu seperti di Batavia, Semarang, Soerabaya dan Padang. Namun tidak diketahui sejak kapan bahasa Melayu mulai dikoding dalam bentuk aksara Latin tidak diketahui secara jelas. Bahasa Melayu dalam aksara Latin muncul dalam surat kabar pertama kali ditemukan pada surat kabar Java government gazette edisi 30-01-1813. Bahasa Melayu tersebut ditulis oleh seorang bernama Sarah Salamut yang berdomisili di Semarang.    

Bagaimana sejarah bahasa Melayu dalam pers (kolonial) tentu sangat menarik untuk diketahui. Hal ini karena bahasa Melayu adalah cikal bakal bahasa Indonesia. Lalu, kapan bermula pers Melayu. Pertanyaan-pertanyaan ini menarik untuk dijawab mengingat sejarah surat kabar berbahasa Melayu dan pers pribumi masih terkesan simpang siuar. Mari kita telusuri ke masa lampau berdasarkan sumber-sumber tertulis tempo doeloe.

Tunggu deskripsi lengkapnya


*Dikompilasi oleh Akhir Matua Harahap berdasarkan sumber-sumber tempo doeloe. Sumber utama yang digunakan lebih pada ‘sumber primer’ seperti surat kabar sejaman, foto dan peta-peta. Sumber buku hanya digunakan sebagai pendukung (pembanding), karena saya anggap buku juga merupakan hasil kompilasi (analisis) dari sumber-sumber primer. Dalam setiap penulisan artikel tidak semua sumber disebutkan lagi karena sudah disebut di artikel saya yang lain. Hanya sumber-sumber baru yang disebutkan atau sumber yang sudah pernah disebut di artikel lain disebutkan kembali di artikel ini hanya untuk lebih menekankan saja.

Sejarah Kota Surabaya (11): Sejarah Kota Tua Surabaya; Riwayat Sungai Surabaya, Kapan Hari Kota Surabaya Sebenarnya?

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Setelah adanya perjanjian antara Pakubuwono II dan VOC pada tanggal 11 November 1743, yang mana Surabaya diserahkan kepada VOC maka keberadaan Kota Surabaya mulai intens diberitakan dan terdokumentasikan. Sejak tahun-tahun inilah Kota Surabaya lambat laun tumbuh dan berkembang. Garis continuum inilah yang akan dipelajari hingga kita menemukenali Kota Surabaya yang sekarang.

Peta Kota Surabaya, 1867
Penulisan nama ‘Surabaya’ dalam sistem pencarian (searching) ditulis dalam berbagai versi. ‘Sourabaya’ muncul pada era awal (1700an); ‘Soerabaja’ dan ‘Soerabaija’ (pertengahan 1800); ‘Surabaja’ (akhir 1800); Yang tidak diduga, penulisan nama ‘Surabaya’ yang sekarang, justru sudah muncul pada awal 1800. Penulisan nama kota ini sangat penting dalam navigasi pencarian data. Penulisan nama ‘Batavia’ tidak terlalu masalah, sebagaimana penulisan nama ‘Medan’ dan nama ‘Padang’. Sedikit agak berbeda penulisan nama ‘Samarangh’, ‘Samarang’ dan ‘Semarang’. Sementara untuk nama ‘Bandung’, penulisan ‘Bandong’ dan ‘Bandung’ muncul awal 1800 dan ‘Bandoeng’ pada pertengahan 1800. Sedangkan penulisan nama ‘Macassar’ muncul pada pertengahan 1700, ‘Makassar’ atau ‘Makasser’ pada awal 1800 dan ‘Makassaar’ pada pertengahan 1800.

Berita-berita dan dokumentasi (teks, sketsa, peta dan foto) ini akan menjadi data dan informasi yang penting untuk menyusun kembali kronologi sejarah Kota Surabaya. Berita pertama tentang Kota Surabaya muncul pada tahun 1744 (lihat Bataviase nouvelles, 12-10-1744). Surat kabar pertama VOC yang terbit di Batavia ini memberitakan kedatangan pedagang-pedagang VOC di Soerabaya setelah penaklukan Cartosoera (Surakarta) dan menemukan Kota Surabaya sudah habis terbakar.

