Sejarah Bandung (15): Masjid, Klenteng dan Gereja; Bukti Keberagaman di Bandung



Bandung telah menjadi salah satu contoh kota yang mengedepankan keberagaman: etnik, budaya, agama dan lainnya. Wujud keberagaman ini makin nyata ketika dalam tahun-tahun terakhir ini pemerintah Kota Bandung telah memberikan izin cukup banyak pendirian rumah ibadah kepada semua pemeluk agama. Bagaimana riwayat pendirian rumah-rumah ibadah di Bandoeng di masa lampau? Mari kita telusuri.

Kantor pos, di aloen-aloen Bandoeng
Hingga tahun 1871 di Kota Bandoeng belum ditemukan rumah ibadah dalam wujud permanen (gedung). Pada tahun 1871 adalah awal Kota Bandoeng dijadikan sebagai ibukota Residentie Preanger (yang sebelumnya berkedudukan di Tjiandjoer. Pembangunan Kota Bandoeng sendiri sejak 1846 sudah tampak semakin intens (tumbuh dan berkembang). Hal ini karena tahun 1846 kali pertama di Kota Bandoeng ditempatkan Asisten Residen. Pembangunan pertama (selain bangunan pemerintah kolonial Belanda) adalah rumah Bupati Bandoeng, Raden Adipati Wira Nata Koesoema.

Masjid Bandoeng

Rumah Bupati Bandoeng dibangun di lokasi dimana berada Masjid Raya Bandung yang sekarang, suatu area pada tahun 1846 yang berada di sisi selatan jalan pos trans-Java dan sisi barat. Posisi rumah Bupati ini diagonal dengan rumah/kantor controleur Bandoeng yang berada di sisi utara jalan pos trans-Java dan sisi timur sungai Tjikapoendoeng. Dua bangunan tersebut seakan dipisahkan oleh sungai (Tjikapoendong) dan oleh jalan raya (pos trans-Java). Saat itu, masjid di kota Bandung belum ada, demikian juga gereja dan klenteng belum ada. Yang ada adalah bangunan-bangunan pemerintah.

Bangunan-bangunan yang seumuran dengan rumah Bupati Bandoeng adalah kantor pos (di seberang jalan rumah Bupati), kantor Asisten Residen (di seberang kantor/rumah Controleur), gedung besar sebagai mahkamah di belakang kantor Asisten Residen. Rumah Asisten Residen sendiri dibangun agak terpisah dan jauh ke arah utara kantor/rumah Controleur. Jalan menuju ke rumah Asisten Residen dibangun jalan akses sepanjang sisi timur sungai Tjikapoendoeng (yang kelak disebut Bragaweg). Satu lagi bangunan yang menyertai gedung besar mahkamah adalah bangunan penjara yang berlokasi di arah utara kantor pos (kelak jalan penghubung ini disebut Bantjeuiweg).  

Secara perlahan-lahan, di sekitar kantor pos hingga penjara (yang kemudian dikenal sebagai Bantjeuiweg) muncul titik-titik perdagangan yang dilakukan oleh orang-orang Tionghoa yang datang (komuter) dari Buitenzorg. Area barat (jalan pos trans-Java) dan utara (Bantjeuiweg) tempat dimana kantor pos, lambat laun menjadi pusat perdagangan (pasar) utamanya transaksi antara penduduk pribumi dan orang-orang Tionghoa. Area pedagangan orang-orang Eropa/Belanda sendiri berkembang di sepanjang Bragaweg.

Sejarah Bandung (14): Pecinan, China Town, Chinese Kampement di Winkelstraat te Bandoeng



Pecinan di Indonesia, China Town di mancanegara dan Chinese Kampement di era colonial Balanda doeloe. Pecinan atau China Town adalah daerah komunitas orang-orang Tionghoa, tidak hanya ada di Batavia dan Buitenzorg tetapi juga ada di Bandoeng. Orang-orang Tionghoa di Bandoeng datang (migrasi) dari Buitenzorg, orang-orang Tionghoa di Buitenzorg datang dari Bidara Tjina, Pondok Tjina dan Tangerang (Cina Benteng) yang hampir semuanya bermula di Batavia.

