Sejarah Bekasi (3): Rencana Pembangunan Jalur Kereta Api, Pertama di Bekasi (1864), Realisasinya Justru yang Terakhir (1887)


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Bekasi dalam blog ini Klik Disini

Rencana pertama tidak selalu disegerakan, juga yang pertama tidak salalu duluan sampai ke tujuan, tetapi yang pertama justru ditempatkan terakhir. Itulah kisah awal pembangunan jalur kereta api di Bekasi. Penduduk Bekasi harus menunggu 23 tahun impian itu baru terwujud. Realisasi pembangunan jalur kereta api yang pertama  adalah ruas Semarang-Ambarawa.

Jalur rel kereta api Bekasi (Peta 1898); jembatan Tjikarang, 1900
Kota Bekasi pernah mengalami suatu masa dimana transportasi air sebagai moda transportasi utama. Itu sangat intens pada akhir era VOC, tetapi mulai berkurang di awal Pemerintah Hindia Belanda. Gubenur Jenderal Daendels (1808-1811) sangat serius soal pembangunan. Dua hal pertama programnmya yang terpenting adalah membangun jalan dan mendirikan kota-kota milik pemerintah. Pembangunan jalan yang utama adalah membanguna jalan trans-Java antara Batavia dan Anjer dan antara Batavia-Panaroekan via Buitenzorg. Dua kota utama yang harus dibangun adalah kota Batavia dan kota Buitenzorg. Untuk itu pemerintah membeli lahan-lahan partikelir (land) di Batavia dan di Buitenzorg. Urutan di bawahnya adalah membangun jalan arteri, salah satu diantaranya ruas jalan Meester Cornelis via Tjakoeng ke Bekasi terus ke Krawang. Tidak hanya itu, pemerintah membeli lahan partikelir (land) di Bekasi untuk membangun kota. Namun dalam perkembangannya ruas jalan Meester Cornelis ke Bekasi tidak terawat dengan baik. Pemilik land ogah merawat agar pejabat pemerintah menjadi sulit ke Bekasi. Mafia opium mengambil keuntungan lewat jalan sungai.

Jalan yang buruk adalah keseharian penduduk Bekasi jika harus ke Meester Cornelis. Ketika muncul rencana konsesi eksploitasi kereta api tahun 1864 penduduk Bekasi sumringah. Namun rencana-tetap rencana, impian penduduk Bekasi terbebas dari masalah transportasi tidak pernah terwujud. Berbeda dengan di jalur sungai Tjiliwong, penduduk Bekasi terus terisolasi dan kota Bekasi tenggelam. Lalu kapan impian kereta api penduduk Bekasi terwujud? Itu yang mau kita cari. Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.