Sejarah Bandung (14): Pecinan, China Town, Chinese Kampement di Winkelstraat te Bandoeng



Pecinan di Indonesia, China Town di mancanegara dan Chinese Kampement di era colonial Balanda doeloe. Pecinan atau China Town adalah daerah komunitas orang-orang Tionghoa, tidak hanya ada di Batavia dan Buitenzorg tetapi juga ada di Bandoeng. Orang-orang Tionghoa di Bandoeng datang (migrasi) dari Buitenzorg, orang-orang Tionghoa di Buitenzorg datang dari Bidara Tjina, Pondok Tjina dan Tangerang (Cina Benteng) yang hampir semuanya bermula di Batavia.

Pecinan di Bandung, Winkelstraat, 1900
Pada mulanya, penduduk Pakuan Padjadjaran membeli barang (garam, besi, kain dan pernik-pernik) ke pelabuhan Soenda Kelapa (sejak era Hindua) dari pedagang-pedagang Arab, Persia dan lainnya. Kemudian diikuti oleh orang-orang Priangan (Preanger) setelah era Islam ke Batavia (era Balanda) dari orang-orang Moor dan Tiongkok. Lalu kemudian, akibat peristiwa pembantaian orang-orang Cina di benteng Batavia (casteel Batavia) tahun 1740 (era VOC), sebagian orang-orang Tionghoa terpencar dan menyebar memasuki pedalaman di Tanah Soenda dengan titik pengumpulan utama di Tangerang, Bidara Tjina (dan kemudian menyusul Pondok Tjina). Diantara ketiga komunitas orang-orang Tionghoa yang terkanal tersebut, yang terbesar adalah yang berada di Tangerang (muncul istilah Cina Benteng yang diduga eksodus dari casteel Batavia). Mereka ini, yang dulunya semua pedagang, tukang dan kuli, lalu di pedalaman sebagian menjadi petani (seperti penduduk lokal).  

Awal Mula Pecinan di Bandoeng

Ketika Pemerintahan Hindia Belanda dibentuk (pasca VOC, 1800), pemerintah coba ‘merangkul kembali’ orang-orang Tionghoa sebagai partner dalam mengelola wilayah baru. Gubernur Jenderal Daendels lalu membentuk kota pemerintahan pertama di luar Batavia dengan mengakuisisi lahan-lahan partikulir orang-orang Eropa/Belanda dengan cara membeli (1810). Dengan cara tertentu, pemerintah mengatur orang-orang Tionghoa dengan mengangkat pemimpin dan lokasi yang sesuai. Pemimpin Tionghoa ini disebut letnan dan kemudian sesuai perkembangan ditingkatkan statusnya menjadi kapten dan major. Area komunitas orang-orang Tionghoa ditetapkan di timur Buitenzorg.