Sejarah Menjadi Indonesia (26): Sejarah Darah Indonesia; Pemisahan Pribumi 1898 dan Debat Soal Negara Nenek Moyang 1928


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Menjadi Indonesia dalam blog ini Klik Disini

Soal ‘darah Indonesia’ marak lagi pada minggu terakhir ini. Itu dipicu oleh soal pro-kontra jawaban artis Agnes Monica dalam suatu wawancara. Munculnya pro kontra karena yang ditanya (pewawanvara) dan yang dijawab (Agnes Monica) tidak sinkron. Demikian juga antara apa yang dimaksudkan Agnes Monica dengan apa  yang dipikirkan netizen (pembaca dan pendengar) tidak sinkron pula. Akibatnya muncul gaduh.

‘Darah Indonesia’ adalah frase menunjukkan ‘bangsa Indonesia’. ‘Bangsa Indonesia’ adalah dua kata yang sejarahnya berbeda tetapi beriringan. Perdebatan yang muncul pertama adalah soal ‘bangsa’, lalu muncul soal ‘Indonesia’. Baru kemudian memasuki perdebatan soal ‘bangsa Indonesia’. Kesadaran soal ‘bangsa’ dimulai tahun 1898 ketika pemerintah membuat kebijakan yang memisahkan diantara para pribumi (inlandsche) dan perihal naturalisasi. Lalu pada tahun 1927 muncul perdebatan soal klaim wilayah ‘Indonesia’ sebagai negara nenek moyang antara ‘orang pribumi’ dan ‘orang Eropa/Belanda’. Perdebatan yang terakhir adalah soal ‘pembauran’ di dalam ‘bangsa Indonesia’ yang terjadi pada tahun 1938. Semua hasil perdebatan itu itu dalam proklamasi kemerdekaan Indonesia tanggal 17 Agustus 1945 telah dikunci, Ir. Soekarno membacakan dengan jelas ‘bangsa Indonesia’ (‘darah Indonesia’).

Kegaduhan karena kurangnya pengetahuan sejarah. Artikel ini tidak dalam konteks membicarakan soal kegaduhan itu. Artikel ini hanya fokus untuk menyusun kronologis soal (perdebatan) ‘darah Indonesia’ atau ‘bangsa Indonesia’ mulai dari ‘kesadaran berbangsa’ hingga proklamasi kemerdekaan ‘bangsa Indonesia’. Sejauh ini soal kronologis ini kurang mendapat perhatian dalam sejarah Indonesia. Untuk menambah pengetahuan kita soal ‘bangsa Indonesia’ ini mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.