Tampilkan postingan dengan label Sejarah Menjadi Indonesia. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Sejarah Menjadi Indonesia. Tampilkan semua postingan

Sejarah Menjadi Indonesia (43): Alip Ba Ta, The King of World Music; From Javaansche Rhapsody1909 to Bohemian Rhapsody1975


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini

Sebenarnya nada-nada musik dan sound-sound musik dunia telah habis dieksplorasi hingga tahun 1975 ketika lagu Bohemian Rhapsody dirilis group band Queen. Penjelajahan ini dimulai ketika Paul Seelig, musikus asal Jerman tahun 1909 menemukan komposisi unik yang disebutnya Javaansche Rhapsody. Sejak Bohemian Rhapsody muncul tahun 1975 hingga kini hanya proses pengulangan yang dilakukan setiap menyusun komposisi musik. Namun ternyata, pemusik-pemusik dunia lupa melakukan eksploitasi musik hingga Alip Ba Ta menemukannya. Posisi The Queen of World Music diambil alih oleh Alip Ba Ta sebagai The King of Indonesian Music.

Awalnya kita cukup puas, Alip Ba Ta sebagai ambasador musik Indonesia di tangga musik dunia, tetapi melihat perkembangan terbaru, ternyata apa yang dicapai oleh Alip Ba Ta diapresiasi oleh para musikus dunia lebih dari cukup bahkan Alip Ba Ta telah mengungguli para pemusik dunia. Komposisi-komposisi Alip Ba Ta mendapat kesan awesome, amazing, dan sebagainya. Musik gubahan Alip Ba Ta tidak hanya direaksi secara positif di seluruh dunia, juga telah diratifikasi oleh Brian May (Queen); situs Classic Rock World, GNR (corong band GNR), media Italia, Irlandia, Brazil dan lainnya.

Musik Alip Ba Ta tidak hanya proses kreatif (invention) tetapi juga proses saintifik (discovery). Komposisi-komposisi musik invention adalah proses menciptakan musik yang dapat diprediksi berdasarkan nada-nada yang telah terdokumentasi sejak Javaansche Rhapsody hingga Bohemian Rhapsody. Tetapi komposisi-komposisi musik discovery adalah proses menciptakan musik yang tidak dapat diprediksi karena nada-nada yang diintroduksi adalah nada-nada baru (chord dan note) yang belum ditemukan sebelumnya. Disinilah keunggulan komparatif Alip Ba Ta dibandingkan musisi-musisi dunia selama ini. Rekor Alip Ba Ta akan bertahan lama.

Sejarah Menjadi Indonesia (42): Teori Baru Ekonomi Alip Ba Ta Khas Musik Indonesia; Biarkanlah Tangan Tidak Kelihatan Bekerja


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini

Fenomena Alip Ba Ta bukanlah sekadar fenomena fingerstyle Alip Ba Ta, Fenomena Alip Ba adalah fenomena pasar (market) di era dunia baru (Youtube). Suatu dunia baru kita (Ourtube) yang terbentuk dari kemajuan teknologi informasi. Alip Bat Ta dalam hal ini hanyalah seorang pelaku pasar layaknya supplier (fungsi supply). Kita sebagai follower Alip Ba Ta menjadi consumer (fungsi demand). Dalam mekanisme pasar, yang diatur oleh tangan-tangan yang tidak kelihatan (invisible hand), Alip Ba Ta menawarkan suatu jenis product yang disebut musik fingerstyle. Setiap orang dapat bereaksi terhadap produk tersebut dalam industri musik fingerstyle.

Teori Ekonomi Alip Ba Ta
Produk keluaran Alip Ba Ta telah mendapat tempat di pasar global (Ourtube). Produk keluaran Alip Ba Ta tidak hanya dikenal di pasar domestik tetapi juga di pasar manca negara (internasional). Produk keluaran Alip Ba Ta ibarat merek MU atau Real Madrid, setiap orang dapat melihat penampilan klub dalam bertanding dan dapat menonton kembali (misalnya lewat Youtube). Produk keluaran Alip Ba Ta berbeda dengan merek Samsung atau Apple, karena tidak semua orang dapat memilikinya (to consume). Produk keluaran Alip Ba Ta lebih lentur, lebih mudah diperoleh setiap orang (to consume) tanpa harus membayar dalam bentuk money. Meski demikian, transaksi di dalam dunia baru (Youtube) dapat mengkreasi uang melalui perhitungan yang disebut views, subscribe dan comment. Dalam hal ini market dunia baru memiliki dua persyaratan: syarat perlu (supply demand of product) dan syarat cukup (kapitalisasi moneter).