Piala Dunia dan Indonesia: Palestina vs Israel; Riwayat Piala Dunia Tempo Doeloe dan Prediksi Piala Dunia 2022 di Qatar

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Sepak Bola Internasional dalam blog ini Klik Disini


Kemarin (01/12/17), pembagian grup Piala Dunia (FIFA World Cup) 2018 di Rusia telah diundi. Dalam pembagian grup Piala Dunia ini memang tidak terdapat nama Indonesia dan Israel. Kedua negara ini hanya dimungkinkan bertemu di event Piala Dunia saja. Hal ini karena Israel sudah sejak lama ‘dikeluarkan’ dari Asia (AFC) oleh Indonesia. Keluarnya Israel dari Asia dan ‘ditampung’ di Eropa (UEFA) adalah kememangan politik Indonesia terhadap Israel. Lantas apa yang akan terjadi jika suatu waktu keduanya harus bertemu dalam penyelenggaraan Piala Dunia?

Kapten Indonesia vs Hungaria PD 1938: Sama-sama dokter
Mulai hari ini (02/12/17) dan beberapa hari ke depan di Banda Aceh diselenggarakan Aceh World Solidarity Tsunami Cup (Tsunami Cup 2017). Tim Nasional yang berpartisipasi: Indonesia, Brunai Darussalam, Mongolia dan Kyrgistan. Christiano Ronaldo, pemain internasional Portugal memiliki hubungan dengan (sepak bola) di Aceh. Beberapa waktu yang lalu FIFA merilis peringkat negara-negara anggota FIFA. Satu yang menarik: Peringkat Palestina untuk kali pertama melampaui peringkat Israel.

Konsekuensi apa lagi yang kemungkinan terjadi di masa yang akan datang dalam Piala Dunia antara Indonesia dan Israel dan antara Palestina dan Israel? Untuk memprediksi hal tersebut, kita dapat mempelajari sejarah sepak bola Piala Dunia itu sendiri. Pada tahun 1938 Indonesia dijadwalkan bertemu dengan Jepang. Pada tahun 1954 Indonesia dijadwalkan bertemu dengan Israel. Pada tahun 1922 apa yang akan terjadi dengan Indonesia, Palestina dan Israel di Piala Dunia di Qatar?

Sejarah Bandung (40): Sejarah Sepak Bola Bandung Bermula 1904; Riwayat Suporter, El Clasico Bandung vs Jakarta Sejak 1927

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bandung dalam blog ini Klik Disini


Suporter sepak bola adalah bagian dari sepak bola. Sejarah suporter sepak bola setua klub sepak bola. Pertandingan derby (rivalitas) dua klub sepak bola menjadi hal yang ditunggu suporter sepak bola. Suporter fanatik adalah suporter setia klub yang mendukung klub kemana pun bertanding. Pertandingan derby clasico (El Clasico) adalah pertandingan rivalitas dua klub yang sudah ada sejak doeloe dan berlangsung hingga kini. El Clasico tidak hanya antara Real Madrid dengan Barcelona, tetapi juga antara lain: PSMS Medan versus Persib Bandung.

Iklan El Clasico Jakarta vs Persib, 1927
Pada tahun ini di antara enam klub legenda Indonesia, Persib Bandung sedikit murung. Prestasi Persib Bandung agak kendor. Persija Jakarta dan PSM Makassar sama-sama berada di peringkat empat besar (Big Four) Liga-1. Tiga klub legenda lainnya, Persebaya Surabaya, PSMS Medan dan PSIS Semarang berada di peringkat tiga besar Liga-2 dan sama-sama promosi ke Liga-1. Pada tahun 2018 ini untuk kali pertama enam klub legenda Indonesia bertemu dalam liga level tertinggi sejak era perserikatan..