Pecinan di Bandung, Winkelstraat, 1900
Pada mulanya, penduduk Pakuan Padjadjaran membeli barang (garam, besi, kain dan pernik-pernik) ke pelabuhan Soenda Kelapa (sejak era Hindua) dari pedagang-pedagang Arab, Persia dan lainnya. Kemudian diikuti oleh orang-orang Priangan (Preanger) setelah era Islam ke Batavia (era Balanda) dari orang-orang Moor dan Tiongkok. Lalu kemudian, akibat peristiwa pembantaian orang-orang Cina di benteng Batavia (casteel Batavia) tahun 1740 (era VOC), sebagian orang-orang Tionghoa terpencar dan menyebar memasuki pedalaman di Tanah Soenda dengan titik pengumpulan utama di Tangerang, Bidara Tjina (dan kemudian menyusul Pondok Tjina). Diantara ketiga komunitas orang-orang Tionghoa yang terkanal tersebut, yang terbesar adalah yang berada di Tangerang (muncul istilah Cina Benteng yang diduga eksodus dari casteel Batavia). Mereka ini, yang dulunya semua pedagang, tukang dan kuli, lalu di pedalaman sebagian menjadi petani (seperti penduduk lokal).  

Awal Mula Pecinan di Bandoeng

Ketika Pemerintahan Hindia Belanda dibentuk (pasca VOC, 1800), pemerintah coba ‘merangkul kembali’ orang-orang Tionghoa sebagai partner dalam mengelola wilayah baru. Gubernur Jenderal Daendels lalu membentuk kota pemerintahan pertama di luar Batavia dengan mengakuisisi lahan-lahan partikulir orang-orang Eropa/Belanda dengan cara membeli (1810). Dengan cara tertentu, pemerintah mengatur orang-orang Tionghoa dengan mengangkat pemimpin dan lokasi yang sesuai. Pemimpin Tionghoa ini disebut letnan dan kemudian sesuai perkembangan ditingkatkan statusnya menjadi kapten dan major. Area komunitas orang-orang Tionghoa ditetapkan di timur Buitenzorg.

Sejarah Bandung (13): Sejarah Jalan Braga Ditulis Keliru, Ini Faktanya; Jalan Tertua di Bandung


Jalan Braga (Peta 1910)
Jalan Braga Bandung adalah jalan yang sudah dikenal sejak dari doeloe. Jalan ini tidak hanya popular bagi warga Bandung tetapi juga cukup dikenal oleh para wisatawan, baik domestik maupun manca negara. Oleh karena nama jalan Braga sendiri tidak pernah berubah sejak era kolonial, maka nama jalan Braga dikenal oleh antar generasi. Kini jalan Braga adalah salah satu heritage dan juga dianggap sebagai salah satu icon Kota Bandung.

Nama jalan Braga sangat dikenal luas sejak dari dulu, tetapi sangat disayangkan sejarahnya ditulis secara keliru. Mungkin karena begitu popular, detail sejarahnya terabaikan. Artikel ini menelusuri TKP di masa lampau. Mari kita lacak.

Asal Usul Nama Braga

Java-bode: voor Nederlandsch-Indie, 06-06-1883
Nama ‘Braga’ di Bandoeng kali pertama muncul pada tahun 1883. Muncul di surat kabar, karena sejumlah individu membentuk paguyuban (vereeniging) yang diberi nama ‘Braga’ untuk mempromosikan tempat yang nyaman dengan menyediakan pertunjukan drama, musik dan puisi (lihat Java-bode: nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 06-06-1883). Sarikat ini mendapat pengesahan dari pemerintah berdasarkan Stbl. No.152 (De locomotief: Samarangsch handels- en advertentie-blad, 08-06-1883).