Fenomena Alip Ba Ta adalah satu kasus (khas) ekonomi di dalam dunia baru Ourtube. Manariknya, product fingerstyle Alip Ba Ta, sebagai pendatang baru dalam pasar baru telah menyita perhatian publik (terbentuknya turunan produk seperti video reaction) yang dapat diangap sebagai munculnya bentuk pasar yang baru (namun tetap terkait dengan produk utama: fingerstyle guitar Alip Ba Ta). Lantas seperti apa memahaminya? Lalu bagaimana menyikapinya? Mari kita analisis fenomena Alip Ba Ta.

Sejarah Menjadi Indonesia (41): Sejarah Pelayaran di Indonesia 1595-1950; Dispach di Tambora 1815, Loudon di Krakatau 1883


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini

Sejarah pelayaran di Indonesia sesungguhnya gambaran sejarah pelayaran di era kolonial 1595-1945. Selama 350 tahun kapal-kapal Belanda lalu lalang di Hindia Timur (baca: Indonesia) untuk mengangkut barang dan orang. Kapal-kapal Belanda kali pertama datang di bawah komandan laut Cornelis de Houtman. Kapal yang berangkat dari Texel tahun 1595 tiba di Atjeh tahun 1596. Inilah awal kolonisasi Belanda di Indonesia. Kapal-kapal Belanda harus pula berakhir pada tahun 1950 dan harus kembali ke Belanda di bawah Direktur Penataran Angkatan Laut di Indonesi C. van der Linden dan Komandan Angkatan Laut Belanda di Indonsia K van Dongen.

Serah terima angkatan laut dari Belanda ke Indonesia, 1950
Di antara kapal-kapal yang lalu lalang di Indonesia (1595-1950) ada dua kapal yang sangat berani yakni Kapal Dispach dan Kapal Loudon. Dua kapal ini tidak menghadapi perang, tetapi sedang berada di lokasi dimana dua gunung meletus. Kapal Dispach sedang patroli di Indonesia Timur ketika gunung Tambora meletus 1815; sedangkan Kapal Loedon tengah berlayar di pantaii barat Sumatra ketika gunung Krakatau meletus 1883. Kapal Dispach yang memastikan bahwa gunung Tambora telah meletus; dan kapal Loudon yang memastikan gunung Krakatau telah meletus.

Sayangnya sejarah kapal era kolonial tersebut kurang terinformasikan dalam sejarah pelayaran di Indonesia. Boleh jadi informasi ini tidak penting-penting amat, tetapi kenyataannya sejarah pelayaran Indonesia sendiri sejatinya adalah kelanjutan sejarah pelayaran era kolonial. Dalam hal ini, memahami sejarah pelayaran era kolonial di Indoneia sebenarnya adalah suatu pendekatan (proksi) untuk memahami sejarah pelayaran Indonesia itu sendiri. Dengan demikian, sejarah pelayaran di Indonesia sesungguhnya adalah sejarah yang panjang, yakni suatu aktivitas pelayaran yang dalam hal ini dibatasi sejak kehadiran Belanda di laut Indonesia tahun 1696. Untuk menambah pengetahuan, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Menjadi Indonesia (40): Sejarah Awal Penerbangan di Indonesia 1913-1954; Hilgers, Hussni, van der Hoop, Adisoetjipto


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini

Sejarah penerbangan di Indonesia tentu saja sudah banyak ditulis. Namun isinya tentu saja masih jauh dari lengkap. Penggalian data dan analisis akan terus berlangsung sepanjang data yang selama ini tersimpan di laci dan rak dapat diakses diinternet. Selama ini hanya menyebutkan nama-nama van der Hoop dan Adisoetjipto, tetapi fakta kini tidak hanya itu saja. Nama-nama yang lebih awal seperti Jan Hilgers dan D. Hussni kurang terinformasikan.