Suporter sepak bola Bandung, yang disebut Bobotoh terbilang suporter fanatik di Indonesia. Suporter fanatik Bandung bahkan sudah muncul sejak tahun 1910. Bagaimana kisah suporter Bandung di masa lampau tidak pernah ditulis. Tentu riwayat para suporter ini menarik untuk diperhatikan, karena kelahiran mereka juga setua klub yang didukungnya. Mari kita telusuri.

Sejarah Kota Surabaya (10): Sejarah Sepak Bola Surabaya Bermula 1898; Inilah Nama-Nama Klub Tertua Sebenarnya di Indonesia

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Kota Surabaya adalah salah satu kawah candradimuka persemaian tumbuh dan berkembangnya sepak bola di Indonesia. Itu terjadi karena Kota Surabaya termasuk salah satu kota di Indonesia yang terbilang awal adanya sepak bola di masa lampau. Dari kota ini lahir sejumlah klub terkenal seperti Persebaya, Niac Mitra dan sebagainya. Dari klub-klub di kota ini juga muncul pemain-pemain sepak bola andal yang menjadi bagian dari Tim Nasional..

Kesebelasan klub Quick Surabaya 1920
Kemarin terjadi euporia sepak bola di Surabaya, setelah klub Persebaya Surabaya berhasil promosi ke Liga-1 dan menjadi juara Liga-2. Di partai final Liga-2 tersebut Persebaya berhasil mengalahkan klub PSMS Medan dengan skor 3-2. Pada pertandingan sebelumnya PSIS Semarang menempati juara tiga setelah mengalahkan lawannya yang sekaligus menyusul PSMS Medan dan Persebaya Surabaya promosi ke Liga-1. Dengan demikian pada Liga-1 tahun 2018 akan terdapat enam klub legenda dari enam kota terawal adanya sepak bola di Indonesia.Tiga klub yang sudah eksis di Liga-1 adalah Persija Jakarta, Persib Bandung dan PSM Makassar.

Jika Persebaya adalah klub legenda yang masih eksis hingga kini dan Kota Surabaya terbilang awal dalam hal sepak bola, lantas kapan sesungguhnya sepak bola di Surabaya bermula?  Di dalam sejarah sejarah sepak bola disebutkan, di Kota Surabaya pada tahun 1910 didirikan Sorabaiasche Voebal Bond (SVB). Bond berarti perserikatan dan itu berarti ada kesebelasan atau klub sepak bola yang mendahuluinya lahir sebelum berdirinya bond. Namun yang menjadi pertanyaan sejak kapan adanya klub dan kapan pertandingan sepak bola di Surabaya kali pertama diselenggarakan serta kapan mulai berkompetisi. Pertanyaan-pertanyaan ini menarik untuk dijawab. Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Kota Medan (58): PSMS Medan Promosi ke Liga-1 Setelah Satu Dekade; Sejarah Sepak Bola Medan Bermula 1893

*Semua artikel Sejarah Kota Medan dalam blog ini Klik Disini. (Artikel 1-56 Klik Disana)


PSMS Medan baru saja promosi ke Liga-1 setelah mengalahkan PSIS di semi final Liga-2. Pada partai final Liga-2, PSMS Medan akan melawan Persebaya Surabaya besok (28 November 2017). Promosi PSMS Medan baru mampu dicapai sekarang setelah menunggu satu dekade. PSMS Medan berada di level tertinggi liga Indonesia (Indonesia Super League) terakhir pada musim 2008/2009. Saat itu PSMS Medan melakukan play-off dengan Persebaya Surabaya. PSMS Medan kalah dan terdegradasi dan Persebaya menang dan promosi.

Logo PSMS Medan
PSMS Medan dan Persebaya Surabaya sama-sama telah promosi ke di level tertinggi liga Indonesia (Liga-1). Partai final Liga-2 besok adalah untuk memperebutkan juara Liga-2. Satu tiket promosi akan diperjuangkan PSIS Semarang.

