Sejarah Semarang (2): Benteng Semarang 1708; Suatu Situs Kuno Cikal Bakal Kota, Penanda Awal Koloni VOC di Jawa Tengah

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Baru-baru ini bekas benteng di era VOC ditemukan di Semarang. Benteng Semarang ini disebutkan terdiri dari lima bastion yang berbentuk mata panah yaitu Bastion De Smits, Bastion De Zee, Bastion Ijzer, Bastion Hersteller, dan Bastion Amsterdam. Sedangkan satu Bastion lainnya lebih kecil yaitu Bastion Ceylon. Dalam penggalian yang dilakukan lokasi bastion De Smits berada di lahan milik PT Gas Negara dan milik Damri (lihat Liputan6.com Semarang 2014).

Desain Benteng Semarang, 1708
Benteng Semarang ini telah terkubur lama ditelan waktu. Dimanakah letak bastion-bastion yang lain masih dilakukan pencarian. Dalam peta kuno, Benteng Semarang didesain oleh G. van Broekhuysen pada tahun 1708. Dalam peta ini bastion pertama adalah Zeeland, bastion kedua Amsterdam, ketiga Utrecht, keempat Raamsdonk dan kelima Bunschoten.

Benteng (casteel) adalah situs kuno yang menjadi penanda awal koloni Belanda/VOC di suatu tempat yang kini menjadi bagian dari kota. Benteng-benteng ini ditemukan di Batavia (Jakarta), Padang, Soerabaja, Buitenzorg (Bogor) dan sebagainya. Benteng Semarang kurang lebih sama bentuknya dengan Benteng Batavia, Benteng Soerabaja dan Benteng Padang. Benteng Buitenzorg berbeda dengan yang lainnya. Benteng Buitenzorg yang menurut peta kuno disebut Fort Padjadjaran (Benteng Pajajaran) yang letaknya berada persis di lokasi Istana Bogor yang sekarang.