Sejarah Sukabumi (1): Asal Usul Kota Sukabumi; Tanah Partikelir (land), Raffles, Engelhardt, de Wilde dan van der Capellen


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Sukabumi dalam blog ini Klik Disini

Sejarah Kota/Kabupaten Sukabumi belumlah lama. Namun nama kampong Soekaboemi sudah sejak lama ada di kota Batavia, bahkan sudah ada sejak era VOC. Tidak ada nama kampong Soekaboemi di Sukabumi. Yang ada adalah nama-nama kampong Karang Tengah, Kabandoengan, Tjibatoe, Benteng, Tjikole, Waroedoejong dan Goenoeng Parang. Nama kampong Benteng sendiri diduga merupakan nama yang muncul karena keberadaan benteng (fort) VOC/Belanda (posisi GPS benteng tersebut pada masa ini di sekitar jalan Sriwijaya, Sukabumi).

Soekaboemi: Peta 1724 (atas) Peta 1860 (bawah)
Pada era VOC/Belanda sudah terbentuk sejumlah tanah partikelir (land) di Residentie Batavia. Salah satu land di dekat kota Batavia adalah land Soekaboemi. Nama land Soekaboemi sudah terbentuk sebelum nama land Buitenzorg muncul pada tahun 1745. Pada tahun 1799 VOC dibubarkan dan kemudian diakuisisi Kerajaan Belanda dengan membentuk Pemerintah Hindia Belanda. Pada era Gubernur Jenderal Daendels (1808-1911) sejumlah land dibeli pemerintah tetapi di sisi lain Daendels menjual lahan dan membentuk land baru. Pada era pendudukan Inggris (1811-1816) Letnan Gubernur Jenderal Raffles menjual lahan di selatan Buitenzorg yang termasuk wilayah Residentie Preanger. Pembelinya adalah Engelhardt. Namun kemudian land tersebut dibeli oleh Andries de Wilde. Pada tahun 1819 de Wilde kembali ke Belanda. Pada tahun 1823 Gubernur Jenderal van der Capellen mengakuisisi land tersebut menjadi milik pemerintah kembali. Eks tanah partikelir di Residentie Preanger tersebut kemudian dikenal dengan nama Soekaboemi. Ibu kota Preanger sendiri saat itu masih berada di Tjiandjoer.
.
Lantas apakah nama Soekaboemi berasal dari nama kampong (land) Soekaboemi di Batavia? Pertanyaan yang lebih penting adalah mengapa land Soekaboemi (Goenoeng Parang) harus dibebaskan dan kemudian diakuisisi Pemerintah Hindia Belanda. Pertanyaan yang lebih penting lagi bagaimana sejarah awal terbentuknya Soekaboemi hingga menjadi sebuah Kota (Gemeente)? Pertanyaan-pertanyaan ini tampaknya kurang mendapat perhatian selama ini. Untuk menambah pengetahuan, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.