Klub PSMS Medan dan Persebaya Surabaya adalah dua klub legenda Indonesia. Di Liga-1 sudah menunggu tiga klub legenda lainnya: Persija Jakarta, Persib Bandung dan PSM Makassar. Bagaimana sejarah PSMS Medan dengan klub-klub legenda tersebut di masa lalu menarik untuk diperhatikan. Mari kita telusuri.

Sejarah Semarang (14): Sejarah Sepak Bola di Semarang Bermula 1899; PSIS Semarang Sedari Doeloe Terkenal, Riwayatmu Kini

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Sejarah sepak bola di Semarang adalah permainan yang terbilang tua, sudah sejak dari dulu ada Sebagaimana di kota-kota lain, di Kota Semarang permainan sepak bola sangat disukai warganya. Tidak hanya oleh warga Eropa/Belanda tetapi juga warga Tionghoa dan penduduk asli (pribumi). Sepak bola Semarang adalah bagian dari sepakbola Indonesia sejak era kolonial Belanda.

Klub Vios Batavia di Semarang, 1914
Artikel ini ditulis ketika tengah berlangsung pertandingan antara PSMS Medan dan PSIS Semarang dalam liga sepak bola Indonesia level kedua (Liga-2) pada babak partai semifinal [skor masih 0-0]. Pemenang dari pertandingan malam ini (25 November 2017) akan otomatis promosi ke Liga-1 tahun depan (Liga-1 Tahun 2018). Mari kita tunggu klub mana yang muncul sebagai pemenang.

PSIS Semarang adalah klub terkenal di Kota Semarang, suatu klub yang dibentuk dari perserikatan sepak bola di Semarang pada tahun 1993. Perserikatan Sepak Bola Semarang sendiri adalah suatu perhimpunan seluruh sepak bola di Semarang yang didirikan pada tanggal 18 Mei 1932. Munculnya perserikatan sepak bola ini sebagai respon dari dinamika sepak bola yang ada di Semarang yang jauh sebelumnya telah diperkenalkan oleh orang-orang Eropa/Belanda.

Sejarah Semarang (13): Sejarah Pemerintah Residentie dan Gemeente Semarang; Daftar Residen dan Burgemeester (Wali Kota)

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Pemerintahan Hindia Belanda menggantikan VOC dimulai tahun 1800. Namun secara administratif wilayah belum terbentuk. Namun demikian, Pemerintah Hindia Belanda sudah mengidentifikasi sejumlah kota penting dalam rangka untuk membangun jalan pos Trans-Java. Kota-kota tersebut adalah  Bantam, Batavia, Buitenzorg, Tjisaroa, Tjiandjoer, Baybang, Bandoeng, Sumadang, Tjieribon, Tegal, Paccalongan, Samarang, Joanna, Bandjer, Sidaijoe dan Sourabaija (lihat Bataviasche koloniale courant, 05-01-1810).

Stadhuis (Balai Kota) Semarang, 1867
Pada tahun 1811 terjadi pendudukan Inggris. Selama pendudukan Inggris, ibukota Hindia Timur (East India) berada di Buitenzorg yang secara teknis dipindahkan dari Batavia ke Buitenzorg 1812 dan 1813 secara permanen. Residentie yang dibentuk Inggris sebanyak 16 residentie (Almanak 1816): Buitenzorg, Preanger, Bantam, Tjeribon, Tagal, Pakalongan dan Kedoe, Samarang, Soerakarta, Jogjakarta, Djapara dan Joana, Rembang, Soerabaja dan Bangkalan, Probolonggo, Basoeki dan Panarokan, Passorouang, Grissik, Banjoangi, dan Somanap. Tambahan: untuk luar Jawa, residentie baru ada di Palembang dan Bangca, Macassar dan Banjermasing. Namun demikian, tidak semua Residentie dipimpin oleh Residen. Di Solo dan Chirebon masing-masing setingkat Residen, sedangkan di Semarang hanya setingkat Vendue Master, yakni Mr. Wickerman (Java government gazette, 18-12-1813).

