Sejarah Sukabumi (18): Bupati Soekaboemi Soerianatabrata Meniti Karir dari Bawah; Bupati Sukabumi Pertama Dimulai 1921


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Sukabumi dalam blog ini Klik Disini

Dalam daftar nama Bupati Sukabumi (lihat Wikipedia), nama bupati pertama adalah Soerianatabrata. Bupati pertama ini menjabat antara tahun 1921 hingga 1930. Pada masa ini Bupati Sukabumi dijabat oleh Drs H Marwan Hamami, MM yang akan berakhir pada tahun 2021. Bermulanya Soerianatabrata dan berakhirnya Marwan Hamami itu berarti satu abad bupati (regent) di Afdeeling (kabupaten) Soekaboemi.

Sejarah bupati di Sukabumi belumlah lama jika dibandingkan dengan di kabupaten lainnya. Seperti dicatat dalam Wikipedia, sejarah bupati Bandung tercatat mulai tahun 1632; bupati Cianjur sejak tahun 1677; bupati Garut sejak 1813; bupati Sumedang sejak 1578. Sejarah bupati di Sukabumi juga tidak termasuk baru. Seperti dicatat dalam Wikipedia, sejarah bupati Karawang baru dimulai pada tahun 1945; sejarah bupati Bogor baru dimulai pada tahun 1948; sejarah bupati Bekasi baru dimulai pada tahun 1950; sejarah bupati Purwakarta baru dimulai pada tahun 1968.

Yang pertama selalu menarik perhatian. Itu berarti Soerianatabrata sebagai bupati (kabupaten) Sukabumi yang pertama tentu menarik perhatian. Namun sangat disayangkan, sejarah Soerianatabrata tidak pernah ditulis. Disinilah pentingnya, mengapa kita perlu menulis sejarah Soerianatabrata sebagai bupati pertama. Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Sukabumi (17): Mr R Sjamsoedin, Republiken Sejati; Lika-Liku Perjalanan Politik Revolusioner van Soekaboemi


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Sukabumi dalam blog ini Klik Disini 

Dalam daftar tokoh Sukabumi, nama Raden Sjamsoedin tampaknya harus ditempatkan di baris terdepan. Raden Sjamsoedin orangnya lurus, tetapi perjalanan politiknya sangat berlika-liku. Raden Sjamsoedin mulai terlibat politik selagi masih kuliah di Batavia. Sjamsoedin bersama Amir Sjarifoeddin Harahap dan Mohamad Jamin mengawali karir politik sebagai trio muda di Partai Indonesia yang baru dibentuk tahun 1931. Sebagai sarjana hukum, Raden Sjamsoedin meminta dua sahabatnya itu untuk membuka kantor hukum di Soekaboemi. Mengapa?

Nama Raden Sjamsoedin (lahir di Soekaboemi, 1908) sangat dikenal di Sukabumi. Namanya di Kota Sukabumi ditabalkan sebagai nama jalan dan nama rumah sakit. Dua nama situs penting di Sukabumi ini seakan menggambarkan jalan hidup Sjamsoedin. Memiliki perjalanan politik yang lengkap, tetapi karena sakit, Sjamsoedin tidak berumur panjang. Mr Raden Sjamsoedin meninggal tahun 1950 pada usia 42 tahun.       

Raden Sjamsoedin, bukanlah tokoh daerah, tetapi tokoh nasional. Dua tokoh nasional yang menjadi sahabatnya bersedia bekerja di daerahnya di Soekabimi.  Sebagai tokoh nasional, Raden Sjamsoedin secara terus menerus mengambil bagian dalam perjuangan bangsa di dalam semua era, yakni: era pergerakan politik pada masa kolonial Belanda, era pendudukan Jepang, era perang kemerdekaan dan era pengakuan kedaulatan Indonesia oleh Belanda. Ketika Negara Pasoendan didirikan, Raden Sjamsoedin tetap setia dengan Republik Indonesia. Raden Sjamsoedin adalah Republiken sejati.

Sejarah Sukabumi (16): Sejarah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia dan Masa Perang Kemerdekaan; Siapa Lawan, Siapa Kawan


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Sukabumi dalam blog ini Klik Disini
 

Proklamasi kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 adalah satu titik terpenting dalam sejarah (perjuangan) bangsa Indonesia. Proklamasi kemerdekaan Indonesia juga sangat penting di Sukabumi, karena Sukabumi juga adalah bagian yang tidak terpisahkan dalam proses (garis continuum) perjuangan bangsa. Proklamasi kemerdekaan Indonesia juga adalah wujud dari kemerdekaan di Soekaboemi dari pengaruh asing (Belanda dan Jepang). Namun Proklamsi Kemerdekaan Indonesia tidak cukup. Perjuangan masih ada, yakni mengusir kembali para penjajah yang kembali (Inggris dan Belanda) yang disebut perang kemerdekaan. Dalam hal ini, Sukabumi menjadi salah satu area penting dalam perang kemerdekaan itu.

