Hotel dan Apartemen di Kota Depok: Suatu Transformasi ‘Kamar Kost’ dan ‘Rumah Kontrakan’


Pada awalnya Kota Depok tidak membutuhkan hotel, karena Kota Depok sendiri adalah kota perumahan.  Dulu hanya ada satu hotel di Depok, sebuah hotel kecil yang lokasinya di Cimanggis. Hotel ini biasanya melayani orang-orang yang datang dari daerah industri di sepanjang jalan raya Bogor. Hotel tidak berkembang di sekitar jalan raya Bogor, yang berkembang adalah kamar kost dan rumah kontrakan untuk pegawai/pekerja.  Seiring dengan hadirnya Universitas Indonesia hadir di Depok, booming  kamar kost dan rumah kontrakan untuk mahasiswa terjadi. Untuk mengantisipasi kebutuhan tamu Universitas Indonesia ketiadaan hotel yang representative dibangun Wisma Pusat Studi Jepang dan Wisma Makara. Kedua wisma ini berada di dalam kampus Universitas Indonesia. Pesaing baru muncul, dengan dibangunnya Hotel Bumi Wiyata di Jalan Margonda Raya.

Pertumbuhan dan Perkembangan Pasar Modern di Depok: Pra dan Pasca Krisis


Pasar Modern yang pertamakali hadir di Depok adalah Agung Shop (Jalan Arif Rahman Hakim), Ramanda (Jalan Margonda Raya), Super Ekonomi (Jalan Tole Iskandar) dan Mitra (Cimanggis). Toserba-toserba ini pada waktu itu menjadi pusat perbelanjaan modern (ritel) yang menyediakan berbagai kebutuhan warga seperti pakaian, atk, makanan snack dan soft drink. Namun sangat disayangkan toserba-toserba ini tutup setelah terjadi krisis moneter. Kemudian era toserba ini digantikan pusat perbelanjaan model supermarket. Pertama didirikan supermarket Target yang awalnya mengambil lokasi di ruko Depok Timur dan kemudian membangun sendiri bangunan yang lebih besar dan megah di Jalan Proklamasi Depok Timur. Supermarket ini mulai kalah pamor seiring dengan munculnya mal-mal di Margonda. Mal-mal yang bermunculan di awal tahun 2000-an berturut-turut adalah adalah Hero, Plaza Depok dan Mal Depok (ketiganya di Jalan Margonda Raya) dan Mall Cinere.

Usaha Tanaman di Jalan Juanda : Pedagang Kaki Lima (PKL) ala Depok


Di kiri-kanan hampir sepanjang Jalan Juanda Depok terdapat ratusan usaha tanaman. Produk yang diperdagangkan adalah tanaman hias, tanaman produktif, berbagai macam pupuk. Para pengusaha tanaman ini dulunya tersebar di berbagai tempat utamanya di Jalan Margonda Raya. Setelah dibuka Jalan Juanda dan pesatnya pertumbuhan bisnis di sepanjang Margonda, para pedagang ini menempati kedua sisi Jalan Juanda sebagai tempat usaha baru. Kini Jalan Juanda yang panjangnya 6 Km bagaikan pasar tanaman yang selalu ramai dikunjungi para pembeli. Yang menarik para pedagang kaki lima (PKL) ala Depok ini membuat para pengendara yang melalui Jalan Juanda terasa berada di karnaval Pasadena. Para pedagang  menata produknya (kombinasi tanaman hias dan bibit tanaman produktif plus batu-batu alam) sedemikian rupa sehingga tampak indah dan rapih yang juga dilengkapi gubuk-gubuk mungil terbuat dari bambu dan beratap ijuk.

Tugu Garuda di flyover UI Depok: Monumen Selaras Alam yang Memberi Spirit


Tugu yang pertama dibangun di Kota Depok adalah Tugu Garuda. Tugu ini berada di dalam lingkaran flyover Universitas Indonesia (UI). Di puncak tugu terdapat seekor burung garuda yang tengah membawa satu tandan kelapa—yang seakan mengingatkan setiap warga Depok yang pergi ke luar Depok agar pulangnya harus membawa hasil. Tidak jauh dari tugu ini di lingkungan kampus UI terdapat sejumlah tugu kecil namun yang spektakuler adalah sebuah bangunan baru dengan model monumen purba yang menjadi bagian dari perpustakaan Universitas Indonesia. Sejumlah tugu lainnya di Depok terdapat di persimpangan jalan raya atau di dalam lingkungan perumahan. Beberapa tugu tersebut adalah: Tugu Jam di pertigaan Margonda-Siliwangi-Kartini; Tugu Goong Si Bolong di Tanah Baru; dan Tugu Grand Depok City.