Setelah era Inggris digantikan Belanda kembali (1816), pembagian pemerintahan daerah tidak segera terbentuk seperti di era Inggris. Pembentukan daerah berproses, dalam arti mengalami perubahan sesuai situasi dan kondisi yang dihadapi. Bagaimana proses pembentukan daerah Semarang perlu kiranya untuk ditelusuri.

Sejarah Semarang (12): Perkampungan Tionghoa Tempo Doeloe, Kini Pecinan Semarang; Majoor-Chinees Be Biauw Tjoan

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Dimana pecinan (China Town) Semarang? Bagi warga Kota Semarang sangat mudah menjawabnya. Namun bagi warga wisatawan agak sulit melihatnya, karena komunitas Tionghoa di Kota Semarang terkesan cukup menyebar di pusat kota dan jumlahnya terbilang cukup banyak. Namun demikian, masih perlu ditanyakan lebih lanjut dimana pecinan yang asli, suatu perkampungan orang-orang Tionghoa yang tertua, suatu perkampungan yang memiliki riwayat paling jauh ke masa lampau.

Majoor Be Biauw Tjoan, 1866
Di era kolonial Belanda, setiap komunitas Tionghoa memiliki pemimpin sendiri yang diangkat oleh pemerintah yang golongan/pangkatnya dibedakan: Letnan, Kapten dan Mayor. Di Kota Semarang ada Majoor Be Biauw Tjoan, salah satu mayor berpengarih di Kota Semarang pada masa lampau. Siapa dia sesungguhnya? Sebagai pembanding di Kota Medan terdapat dua mayor Tionghoa terkenal: Tjong Yong Hian dan Tjong A Fie.

Kota Semarang juga memiliki riwayat yang khas tentang kehadiran orang-orang Tionghoa dibandingkan dengan kota-kota lain. Satu kisah hubungan Tiongkok dan Jawa di masa lampau yang selalu menajdi perhatian hingga ini hari adalah tentang kedatangan Laksamana Cheng Ho. Satu situs tua yang dikaitkan dengan Cheng Ho di Kota Semarang adalah Klenteng Sam Poo Kong. Bagaimana semua itu terhubung satu sama lain menarik untuk ditelusuri.

Sejarah Semarang (11): Kereta Api Pertama di Indonesia di Semarang; Interchange Jalan Pos Trans-Java dan Djogjakarta-Semarang

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Moda transporasi kereta api adalah solusi angkutan massal di Jawa ketika moda transportasi laut mengalami percepatan setelah mulainya beroperasinya Terusan Suez. Pergeseran pelabuhan Semarang dari sungai Semarang ke Moeara Baroe Havenkanaal merupakan salah satu bentuk respon perubahan drastis moda transportasi laut. Di darat, peran jalan pos Trans-Java (sejak Daendles, 1810) mulai kedodoran menghadapi denyut ekonomi internasional (komodi ekspor) dari pedalaman. Dalam situasi dan kondisi inilah ide pembangunan kereta api muncul.

Peta proyeksi pembangunan kereta api di Jawa, 1864
Ide kereta api muncul kali pertama bukan di Batavia tetapi di Semarang. Jalur jalan pos Trans-Java Batavia-Preanger via Buitenzorg dan Preanger-Cheribon via Carang Sambong dianggap masih optimal. Jalur jalan pos Trans-Java Semarang-Soerabaja via Semarang (ke arah timur) hanya dihubungkan dengan jalan ‘arteri’ ke pedalaman (ke arah selatan) di Soerakarta dan Djogjakarta. Perkembangan ekonomi yang pesat di selatan inilah yang menjadi pemicu munculnya ide pembangunan kereta api.  