De Preanger-bode, 17-02-1913/ De Telegraaf, 23-12-1924
Sejarah Indonesia adalah sejarah yang panjang. Demikian juga sejarah penerbangan di Indonesia. Sepanjang apa sejarah Indonesia dan sepanjang apa sejarah penerbangan di Indonesia tergantung si penulis sejarah. Seperti biasanya dalam penulisan sejarah Indonesia selalu ada pilih kasih, membesarkan yang mana dan mengerdilkan yang mana. Cara-cara serupa itu bukan sejarah Indonesia, tetapi sejarah para penulis sejarah Indonesia. Sejarah Menjadi Indonesia adalah penulisan sejarah yang ditulis secara proporsional, apakah sejak VOC atau sejak era Portugis, yang penting sejauh data dan fakta yang dapat diperoleh. Ibarat manusia, sejarahnya harus dimulai dari kelahirannya, bila perlu sejak masih dalam kandungan. Dalam hal ini, sejarah penerbangan Indonesia tidak hanya dibatasi ketika kali pertama terselenggaran penerbangan jarak jauh dari Amsterdam ke Batavia pada tahun 1924.  

Siapa Jan Hilgers dan D. Hussni mungkin sepintas tidak penting, tetapi kenyataannya pada tempo doeloe merekalah yang memulainya sebelum yang lain mengikutinya. Pada masa ini Haerul dari Pinrang boleh jadi tidak dianggap penting, tetapi kenyataannya Haerul telah memulainya. Sejarah di satu sisi memang bermula tetapi di sisi yang lain sejarah tidak pernah berakhir. Untuk menambah pengetahuan sejarah awal penerbangan di Indonesia (1913-1954), mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Menjadi Indonesia (39): Indorock, Sejarah Musik Pop Indonesia; Perpaduan Musik Keroncong dan Musik Rock Amerika


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini

Musik Dangdut pada masa ini, musik Indorock pada tempo doeloe. Musik dangdut adalah musik yang bisa dibedakan dengan musik gambus dari Arab dan musik ‘Bollywood’ dari India. Demikian juga musik Indorock, musik yang bisa dibedakan dengan musik rock dari Amerika. Musik keroncong yang telah populer di Indonesia sejak tahun 1920an kemudian pada tahun 1940an mendapat nuansa baru dengan masuknya unsur musik Hawaiaan dan musik rock dari Amerika. Tentu saja belum ada televisi, para musisi Indonesia mengadopsinya melalui majalah Amerika dan musik Amerika melalui saluran radio Singapura dan Filipina. Ibarat sayur asem atau sayur lodeh, muncul pecal atau gado-gado yang khas rasanya.

Transformasi musik Indorock
Artikel ini merupakan kelanjutan dari empat artikel sebelum ini. Tentu saja sejarah musik Indonesia sejak era 1970an banyak ahlinya dan sudah ditulis di berbagai majalah dan surat kabar, meski belum terkompilasi hingga saat ini, namun sejak musik Indonesia sebelum tahun 1970an belum tersentuh sama sekali. Oleh karena itu, sejak musik Indonesia terdahulu menjadi penting untuk melandasi sejarah musik kontemporer masa kini (sejaka 1970an). Serial artikel sejarah musik Indonesia ini adalah salah satu wujud pengayaan eksistensi musik Indonesia sejak era musi tradisi (gamelan dan gondang). Artikel-artikel sebelumnya adalah: Sejarah Menjadi Indonesia (37): Ahli Musik Dunia Mau Ajari, Justru Berbalik Belajar Musik Indonesia; Keroncong dan Dangdut; Sejarah Menjadi Indonesia (35): Pemusik Indonesia, Dari Follower Menjadi Leader; Alip Ba Ta Buka Jalan Musik Dunia Maya; Sejarah Menjadi Indonesia (27): From Javaansche Rhapsody (1909) to Bohemian Rhapsody (1975); Fenomena Alip Ba Ta; Sejarah Menjadi Indonesia (24): Alip Ba Ta Gitaris Fingerstyle Mendunia; Ambassador dalam Penyusunan Sejarah Musik Indonesia.

Musik ‘asli’ Indorock adalah sebuah pergumulan para musisi Indonesia. Musik Indorock dibawa ke Belanda, dan kemudian berkembang di Jerman sebagai musik rock’n roll (Indorock). Musik Indorock kemudian diadopsi oleh The Beatles dan Rolling Stones dan Elvis Presley di Amerika Serikat. Musik rock’n roll yang juga berakar dari musik rock Amerika dengan mudah diterima di Amerika. Bagaimana proses transformasi itu berlangsung tentu masih menarik untuk diktehaui. Untuk menambah pengetahuan, mari kita telusuri sumber-simber tempo doeloe.