Sejarah Bandung (12): Introduksi Pendidikan Modern di Preanger Telat, Kweekschool Bandoeng Dibangun; Kini Pusat Pendidikan



Kota Bandung adalah salah satu ‘kota pendidikan’ terpenting di Indonesia saat ini. Kota Bandung tidak hanya memiliki ITB, tetapi juga memiliki Universitas Pendidikan Indonesia (UPI). Namun bukan karena di Bandoeng kali pertama pendidikan berkembang, tetapi sebaliknya Preanger dan Bandoeng justru terbilang introduksi pendidikan  agak telat dibanding daerah lain. Dalam perkembangan lebih lanjut, telat bukan menjadi halangan bagi Bandoeng untuk berkembang dalam bidang pendidikan. Lantas, apa yang menyebabkan Bandoeng menjadi kota dimana pendidikan berkembang pesat dan memiliki keutamaan dalam bidang pendidikan di Hindia Belanda. Mari kita lacak.

Introduksi Pendidikan Modern

Kweekschool Bandoeng di Pieterspark (foto 1920)
Introduksi pendidikan modern diperkenalkan oleh pemerintah Hindia Belanda. Ini dimaksudkan untuk mendekatkan tingkat pengetahuan penduduk pribumi terhadap kebutuhan pemerintahan Hindia Belanda agar lebih mampu meningkatkan produktivitas (kolonialisme). Dan tentu saja penduduk pribumi yang telah memiliki pendidikan tertentu dapat mengisi jabatan yang tidak mungkin diisi oleh orang-orang Eropa/Belanda. Introduksi pendidikan tersebut diawali dengan melatih sejumlah pribumi di Soerakarta tahun 1850. Guru-guru pribumi dari hasil pelatihan tersebut dikembalikan ke kampong halamannya atau dikirim ke  berbagai tempat di Hindia Belanda, termasuk ke Bandoeng. Namun jumlah tersebut jelas tidak cukup dari yang dibutuhkan.

Sejarah Bandung (11): 'Taman Sejarah' dan Sejarah Taman; Taman Pertama di Bandung Pieters Park

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bandung dalam blog ini Klik Disini

Taman 'Pieters Park', Bandoeng, 1846
Kota Bandung memiliki Taman Sejarah, tetapi tidak memiliki sejarah taman. Padahal cukup banyak taman di Kota Bandung. Taman Sejarah adalah suatu taman yang mengusung konsep sejarah, tetapi bukan sejarah taman, melainkan sejarah para walikotanya. Taman Sejarah ini baru beberapa hari lalu dibuka, tapi uniknya Taman Sejarah belum diresmikan. Padahal, biasanya diresmikan dulu baru dibuka. Biolehlah Taman Sejarah adalah yang pertama di Indonesia tetapi dari sudut sejarah, taman yang pertama di Kota Bandung adalah Taman Pieters Park.

Taman Pieters Park

Pendirian Kota Bandung dimulai pada tahun 1829, saat controleur kali pertama ditempatkan di Regentschap (Kabupaten) Bandoeng. Kota Bandung bermula dari rumah/kantor Controleur Bandoeng yang berada di sisi utara jalan pos trans-Java (yang baru) dan di sisi timur sungai Tjikapoendoeng. Saat itu, hanya kantor/rumah controleur adanya dan area sekitarnya ditemukan banyak rawa-rawa dan hutan belantara.

Peta taman 'Pieters Park'
Pada saat penempatan controleur ini garnisun militer yang berada di Tjimahi diperluas ke timur dengan membangun tangsi militer di sisi timur kantor/rumah controleur di suatu tempat yang kelak muncul nama kampong yang lebih dikenal sebagai Tjikoedapateuh (kini sekitar stadion Siliwangi). Tangsi militer ini kemudian ditingkatkan menjadi garnizoen militer. Di sekitar kantor/rumah controleur ini lambat laun bertambah bangunan yang digunakan oleh parkhuis, opziener dan para staf controleur. Tentu saja di lingkungan tersebut belum ada rumah orang-orang pribumi dan semuanya adalah orang-orang Eropa.