Inilah alasan utama mengapa ide pembangunan kereta api dimulai di Semarang. Pada masa kini, moda transportasi (bahasa sekarang: infrastruktur) adalah instrumen penting dalam pengembangan ekonomi wilayah. Volume ekspor-import di pelabuhan (baru) Semarang di Moeara Baroe yang terus meningkat dan volume transaksi perdagangan komoditi di arah timur dan arah selatan Semarang memunculkan ide baru pengusaha untuk memperkenalkan alat angkutan massal kereta api. Mari kita telusuri asal-usulnya.

Sejarah Semarang (10): Sejarah Pelabuhan Semarang; dari Sungai Pindah ke Muara Baru Havenkanaal, Cikal Tanjung Emas

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Sejarah Pelabuhan Semarang adalah pelabuhan yang sudah cukup lama eksis (bahkan sejak era Cheng Ho yang kemudian diteruskan pada era VOC dan Pemerintah Hindia Belanda). Keutamaan Pelabuhan Semarang sejak dari doeloe kerap diposisikan sebagai Port Java karena gate bagi ekonomi di pedalaman Jawa yang berpusat di Mataram (Djojacarta dan Cartasoera). Pelabuhan Semarang juga menjadi homebase penaklukan Mataram dalam Perang Jawa (Pangeran Diponegoro).

Peta kota Semarang, 1875
Riwayat pelabuhan Tanjung Emas Semarang memiliki riwayat sendiri namun mirip dengan riwayat pelabuhan Tanjung Priok Jakarta. Pelabuhan di dua kota ini sama-sama bermula di sungai: Pelabuhan Batavia (baca: Jakarta) di sungai Tjiliwong Pelabuhan Semarang di sungai Semarang. Ketika kapasitasnya tidak memadai lagi karena perkembangan jaman (pendangkalan sungai dan peningkatan tonase kapal-kapal), dua pelabuhan mengalami relokasi. Pelabuhan Batavia relokasi ke sebuah tanjung di sebelah timur yang airnya dalam (kemudian disebut Tanjong Priok), sedangkan Pelabuhan Semarang relokasi ke sebuah muara di sebelah timur yang airnya dalam (kemudian disebut Moeara Baroe).

Pada masa ini kita hanya mengenal Pelabuhan Semarang dengan posisi GPS sebagai Pelabuhan Tanjung Emas. Namun di masa lampau, pelabuhan Semarang sesungguhnya bermula di sungai Semarang. Bagaimana Pelabuhan Semarang bertransformasi menjadi Pelabuhan ‘Tanjung Emas’ Semarang tentu saja menarik untuk diperhatikan. Mari kita telusuri.

Sejarah Semarang (9): Ekspedisi Jacob Couper ke Mataram via Benteng Missier di Tegal; Prakondisi Penyerahan Semarang

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Semarang yang dipimpin Bupati berada di bawah kekuasaan Mataram/Cartosoera sejak doeloe memang telah menjadi pelabuhan penting. VOC/Belanda telah membuka pos perdagangan di Demak dan Tegal.  Untuk memasuki wilayah pedalaman yang berpusat di Mataram VOC memulai ekspedisi yang dimulai dari benteng Missier, tiga jam perjalanan dari Tegal. Ekspedisi ini dipimpin oleh Jacob Couper. Wilayah pedalaman ini berhasil ditaklukkan pada tanggal 16 Desember 1681. Lalu benteng Missier dibangun.

Peta ekspedisi ke Mataram, 1695
Ekspedisi serupa pada tahun 1687 dilakukan ke hulu sungai Tjiliwong di bawah pimpinan Sersan Scipio. Ekspedisi Scipio ini dimulai dari selatan Jawa di muara sungai Tjimandiri (yang kelak dikenal sebagai Pelabuhan Ratu). Ekspedisi ini merangsek dengan mendaki hingga tiba di Bogor dan membangun benteng Fort Padjadjaran (yang lokasinya kini berada di Istana Bogor). Lalu jalur dari Bogor dibuka menuju Batavia melalui sisi timur sungai Tjiliwong (oostern weg). Pada tahun 1701 dan 1703 Abraham van Riebeeck melakukan ekspedisi dari Batavia menuju hulu sungai Tjiliwong melalui sisi barat sungai Tjiliwong (western weg). Sejak itu wilayah Bogor semakin terbuka bagi VOC. Pada perkembangan berikutnya nanti dari Buitenzorg dilakukan ekspedisi ke Preanger oleh Johannes van den Bosch (sebelum Daendles mendeklarasikan dibangunnya jalan pos trans-Java dari Anjer ke Panaroekan via Tegal dan Semarang tahun 1810).