Sejarah Menjadi Indonesia-38: Sejarah Bulu Tangkis Indonesia; Diperkenalkan Amerika (1908), Turnamen Pertama di Medan, 1932


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini

Indonesia pernah menjadi raja dunia dalam soal bulu tangkis (badminton). Namun bagaimana sejarah awal bulu tangkis di Indonesia tidak pernah ditulis. Padahal untuk menjadi seorang raja haruslah memiliki sejarah yang panjang. Namun ternyata sejarah bulu tungkis ini terbilang singkat jika dibandingkan kerajaan-kerajaan bulu tangkis dunia seperti Inggris dan Belanda. Anehnya, yang memperkenalkan bulu tangkis di Indonesia bukan orang-orang Inggris dan Belanda tetapi justru orang-orang Amerika. Raja badminton pertama di Batavia adalah The Giok Soei (Juara Badminton West Java,1934). Bagaimana bisa? Kenyataannya itulah sejarah awal bulu tangkis di Indonesia.

Introduksi oleh Amerika, 1908; Turnamen oleh Inggris, 1932
Sebelum ada kejuaraan dunia (seperti kejuaraan dunia bulu tangkis beregu campuran Sudirman Cup) sudah ada kejuaraan beregu putra Thomas Cup dan kejuaraan beregu putri Uber Cup. Kejuaraan bnlu tangkis terbuka (open) All England dapat dikatakan kejuaraan yang tertua (dimulai 1899 dengan awal The Open English Championships). Pada kejuaraan All England pada kategori bergengsi (tunggal putra) raja paling lama bertahta adalah Rudi Hartono dari Indonesia. Rekor Rudi Hartono juara tunggal putra sebanyak tujuh kali berturut-turut (1967-1974) dapat dikatakan abadi (sulit terpecahkan).
 
Lantas setelah orang-orang Amerika memperkenalkan bulu tangkis di Batavia, lalu seperti apa selanjutnya? Nah, itulah yang ingin kita teliti lebih lanjut. Yang jelas orang-orang Amerika mengawalinya baru kemudian orang-orang Belanda yang melestarikannya. Dalam perkembangan bulu tangkis di antara orang-orang Belanda itulah orang-orang Indonesia mulai belajar bulu tangkis dan aktif melakukan latihan, hingga pada gilirannya Rudi Hartono mampu merebut perhatian publik bulu tangkis dunia di Inggris.

Sejarah Menjadi Indonesia (37): Ahli Musik Dunia Mau Ajari, Justru Berbalik Belajar Musik Indonesia; Keroncong dan Dangdut


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini
 

Kontribusi Indonesia dalam musik dunia (world music) adalah musik keroncong, musik rock’n roll dan musik dangdut. Musik keroncong adalah gabungan dari musik Eropa (Portugis) dengan musik tradisi (gamelan dan gondang); musik rock’n roll adalah gabungan musik keroncong dengan musik rock (Amerika); dan musik dangdut adalah gabungan musik tradisi India, musik tradisi Arab (gambus) dan musik tradisi Indonesia (khususnya gamelan Soenda: degung).

Gitaris Indonesia masa kini
Musik keroncong, musik rock’n roll dan musik dangdut bertumpu pada permainan gitar (rhythm) dari alat gitar yang digunakan. Meski alat musik gitar bukan asli Indonesia, namun para musisi Indonesia sejak tempo doeloe (sejak era Belanda) kemampuan bermain gitarnya tidak kalah. Para pemain gitar asal Indonesia inilah yang memberi musik inti (core music) pada musik keroncong, musik rock’n roll dan musik dangdut. Musisi musik keroncong terkenal antara lain WR Supratman dan Gesang; musik ronck’n roll tentu saja harus disebut paling tidak nama Eddy Chatelin kelahiran Bandung (di Belanda); para musisi musik dangdut tentu saja rajanya adalah Rhoma Irama. Dua nama yang terakhir sangat piawai dalam bermain gitar (yang menjadi dua genre musik tersebut). Pada masa ini jago-jago gitar Indonesia bermunculan di You Tube, antara lain: mulai dari yang senior seperti Ian Antono (God Bless), Pay Siburian (Slank) dan Dewa Budjana (Gigi). Untuk kategori fingerstyle melejit nama Alip Ba Ta dan Fay Ehsan. Pada kategori remaja dan anak-anak yang mendapat perhatian dari musisi dunia antara lain Meliani Siti Sumartini, Abim dan Ayu Gusfanz. Enam nama yang disebut terakhir menjadi perhatian di dunia You Tube. Bagi yang muda-muda ini tentu masih banyak waktu untuk meningkatkan keahlian yang pada waktunya dapat mendominasi dalam daftar musisi dunia.