Pada tahun 1846 status controleur di Regentschap Bandoeng ditingkatkan menjadi Asisten Residen. Sejak itu beberapa bangunan pemerintah yang baru yang muncul adalah kantor dan rumah Asisten Residen. Kantor Asisten Residen dibangun di seberang kantor/rumah controleur, sedang rumah Asisten Residen dibangun di arah utara kantor/rumah controleur. Bangunan lainnya adalah gedung/balai besar di dekat kantor Asisten Residen. Lalu kantor pos dibangun di sisi utara jalan pos trans-Java (sejajar dengan kantor/rumah controleur tetapi berada sebelah barat sungai Tjikapoendoeng). Kemudian dibangun penjara di arah utara kantor pos (kelak disebut penjara Bantjeui).

Sejarah Bandung (10): Konstruksi Jembatan; Teknologi Bambu vs Teknologi Beton dan Teknologi Baja



Overpass Pelangi, Antapani, Bandung 2017
Baru-baru ini Kota Bandung mendapat kesempatan pertama di Indonesia untuk penerapan teknologi mortar busa untuk pembangunan jembatan. Cirinya, konstruksi dibuat melengkung. Meski begitu, hasilnya efisen secara teknis dan juga efisien secara ekonomis. Secara teknis tampak lebih kuat karena konstruksi penahan jembatan dibuat melengkung (arch construction) dan secara ekonomis menyebabkan hemat bahan yang membuat biaya pembuatan lebih murah.

Penggunaan teknologi mortar busa ini dilakukan pada jembatan overpass ‎Pelangi Antapani, Bandung yang pengoperasiannya baru dilakukan beberapa hari yang lalu. Sementara arch structure  sendiri banyak diterapkan untuk pembuatan konstruksi berbahan beton dan berbahan baja baik pada jembatan maupun kontruksi lainnya seperti atap dan pipa minyak. Pendekatan arch ini dicapture dan dipopulerkan oleh restoran cepat saji McD (McDonald’s).

Teknologi Bambu

Jembatan bambu di atas sungai Citarum, Bandung, 1893
Jauh sebelum teknik lengkungan digunakan secara modern dalam berbagai kontruksi bangunan (jembatan, gedung dan sebagainya), nenek moyang kita sudah memikirkan dan menerapkannya.Teknologi bamboo jembatan lengkung ditemukan di banyak tempat dan yang paling terkenal adalah jembatan teknologi bamboo di atas sungai Cisadane di Buitenzorg (Bogor) dan di atas sungai Tjitaroem di Bandoeng.

Sejarah Bandung (9): Gedung Sate; Dulu Kantor Gouvernements Bedrijven, Kini Kantor Gubernur



Gedung Sate pada masa ini sangat terkenal di Bandung. Gedung ini sejak 1980 menjadi Kantor Gubernur Provinsi Jawa Barat. Bangunan yang megah ini merupakan kombinasi teknik sipil dan teknik arsitektur yang baik. Bangunan utama gedung yang besar ini mulai dibangun tahun 1920 dan selesai tahun 1924. Bagaimana detail gedung yang masih utuh hingga sekarang ini sudah banyak ditulis. Artikel ini menelusuri dari aspek lainnya. 1920

Gouvernements Bedrijven

Gedung Sate (Gouvernements Bedrijven), 1924
Ini bermula tahun 1907, ketika di dalam suatu perdebatan di DPR (Tweede Kamer) akhirnya memutuskan untuk membentuk Gouvernements Bedrijven (De Preanger-bode, 12-07-1907). Yaitu, suatu departemen baru, dengan mengangkat seorang direktur yang digaji f2.000 per bulan. Departemen ini akan didampingi sekretaris dengan gaji f600 dan dilengkapi dengan sejumlah pejabat dengan 150 orang pegawai dan staf, yang juga termasuk penyewaan gedung sebesar f6.000. Untuk sementara direktur dijabat oleh Mr. Pott sambil menunggu Mr. Wenckebach yang didatangkan dari Belanda (Bataviaasch nieuwsblad, 05-12-1907).