Pada dekade-dekade terakhir sebelum ekspedisi tersebut telah terjadi perebutan kekuasaan di (Kesultanan) Mataram. Momen ini tampaknya menjadi dasar VOC untuk memulai koloni di Semarang, sebagai pintu masuk (ekonomi perdagangan) ke Cartasoera dan Djogjakarta. Bagaimana pertarungan VOC dan bagaimana pihak-pihak dari dalam Kraton di Mataram dan Cartasoera menjadi pemicu dibangunnya sejumlah benteng di tempat-tempat tertentu. Mari kita telusuri.

Sejarah Semarang (8): Kampung Tempo Doeloe di Semarang, 1719; Nama-Nama Desa di Semarang Sensus Penduduk 1930

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Kota Semarang tempo doeloe adalah kota melting pot. Ada penduduk asli dan ada penduduk pendatang. Penduduk asli adalah orang Jawa. Orang pendatang ada orang Melayu, ada orang Tionghoa dan ada juga orang Moor dan orang Arab. Orang Eropa yang datang belakangan umumnya adalah orang Belanda. Komunitas Eropa/Belanda diduga muncul kali pertama tahun 1708 (setelah selesainya pembangunan benteng Semarang). Tidak diketahui kapan muncul komunitas Melayu, Tionghoa dan Moor/Arab.


Sebuah (jalan) Desa di Semarang, 1890
Orang pendatang bermukim di dua sisi sungai Semarang. Penduduk asli orang Jawa ada yang bermukim di sisi sungai dan lebih banyak lagi yang berada jauh dari sungai. Dalam peta kuno Semarang dan sekitarnya 1719 pemukiman penduduk asli yang jauh dari sungai disebut Negerj [negeri]. Tidak disebut namanya, hanya diidentifikasi sebagai Negerj. Dalam peta kuno ini hanya diidentifikasi empat negerj yang disekitarnya terdapat kebun dan persawahan. Negerj boleh jadi kata lain desa untuk terminologi Jawa.

Komunitas Jawa di sisi sungai terdapat di (lingkungan) Dalam (kraton). Di lokasi lingkungan kraton ini kini dikenal masjid kauman (Masjid Agung), alun-alun dan pasar (Johar). Lokasi komunitas pendatang, dalam perkembangannya diperkenalkan terminologi kamp(ement) yang diduga kemudian asal-usul terminologi kamp(ung). Negeri dan kampong bukanlah terminologi yang sesuai untuk penduduk Jawa, karena penduduk Jawa memiliki terminologi sendiri yakni desa yang dipimpin oleh seorang loerah.

Sejarah Semarang (7): Situs Tertua di Kota Semarang, Masjid Agung Kauman, Pasar, Alun-Alun dan Kraton Bupati Semarang

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Semua telah berubah dan semua telah mengalami relokasi kecuali satu situs, yakni lokasi masjid kuno yang kini lebih dikenal sebagai Masjid Agung Kota Semarang. Lokasi masjid tua Semarang ini sudah terdeteksi keberadaannya pada era VOC. Situs lain di area masjid ini adalah rumah Bupati Semarang, alun-alun, kauman (lingkungan warga Islam) dan pasar. Masjid Tua Semarang atau Masjid Agung Kauman Semarang kini dengan posisi GPS berada di hook Jalan Alun-Alun Barat dan Jalan Pasar Johar.