Bagaimana lahirnya musik-musik ala Indonesia ini menarik untuk dipelajari kembali. Jauh sebelum sekarang satu abad yang lalu ahli musik Eropa (Paul Seelig dan Karl Halusa) telah mengagumi musik tradisi Indonesia. Mereka sangat apresiasi kepada musisi-musisi pribumi bagaimana memainkan alat-alat musik. Boleh jadi itulah mengapa musisi-musisi asal Indonesia telah mendominasi di Belanda pada tahun 50-60an. Di era internet (You Tube) sekarang penduduk dunia mulai menoleh pada musik Indonesia dan tanpa segan-segan untuk mempelajari dan belajar dari musisi-musisi Indonesia. Bagaimana itu semua bertransformasi? Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.  

Sejarah Menjadi Indonesia (36): Penulisan Sejarah Baik dan Benar; Apakah Terjadi Pengubahan Informasi Sejarah Wikipedia?


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini

Belum lama ini muncul soal kontroversi Sunda Empire, Bahkan soal Sunda Empire ini telah menjadi tema tunggal dalam Program ILC stasion televisi TVOne. Okelah itu satu hal. Satu hal lain yang menarik, justru pasca siaran itu, Roy Suryo menduga telah terjadi pengubahan informasi di Wikipedia yang dia duga dapat dihubungkan dengan aktivis Sunda Empire. Pengubahan informasi itu terdapat pada laman Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang bunyinya (menjadi) sebagai berikut:

Kutipan dari Wikipedia
‘.....Sidang Umum pertama, dengan 51 wakil negara, dan Dewan Keamanan, diadakan jln setiabudhi (sunda atlantis) pada Januari 1946.[4] Kedudukan organisasi ini awalnya menggunakan bangunan villa isola di daerah lembang, Bandung, mulai dari 1946 hingga 1952. Penggunaannya sampai gedung Markas Besar PBB di Manhattan telah selesai dibangun.,,,’ Catatan: penulisan jln untuk jalan tidak lazim dalam teks; nama Setiabudhi dan Sunda tidak diawali dengan huruf besar (kapital); sumbernya merujuk pada catatan kaki apakah benar isinya sesuai tanggal akses no 4 "Milestones in United Nations History". Diakses tanggael 17 April 2011; Idem dito selain penulisan nama gedung Isola dan nama tempat Lembang apakah informasi ini mencerminkan fakta yang sebenarnya. Dari sisi penulisan teks laman ini secara keseluruhan memenuhi standar penulisan, tetapi menjadi terganggu dengan penulisan nama orang dan nama tempat, waktu akses pengutipan dan pertanyaan apa yang tertulis dengan fakta yang sebenarnya. 
    
Artikel ini tidak dalam kaitan soal isu Sunda Empire, tetapi perhatian kita terhadap isu tentang soal sistem penulisan, penyebaran informasi dan ketersediaan fasilitas yang memungkinkan setiap orang dapat melakukan akses dengan kode anonim dan mengubah apa yang sudah tertulis atau menambahkan informasi yang tidak berdasar (rujukan). Laman Wikipedia adalah text market. Jika tuduhan Roy Suryo ini benar, pertanyaan kita adalah sejauh mana laman Wikipedia telah dimanfaatkan untuk maksud tertentu. Mewanti-wanti pembaca tentang laman Wikipedia jelas tidak lagi jaman, tetapi laman Wikipedia meski tidak resmi memang dibutuhkan pada masa ini. Persoalannya sudah seberapa banyak informasi Wikipedia yang ‘masuk angin’ oleh tangan-tangan yang tidak kelihatan. 

Sejarah Menjadi Indonesia (35): Pemusik Indonesia, Dari Follower Menjadi Leader; Alip Ba Ta Buka Jalan Musik Dunia Maya


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini
 

Pada era dunia maya sekarang ini ada yang disebut follower dan ada juga yang disebut leader. Dalam musik dunia (world music) dan dunia musik, fingerstyler Alip Ba Ta dapat dianggap sebagai leader Indonesia. Paling tidak Alip Ba Ta sudah memiliki follower di seluruh belahan dunia. Bagaimana Alip Ba Ta menjadi leader sulit dijelaskan. Hukum alam(iah) berlaku, hukum alam yang mengatur. Dalam bahasa ilmu sosial, yang mengatur disebut invisible hand (diatur oleh tangan-tangan yang tidak kelihatan). Dalam bahasa dunia maya yang sekarang, bukan ‘hukum rimba’ yang berlaku, tetapi ‘hukum pasar’ di dunia maya. Tentu saja situasi dan kondisi masa kini berbeda dengan tempo doeloe.

