Sejarah Jakarta (43): Benteng Rijswijk dan Gedung Societeit Harmonie; Gedung Sosial Inspirasi Pribumi Kini Sekretariat Negara


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Jakarta dalam blog ini Klik Disini
 

Harmoni, nama suatu kawasan di Jakarta hingga kini sangatlah terkenal. Namanya diturunkan dari sebuah gedung pertemuan yang disebut Gedung Societeit Harmonie. Suatu gedung pertemuan yang dimiliki oleh organisasi sosial Societeit Harmonie. Gedung societeit ini dibangun tahun 1810 tetapi telah dibongkar tahun 1985. Jauh sebelum adanya Societeit Harmonie, kawasan ini disebut Risjwijk. Suatu nama yang diturunkan dari nama sebuah benteng yang disebut benteng (fort) Risjwijk.

Sosieteit Harmoni (Peta 1903); Insert googlemap)
Societeit Harmonie adalah organisasi sosial pertama di Batavia dan di Hindia. Organisasi ini pada awalnya adalah klub sosial para pensiunan militer yang kembali ke masyarakat. Dalam perkembangannya wajahnya telah bergeser menjadi klub sosial kemasyarakat umum. Para pensiunan militer generasi berikutnya mendirikan organisasi sosial yang baru yang disebut Societeit Concordia di Waterlooplein (kini lapangan Banteng). Klub sosial sejenis juga muncul di Meester Cornelis yang diberi nama Amicitia. Sejak adanya klub Societeit Concordia, di berbagai kota juga didirikan klub sosial sejenis seperti di Soerabaja, Semarang, Padang, Bandoeng, Singapore, Penang dan Medan. Tentu saja warga pribumi mulai belajar membentuk organisasi sosial meniru societeit orang Eropa/Belanda. Societeit pribumi pertama didirikan di Padang tahun 1900 yang diberi nama Medan Perdamaian. Organisasi sosial Medan Perdamaian ini adalah organisasi sosial (pribumi) Indonesia pertama, delapan tahun lebih awal dari pendirian organisasi sosial Boedi Oetomo. Peta 1903 (insert: googlemap)

Kawasan Harmonie atau tempo doeloe disebut Rijswijk adalah kawasan dimana awal mula hal yang bersifat sosial muncul diantara kalangan orang Eropa.Belanda di Hindia. Itulah hal terpenting dari kawasan ini. Hal itu pula mengapa begitu penting sejarah kawasa ini untuk diketahui. Untuk menambah pemahaman kita, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Jakarta (42): Benteng Noordwijk Jadi Masjid Istiqlal; Fort Frederik Hendrik, Wilhelmina Park, Taman Wijaya Kusuma


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Jakarta dalam blog ini Klik Disini

Satu sejarah penting di Jakarta pada masa lampau adalah keberadaan benteng (fort) Noordwijk. Di area sekitar benteng ini banyak hal yang dapat diceritakan. Pertama, lokasi benteng Noordwijk berada di hulu sungai Tjiliwong di sisi seblah barat. Dari sinilah sungai Tjiliwong disodet membentuk kanal ke arah barat (sepanjang Jalan Juanda/Veteran yang sekarang) dan kemudian disodet lagi membentuk kanal ke arah timur (Pasar Baru yang sekarang). Akibat penyodetan sungai Tjiliwong tersebut, sungai Tjiliwong ke arah hilir tamat. Eks sungai Tjiliwong ke hilir ini kelak di atasnya dibangun rel kereta api, yaitu ruas rel kereta api antara stasion Juanda dan stasion Mangga Dua yang sekarang.

Fort Noordwijk (Peta 1740)
Kedua, benteng Fort Noordwijk ini kemudian dibongkar dan dibangun baru benteng Frederik Hendrik (dari nama pangeran Belanda). Area sekitar benteng baru ini kemudian dibangun taman yang disebut Wilhelmina Park (dari nama ratu Belanda). Pasca pengakuan kedaulatan Indonesia oleh Belanda (1949) nama Wilhelmina Park diubah namanya menjadi Taman Widjaja Koesoema. Sehubungan dengan adanya pembangunan masjid besar di Djakarta, Presiden Soekarno mengusulkan lokasi masjid berada di Taman Widjaja Koesoema. Dengan dibangunnya masjid besar yang diberi nama masjid Istiqlal, maka tamat sudah benteng Frederik Hendrik sebagai suksesi benteng (fort) Noordwijk.   

Bagaimana kisah-kisah ini berlangsung tentub masih menarik untuk diperhatikan. Ini diawali dengan pembangunan benteng (fort) Noordwijk dan kemudian diakhiri dengan membangun masjid besar Istiqlal. Bagaimana detail ceritanya? Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.