Soekaboemi, 21 Juli 1947
Proklamasi kemerdekaan Indonesia adalah proklamasi kemerdekaan untuk seluruh bangsa Indonesia, tanpa terkecuali. Apakah mereka yang non-cooperative maupun yang cooperative. Kedatangan kembali penjajah (Inggris dan Belanda) memicu perang kemerdekaan. Dalam masa perang kemerdekaan inilah setiap anak bangsa diuji kembali. Yang non-cooperative tetap menjadi non-cooverative dan yang cooperative di masa lampau sebagian menjadi non-cooperative sebagian yang lain tetap cooperative. Pada era perang kemerdekaan inilah teruji siapa yang menjadi anak bangsa Indonesia sejati. Dengan kata lain, dalam era perang kemerdekaan ini diketahui siapa yang menjadi lawan dan siapa yang menjadi kawan. Siapa yang menjadi lawan bisa jadi dari orang setempat tidur dan siapa yang menjadi kawan bisa jadi orang yang berasal nun jauh dari seberang lautan.
.
Bagaimana sejarah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia sudah kita ketahui. Akan tetapi bagaimana sejarah perang kemerdekaan di Sukabumi belum sepenuhnya diketahui. Dalam hubungan ini, sudah menjadi tugas kita untuk melengkapi sejarah perang kemerdekaan di Sukabumi. Wilayah Soekaboemi adalah salah satu wilayah pertahanan terakhir bangsa Indonesia. Inilah yang menyebabkan sejarah perang kemerdekaan di Soekaboemi terbilang penting. Hanya saja sejarahnya belum sepenuhnya terdokumentasi. Tentu saja dalam masa transisi ada romantika sejarah yang mengutub pada siapa kawan dan siapa lawan. Untuk lebih memehaminya mari kota telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Sukabumi (15): Kesadaran untuk Berbangsa dan Pergerakan Politik; Lahirnya Pahlawan-Pahlawan Nasionalis Sukabumi


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Sukabumi dalam blog ini Klik Disini

Pahlawan Sukabumi tidak hanya satu, tapi banyak. Pahlawan Sukabumi tidak hanya masa kini tetapi juga sudah ada di masa lampau. Pahlawan Sukabumi lahir di tengah ketidakadilan. Pahlawan Sukabumi bangkit di atas kesadaran berbangsa. Pahlawan Sukabumi berani menentang para penjajah apakah itu bangsa Belanda atau bangsa Jepang atau bangsa sendiri yang berperilaku layaknya penjajah. Pahlawan Sukabumi sangat sadar arti berbangsa, membangun persatuan dan kesatuan bangsa dalam format pergerakan politik, apakah di tingkat lokal maupun di tingkat nasional.

Dalam garis continuum inilah lahirnya pahlawan-pahlawan Sukabumi. Ada yang sangat terkenal seperti R Sjamsoedin dan ada yang tidak dikenal. Ada yang lahir di era pergerakan politik dan era perang kemerdekaan, juga ada yang lahir di era koffiestelsel (era tanam paksa). Tentu saja ada yang lahir di era VOC. Semua pahlawan lintas generasi tersebut adalah pahlawan Sukabumi. Sebaliknya, tentu saja ada penghianat, ada yang mendzalimin penduduk, dan bahkan ada yang berusaha untuk menyingkirkan pahlawan Sukabumi demi untuk melayani tuannya: para penjajah. Barisan ini tidak perlu dikenang. Kenanglah Pahlawan Sukabumi, pahlawan yang benar-benar melindungi kepentingan penduduk dan pahlawan yang benar-benar menentang para penjajah. Ke dalam daftar ini juga dapat dimasukkan individu-individu yang aktif berpartisipasi untuk menigkatkan kesejahteraan penduduk seperti dalam bidang kesehatan, pendidikan, ekonomi dan keagamaan. 

Bagaimana sejarah kepahlawanan di Sukabumi? Nah, itu dia. Kita hanya mengenal beberapa orang saja seperti R Sjamsoedin. Lantas bagaimana mereka berjuang? Nah, itulah tugas kita generasi sekarang. Kita sudah waktunya mendaftarkan semua pahlawan, garis perjuangannya, meski tidak dikenal namanya tetapi paling tidak mengetahui bagaimana mereka berjuang. Setiap era pasti ada pejuang, dan pasti pula ada pejuang di Sukabumi. Untuk menambah pengetahuan kita, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.