Dulu, ketika Apollo, pesawat ruang angkasa akan diluncurkan menuju bulan sejumlah hal dipersiapkan. Pilot tentu saja sudah dipilih Neil Amstrong yang dibantu Michael Collins dan Edwin Aldrin. Dalam persiapan itu dari sejumlah elemen-elemen bumi, hanya elemen musik yang belum dipilih. Kandidat musik yang akan dibawa ke bulan adalah musik klasik (pemilik portofolio tertinggi). Sejak itulah musik dunia, musik klasik diperdengarkan di bulan. Apa hasilnya? Tidak pernah dilaporkan. Lantas bagaimana dengan musik tradisi kita macam gamelan, degung dan gondang? Tentu saja tidak diperhitungkan. Akan tetapi, bumi terus berputar mengelilingi matahari dan bulan mengelilingi bumi hingga ini hari. Sementara di bumi, kehidupan berputar bagai roda pedati ada kalanya di bawah dan ada juga waktunya di atas (exchange: take and give). Hukum alam perputaran terus bekerja yang dalam bahasa bumi diatur oleh tangan-tangan yang tidak kelihatan (Invisible Hands). Semakin kencang tingkat perputaran (exchange) itu, putarannya seakan diam (seakan tidak berputar). Situasi inilah yang disebut titik keseimbangan (equilibrium) yang baru. Pada era dunia maya yang sekarang akan terbentuk ekuilibrium yang baru, tidak terkecuali dalam hal musik. Musik klasik adalah masa lampau, musik pop akan segera berakhir dan musik tradisi akan eksis di masa dekat (ingat Javaansche Rhapsody door Paul Seelig lebih dari satu abad yang lalu, 1909). Dalam soal musik tradisi, Alip Ba Ta telah memulainya. Leader tidak lagi ditentukan oleh tingkat portofolio yang tinggi tetapi sangat ditentukan oleh talenta (bakat-bakat yang tidak kelihatan). Dalam bahasa viral, untuk menciptakan pesawat terbang di udara tidak hanya insinyur.

Pada masa lampau, pemusik (musisi) kita cenderung follower. Arus utama musik dunia adalah musik Eropa/Amerika, sebut saja misalnya musik klasik, musik blues dan musik rock. Musik kroncong produk asli Indonesia sulit bersaing dengan musik-musik yang telah mendunia tersebut. Alih-alih memajukan musik kroncong, justru pemusik kita hanyut dengan musik-musik Eropa/Amerika. Meski demikian (cara belajar meniru), faktanya itulah awal musik modern Indonesia. Dari proses peniruan itu, lahirlah penyanyi-penyanyi berbakat dan muncul grup-grup band seperti Koes Plus, AKA Group, The Mercy’s, The Lloyd, Panber's, Bimbo dan sebagainya. Di antara genre-genre musik yang populer terselip satu genre musik produk alam Indonesia, yakni dangdut. Lantas bagaimana itu semua terjadi secara estafet hingga kita menemukan leader musik Indonesia Alip Ba Ta? Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.    

Sejarah Menjadi Indonesia (34): Ni Hoe Kong, Konglomerat Asal Cina Pertama; Ini Lho Konglomerat Tionghoa Sejak Era VOC


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini

Dalam daftar orang-orang terkaya (konglomerat) Indonesia dewasa ini hampir seluruhnya adalah orang Tionghoa. Tentu saja tidak di Indonesia tetapi juga ditemukan di Hong Kong, Taiwan dan negara-negara lain di Asia Tenggara. Mereka ini bukan warga negara Cina tetapi sudah menjadi warga negara setempat. Aset mereka yang besar telah mengikat mereka menjadi warga negara tempatan. Di Indonesia (baca: Hindia) orang Cina pertama terkaya adalah Ni Hoe Kong.

