Sejarah Jakarta (5): Simpang Siur Tragedi Pembantaian Tionghoa di Batavia, 1740; Ini Faktanya!



Tragedi Cina Batavia 1740 adalah sebuah peristiwa memilikukan yang pernah diceritakan. Puncak tragedi terjadi pada tanggal 11 Oktober 1740. Namun anehnya, adanya pembantaian Cina (Chinezenmoord) di Batavia tidak pernah sebelumnya diberitakan. Terminologi Chinezenmoord bahkan tidak pernah ditemukan sesudahnya. Baru pada tahun 1972 terminologi Chinezenmoord muncul (NRC Handelsblad, 29-09-1972). Lantas sesungguhnya apa yang terjadi pada tahun 1740 terhadap orang-orang Tionghoa di Batavia. Apakah ceritanya lebih menyeramkan daripada kenyataannya atau sebaliknya kenyataannya lebih mengerikan dibanding ceritanya. Semua itu bersifat misteri hingga tahun 1972.

Oprechte Haerlemsche courant, 18-07-1741
Artikel ini berhasil menelusuri semua koran-koran yang terbit di Belanda pada tahun 1740 dan 1741. Surat kabar yang pernah melaporkan adalah koran Oprechte Haerlemsche courant edisi 15-07-1741 dan edisi 18-07-1741. Dua edisi ini cukup lengkap menggambarkan situasi dan kondisi yang ada tentang orang-orang Tionghoa di Batavia.

Chinezenmoord Terkuak 1972

NRC Handelsblad edisi 29-09-1972 secara terbuka melaporkan Tragedi Cina di Batavia tahun 1740 dengan judul: ‘Lijken gevonden van massamoord op Chinezen in Nederlands-IndiĆ« in 1740 (Mayat ditemukan dalam pembunuhan massal Tionghoa di Hindia Belanda pada tahun 1740). Berita itu pada intinya melaporkan ketika adanya pembangunan sebuah pusat perbelanjaan baru di Jakarta telah menemukan kerangka ratusan Cina yang dieksekusi paling mungkin tahun 1740 atau hanya dibunuh oleh tentara Belanda. Orang Cina diborgol pada saat kematian mereka. Kerangka ditemukan di sebuah lubang yang dalamnya lima meter. Pembangunan pusat perbelanjaan untuk sementara dihentikan untuk memberikan kesempatan untuk dilakukan penyelidikan.