Departement van Gouvernements Bedrijven, cabang dari Civiel Departement. Sejak dimulainya pemerintahan Hindia Belanda, 1800, dua departemen yang powerfull (cakupannya luas dan intensitasnya sangat tinggi) adalah Militair Departement dan Civiel Departement. Kantor pos dan telegraf menjadi bagian dari departemen baru ini (Bataviaasch handelsblad, 08-02-1908). Kantor lainnya yang dimasukkan menjadi bagian dari Departement van Gouvernements Bedrijven adalah Kantor Kereta Api yang selama ini menjadi tupoksi dari departemen PU (BOW= Departementen der Burgerlijke Openbare Werken) (De Preanger-bode, 01-07-1908), Kantor Listrik dan sebagainya. Singkat kata: departemen baru ini akan menjadi departemen besar (pada masa ini mirip dengan Kementerian BUMN).   

Sambil menata organisasi dan pengoptimalan fungsi SDM, departmen baru ini langsung membuat terobosan baru dengan rencana besar untuk mensinergikan layanan kereta api dengan layanan listrik dan pertambangan (Het nieuws van den dag voor Nederlandsch-Indie, 07-8-1909). Departemen ini juga mulai menyusun kontrak-kontrak dengan pihak ketiga (De Preanger-bode, 03-01-1910), seperti kabel bawah laut.

Sejarah Bandung (8): Gedung Pakuan, Eks Rumah Residen Preanger; Kini Rumah Gubernur Jawa Barat

Rumah Residen Preanger adalah termasuk salah satu bangunan situs tua di Bandung yang dibangun tahun 1864. Bangunan ini dibuat khusus untuk tempat kediaman Resident Preanger yang lokasinya berada di suatu tempat area luas yang masih kosong di dekat rumah Asisten Residen Regentsachap (Kabupaten) Bandoeng.). Yang menjadi kantor Residen adalah eks Kantor Asisten Residen. Kantor Asisten/Residen Preanger berada di seberang kantor/rumah Controleur Bandoeng. Disamping kantor/rumah Controleur Bandoeng kelak berdiri hotel (yang kemudian disebut Hotel Preanger). Rumah Residen Preanger (foto 1880)

Saat itu yang menjadi Residen Preanger adalah C. van der Moore. Dia menjabar Residen Preanger sejak 1858 yang berkedudukan di Tjiandjoer. Setelah selesai rumah tersebut dibangun 1867 akan menjadi rumah Residen Preanger. Lantas Residen C. van der Moore ‘bedol desa’ dari Tjiandjoer ke Bandoeng. Ini sehubungan dengan reorganisasi pemerintahan di Preanger Regentschappen tahun 1871 dimana residentie terdiri dari lima kabupaten (Bandoeng, Tjiandjoer, Sumedang, Limbangan dan Soekapora). Residen C. van der Moore digantikan pada tahun 1874. Ini berarti C. van der Moore adalah Residen Preanger terlama  (16 tahun). Sekalipun sudah pension, C. van der Moore tetap tinggal di Bandoeng dan menjadi ahli sejarah Preanger yang andal. C. van der Moore, 1858

Pembangunan Rumah Residen Preanger

Kita harus membayangkan suatu waktu di tahun 1864 di kota Bandoeng yang di sana sini masih diliputi oleh banyak rawa (nyamuk), hutan belantara (dihuni oleh macan) dan padang ilalang dimana populasi rusa berkembang biak dengan baik. Saat itulah bakal rumah Resident Preanger dibangun. Sementara sudah ada beberapa bangunan pemerintah yang telah dibangun sejak 1829. Cekungan Bandung dilihat dari utara ke selatan dengan latar gunung Malabar, baru beberapa titik bangunan yang terlihat di tengah (lukisan 1860)

Sejarah Bandung (7): Villa Isola dan Dominique Willem Berretty; Lebih Terkenal Villa daripada Pemilik



Villa Isola di Dago, Bandung, di sisi jalan ke arah Lembang terkenal dengan arsitekturnya. Namun, pemiliknya, Dominique Willem Berretty kurang dikenal sebagai jurnalis yang hebat. Padahal kemauan dan ketekunannya dalam mengelola media inilah yang menjadi pangkal perkara mengapa dia memiliki banyak uang dan mampu membangun villa mewah.