Ni Hoe Kong adalah orang terkaya pertama di Hindia pada era VOC. Ni Hoe Kong tinggal di Batavia. Pada era Pemerintah Hindia Belanda, orang-orang Tionghoa yang muncul sebagai konglomerat semakin bertambah di berbagai tempat seperti di Soerabaja, Semarang dan Medan. Mereka yang berbasis di Hindia (Belanda) dan Semenanjung termasuk Singapoera (Inggris) ini terhubung dengan Tiongkok karena mereka memiliki dua kewarganegaraan (Tiongkok dan Belanda/Inggris). Hal ini karena waktu itu masih menganut sistem bertatanegara diizinkan untuk memiliki dua kewarganegaraan.   

Siapa Ni Hoe Kong dan bagaimana Ni Hoe Kong membangun bisnisnya menjadi inspirasi bagi orang-orang Tionghoa lainnya untuk menjadi konglomerat. Mereka tentu saja tidak mudah untuk meraihnya. Mereka kerja keras berusaha di tengah-tengah para pengusaha Eropa/Belada dan juga berusaha keras diantara kelemahan penduduk pribumi. Pemerintah mendukung mereka. Pemerintah Hindia Belanda tidak membedakan Eropa, Tionghoa, Arab dan pribumi asal bersedia (bekerjasama) untuk membangun ‘jalan’ dan ‘jembatan’. Bagaimana itu berproes? Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe. Konglomerat Tionghoa yang sekarang di Indonesia adalah garis continuum antar gnereasi sejak era VOC.

Sejarah Menjadi Indonesia (33): Sebut Aku Tionghoa, Dia Adalah Orang Tiongkok; Sejarah Awal Orang Cina di Indonesia


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini

Sejarah orang-orang Cina di Indonesia (baca: Hindia) sudah sedari doeloe, bahkan jauh sebelum kedatangan orang-orang Eropa. Namun penggunaan nama Tionghoa dan Tiongkok belumlah lama. Penggunaan terminologi baru pada era Hindia Belanda sehubungan dengan gerakan orang-orang Cina untuk menjadi Indonesia (sebagaimana orang-orang Arab untuk menjadi Indonesia).

Dalam hal ini kita tidak sedang membahas klain Pemerintah Cina terhadap laut Natuna Utara, tetapi soal terminologi Tionghoa dan Tiongkok. Keputusan Presiden Nomor 12 Tahun 2014 telah mencabut Surat Edaran Presidium Kabinet Ampera Nomor SE-06/Pred.Kab/6/1967 tanggal 28 Juni 1967. Keputusan tahun 2014 ini ingin mengembalikan sebutan Tionghoa untuk masyarakat Cina dan Tiongkok untuk negara Cina. Dalam bahasa sehari-hari dari sudut pandang Indonesia: ‘Sebut aku Tionghoa, dia adalah orang Tiongkok’.   

Bagaimana sejarah introduksi dan penggunaan nama Tionghoa dan Tiongkok tentu saja sudah pernah ditulis. Namun tentu saja itu masih belum cukup. Memahami sejarah introduksi dan penggunaan nama Tionghoa dan Tiongkok diharapkan akan memperkaya pemahaman kita tentang gerakan menjadi Indonesia di era Hindia Belanda. Bagaimana itu bisa terwujud? Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Menjadi Indonesia (32): Hubungan Jepang dan Indonesia Tidak Pernah Putus; Parada Harahap dan Akhir Tragis Belanda


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini
 

Secara defacto tidak pernah putus hubungan antara Jepang dan Indonesia. Kekalahan Jepang terhadap Sekutu (Eropa dan Amerika Serikat) hanya menyebabkan Jepang tidak bisa bernuat banyak ketika Belanda (NICA) kembali tahun 1945. Secara dejure, pasca perang kemerdekaan, ketika pengakuan kedaulatan Indonesia oleh Belanda tahun 1949, dibubarkannya RIS dan kembalinya ke kittah NKRI (1950) serta kebijakan nasionalisasi perusahaan-perusahan Belanda (1957), Presiden Soekarno mengundang kembali ‘kawan lama’ Jepang yang diresmikan sebagai Penandatanganan Perjanjian Perdamaian antara Jepang dan Republik Indonesia pada bulan April 1958. Disebut ‘kawan lama’ karena faktanya tidak pernah pemimpin Indonesia berselisih dengan pemimpin Jepang (hanya Mr. Amir Sjarifoeddin Harahap yang membenci Jepang).