Peta Kota Semarang, 1741
Area orang-orang Eropa/Belanda di era VOC telah mengalami relokasi. Demikian juga kampement Tionghoa telah direlokasi. Perkampungan orang-orang Moor dan Arab juga telah mengalami relokasi. Yang tidak mengalami relokasi adalah perkampungan penduduk asli (pribumi) Jawa dan perkampungan Melayu. Di perkampungan Jawa inilah satu-satunya situs yang terdeteksi di era VOC. Saat itu, keberadaan Bupati memang sudah dilaporkan tetapi tidak terdeteksi dimana rumah Bupati. Satu situs lagi yang terdeteksi saat itu adalah keberadaan Klenteng Tionghoa. Situs masjid dan situs klenteng dipisahkan oleh sungai Semarang. Klenteng Tionghoa ini diduga adalah Klenteng Sam Poo Kong. Keterangan Peta 1741: A. Kastis, B. Area Eropa; 20. Klenteng di area Tionghoa, 21. Masjid di area perkampungan asli (Jawa), 22. Perkampungan Melayu, Moor dan Arab.

Dengan mengacu pada dokumen kuno, peta-peta yang dibuat pada era VOC dengan membandingkan situasi dan kondisi di lokasi tersebut pada era digital ini, hanya situs masjid yang tetap berada di tempatnya. Ini mengindikasikan bahwa situs masjid kuno Semarang yang tidak lain adalah lokasi Masjid Agung Kauman Semarang dapat dikatakan (satu-satunya) adalah situs tertua di Kota Semarang. Situs penting di sekitar adalah benteng (casteel) Semarang, namun situs ini di awal era Pemerintahan Hindia Belanda sudah dibongkar.

Sejarah Semarang (6): Banjir Kanal Barat Semarang 1879; Banjir Kota yang Tidak Berkesudahan Picu Bangun Kanal Timur

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Sejarah terbentuknya kota Semarang cukup lama dan penuh kelok karena kota Semarang terbilang kota tua dan berkelok-kelok bagaikan aliran air sungai Semarang. Pada masa lampau ketinggian air sungai Semarang adalah berkah sehingga kapal-kapal yang masuk dari laut bisa berlayar aman jauh ke hulu. Seiring dengan pertambahan warga kota dan perluasan areal pemukiman, air berlebih justru sebaliknya menjadi menakutkan karena dapat menimbulkan banjir. Soal banjir di Kota Semarang lalu menjadi acuan dalam penataan kota (kembali) dan pembangunan kanal-kanal baru: kanal barat dan kanal timur.

Peta Kota Semarang, 1880
Persoalan banjir sudah lebih dahulu dialami oleh Kota Batavia. Pada era VOC sungai Tjiliwong disodet dengan membangunan kanal melalui jalan Gajah Mada yang sekarang dan kemudian disodet lagi dengan membangun kanal melalui jalan Gunung Sahari yang sekarang. Ternyata itu tidak cukup lalu di era Pemerintah Hindia Belanda dibangun Banjir Kanal Barat dan di era RI dibangun Banjir Kanal Timur. Setelah kanalisasi di Kota Semarang, disusul kemudian kanalisasi di Kota Soerabaja dan Kota Padang. Empat kota ini memiliki riwayat banjir yang mirip dan tipologi pembangunan kanal yang kurang lebih sama.

Bagaimana proses pembangunan Banjir Kanal Barat dan pembangunan Banjir Kanal Timur di Semarang dan hal apa saja yang terkait dengan dua kanal ini tidak pernah ditulis. Artikel ini menelusuri ke masa lampau. Pada masa ini Banjir Kanal Barat yang panjangnya sekitar sembilan kilometer dan Banjir Kanal Timur yang panjangnya sekitar enam kilometer sempat terbaikan tetapi kini telah diurus dengan baik. Mari kita mulai dengan riwayat Bandjir Kanal Barat (western-bandjirkanaal) dan pembangunan Bendungan Simongan.