Dominique Willem Berretty, lahir di Djokjakarta 20 November 1891. Sebagai orang Indo (ayah orang Italia, ibu orang pribumi), meski berpikir dengan cara lokal Baretty ingin sukses seperti orang Eropa.

Barretty yang berasal dari keluarga besar, sebagai Indo, di satu sisi mudah mendapat pekerjaan sebagai orang Eropa, dan di sisi lain cara berpikirnya tetap lokal (membumi). Perpaduan inilah yang membuka jalan pikirannya menjadi orang yang sukses besar di bisnis media.

Villa Isola, tahap pembangunan, 1928
Berretty memulai kerja di Kantor Pos dan Telegraf di Batavia. Hanya berbekal pendidikan HBS hingga tingkat dua di Surabaya dan ikut ujian MULO di Djokjakarta. Dengan langsung bekerja pada usia muda, Berretty bekerja menjadi lebih aktif. Baretty, merasa bisa lalu meminta naik jabatan tetapi karena ‘dituding’ tidak memiliki pendidikan khusus tentang pos, permintaannya ditolak. Sejak itu, Baretty beralih ke jurnalistik.

Dominique Willem Berretty memulai karir jurnalistik dengan meminta pelatihan langsung dari Mr. Zaalberg, editor dari Bataviasch nieuwsblad di Batavia. Barretty menerbitkan majalah bernama ‘Lash’ pada 1 April 1917. Ini berarti umurnya sudah 26 tahun. Namun karena berdarah pribumi, semangatnya untuk maju sangat tinggi dari tingkat kesulitan yang amat sangat. Tentu saja hasilnya tidak memuaskan. Lalu kemudian menerbitkan lagi majalah bernama ‘Whip’. Setali tiga uang dengan ‘Lash’, bahkan menurut banyak orang pada edisi pertama ‘Whip’ tidak layak disebut sebagai media. Baretty terpikir untuk mendirikan kantor berita.

Sejarah Bandung (6): Mas Aksan, Situ Aksan; Danau di Westerpark, Tempat Tradisi Peh Tjoen (Dayung Kano)



Situ Aksan, danau di dekat Pasir Kaliki, Bandung kini sudah lenyap. Lokasi dimana dulunya terdapat situ (danua) bernama Aksan telah berubah fungsi menjadi lahan pemukiman dan perkantoran. Danau ini begitu penting bagi warga Bandung, karena boleh jadi satu-satunya situ yang dianggap penting di cekungan Bandung atau kota Bandung yang sekarang. Kehilangan danau yang penuh dengan cerita indah, tentu saja seakan kehilangan segalanya.


Algemeen Indisch dagblad, 18-06-1947
Pada masa ini, Situ Aksan dipertanyakan yang dialamatkan pada dua hal. Pertama, apakah situ Aksan merupakan sisa danau purba yang dikaitkan dengan letusan gunung Tangkuban Perahu? Kedua, bagaimana danau tersebut terbentuk jika terbentuknya karena letusan gunung atau tidak.

Pengusaha Pribumi Bernama Mas Aksan

Jalan pos trans-Java ruang kota Bandoeng sebelah barat adalah area yang banyak dihuni oleh orang Tionghoa (pecinan) di Bandoeng (antara Andir dan Kantor Pos). Dia area pecinan ini banyak ditemukan pedagang Tionghoa.

Pedagang-pedagang Tionghoa Bandung adalah orang-orang Tionghoa yang berasal dari area pecinan di Buitenzorg (kini jalan Soerja Kentjana).

Salah satu pribumi yang terkenal di area pecinan Bandoeng ini sebagai pedagang (pengusaha) adalah Mas Aksan. Dia sebelumnya adalah lulusan sekolah pejabat pribumi (Bataviaasch nieuwsblad, 11-06-1910). Pengusaha bernama Mas Aksan ini telah memiliki pabrik (perdagangan) batu bata yang diproduksi di sekitar Andir.