Hubungan baik bangsa Indonesia dan bangsa Jepang dimulai ketika, seorang revolusioner Indonesia yang anti Belanda, Parada Harahap memimpin rombongan tujuh revolusioner Indonesia berkunjung ke Jepang pada tahun 1933. Parada Harahap di Jepang disambut bagaikan raja, sementara di Indonesia orang-orang Belanda serasa kebakaran jenggot. Media-media Jepang menjuluki Parada Harahap sebagai The King of Java Press. Selain Parada Harahap, rombongan tujuh revolusioner ke Jepang tersebut antara lain adalah pemimpin surat kabar Pewarta Deli di Medan, Abdullah Lubis; ekonomi Dr. Sastra Widagda, Ph.D, guru di Bandoeng dan Drs. Mohamad Hatta (yang belum lama pulang studi dari Belanda). Kepergian tujuh revolusioner Indonesia ini karena Ir. Soekarno ditahan dan akan diasingkan. 

Pemimpin Indonesia hanya berselisih dengan Belanda. Ketika Jepang menduduki Tiongkok, Pemerintah Hindia Belanda mendorong orang Cina di Indonesia untuk membantu Tiongkok. Sementara Soekarno dan Mohamad Hatta di pengasingan, pemimpin Indonesia menyambut baik kerjasama yang ditawarkan Jepang pada tahun 1938. Dalam program Jepang ini, MH Thamrin diproyeksikan sebagai pemimpin Indonesia. KonsulatJepang di Batavia mulai mengambil langkah berpartisipasi dalam pembentukan surat kabar berbahasa Melayu (sebagai corong propaganda Jepang). Bagaimana kisah itu berlangsung sebelum terjadi pendudukan militer Jepang? Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Menjadi Indonesia (31): Sejarah Radio, Radio Republik Indonesia (RRI); Bataviasche Radio dan Tokyo Hoso Kyoku


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini

Sejarah Radio Indonesia tidaklah dimulai dari Radio Republik Indonesia (RRI) tetapi jauh sebelum RRI didirikan tahun 1945. RRI adalah ujung dari sejarah perjuangan radio di Indonesia. Lahirnya RRI adalah hasil proses belajar orang-orang Indonesia sejak era kolonial Belanda hingga era pendudukan militer Jepang. Semua itu bermula ketika perhimpunan radio dibentuk tahun 1925 yang disebut Bataviasche Radio Vereeniging di Batavia (kini Jakarta).

Sementara itu Tokyo Hoso Kyoku, radio Jepang pertama yang kali pertama mengudara pada tangga 22 Maret 1925 di Tokyo, Jepang. Tokyo Hoso Kyoku dan dua radio (hoso kyoku) yang muncul berikutnya di Osaka dan Nagoya bergabung dengan membentuk radio nasional tahun 1925 dengan  nama Nippon Hoso Kyokai, (Broadcasting Corporation of Japan, semacam RRI sekarang). Pada saat pendudukan militer Jepang, Nippon Hoso Kyokai (NHK) mendirikan cabang di Bandoeng. Ketika kemerderkaan Indonesia diproklamirkan tanggal 17 Agustus 1945 crew Radio Bandoeng Hoso Kyoku berinisiatif menyiarkan teks proklamasi yang dikirim oleh Adam Malik Batubara dari Djakarta yang dibawa oleh Mochtar Lubis ke Bandoeng dengan naik kereta api. Pada pukul 19 malam, penyiar Bandoeng Hoso Kyoku Sakti Alamsyah Siregar membacakan teks tersebut sehingga kabar proklamasi kemerdekaan Indonesia dapat ditangkap (didengar) di Jogjakarta dan Australia. Sakti Alamsyah dalam pengantarnya, memulai intro sebagai berikut: “Di sini Radio Bandung, siaran Radio Republik Indonesia...". Padahal waktu itu belum lahir Radio Republik Indonesia alias RRI. Inilah awal sejarah Radio Republik Indoensia (RRI) yang terus eksis hingga ini hari.

Lantas bagaimana perjuangan orang Indonesia belajar dan memperjuangkan radio bagi rakyat Indonesia tentu saja belum pernah di tulis. Itu bermula ketika orang-orang Indonesia ingin memasukkan konten pribumi di radio Bataviasche Radio Vereeniging yang hanya cenderung bernuansa Eropa/Belanda sementara sasaran radio untuk semua penduduk. Proses belajar dan berjuang ini pada akhirnya diselesaikan di Radio Bandoeng Hoso Kyoku pada tanggal 17 Agustus 1945. Bagaimana itu semua berlangsung? Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.