Sejarah Bandung (5): Banjir Bandang Sudah Dari Dulu; Situ Aksan ‘Meniru’ Situ di Depok

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bandung dalam blog ini Klik Disini

Kota Bandung yang sekarang, sesungguhnya di masa lampau adalah area yang rawan banjir, namun kurang terinformasikan, sehingga seakan kota Bandung dipersepsikan sekarang sebagai daerah bebas banjir. Ketika baru-baru ini di Kota Bandung terjadi banjir seakan semua orang, termasuk saya yang ‘ngembang kadu’. Karena itu saya tergoda untuk menelusuri riwayat banjir di cekungan Bandung. Inilah hasil pelacakannya.

Situ Aksan, Bandung (foto 1933)
Artikel ini adalah artikel kembar, artikel yang satu lagi tentang riwayat Situ Aksan. Banjir dan situ Aksan memiliki keterkaitan, bukan dari sudut pandang alamiah, melainkan yang satu terhadap yang lainnya dibutuhkan. Situ Aksan adalah buatan manusia sedangkan banjir (baca: air berlebih) adalah ‘anugerah alam’. Banjir yang sudah kerap sejak di masa lampau menyebabkan di sani-sini banyak ditemukan rawa-rawa. Situ Aksan yang merupakan eks ‘kampong Lio’ fase rawa-rawa menjadi katup pengaman untuk sebagian dari banjir di Bandoeng.

Bandung Rawan Banjir Sejak Doeloe

Pada awal pembentukan pemerintahan di Preanger Regenschappen (1829), Pemerintah Hindia Belanda sempat berpikir untuk memilih Bandoeng sebagai ibukota Preanger, karena letaknya di tengah-tengah wilayah Preanger (Tjiandoer, Sumedang, Limbangan dan Bandoeng). Hal itu diurungkan karena area cekungan Bandoeng dianggap tidak sehat (untuk orang Eropa/Belanda) karena banyak rawa-rawa. Lantas dipilih Tjoandjoer. Keutamaan lainnya Tjiandjoer karena lebih dekat dengan pemerintah pusat (Batavia dan Buitenzorg).

Kantor/rumah controleur Bandoeng (1880)
Keengganan Pemerintah Hindia Belanda untuk segera menempati cekungan Bandung, juga menjadi alasan bagi penduduk Preanger sejak dari dulu tidak bertempat tinggal di tengah-tengah Kota Bandung yang sekarang. Sebelum datangnya Belanda (VOC dan Pemerintah Hindia Belanda), penduduk Preanger membuat lintasan perjalanan bukan melalui pusat Kota Bandung yang sekarang, melainkan ke area yang lebih tinggi ke utara yang membentuk ruas jalan antara Baybang (Radja Mandala) dengan Sumedang yang melewati tempat-tempat seperti Tjipaganti dan Odjoeng Brong. Ibukota Regentschap (kabupaten) Bandoeng sendiri justru berada di Dajeh Kolot, tempat pertemuan sungai Tjikapoendoeng dengan sungai Tjitaroem. Jalan poros (untuk moda transportasi pedati) dari Dajeh Kolot ke Tjiandjoer melalui sisi sebelah barat sungai Tjitaroem ke Tjiandjoer. Hanya jalan setapak antara Bandung utara (Tjipaganti) dengan Bandung selatan (Dajeh Kolot).   

Kota Bandoeng di Kabupaten Bandoeng menjadi ibukota Preanger Regenschappen baru terjadi pada tahun 1871. Namun demikian, Kota Bandoeng sendiri sudah mulai dibentuk sejak 1829 yakni ketika seorang controleur (semacam camat) untuk kali pertama ditempatkan di Bandoeng. Tempat dimana pemerintah (dalam hal ini controleur) berkendudukan maka tempat itulah yang menjadi ibukota (hoofdplaats). Ibukota atau tempat dimana controleur berkedudukan (rumah/kantor) yang dipilih adalah sekitar aloen-aloen yang sekarang (persisnya di lokasi yang sama dengan Hotel Preanger). Dari sinilah kota Bandoeng berkembang (hingga kota Bandung yang sekarang telah mencakup seluruh cekungan Bandung).

Sejarah Bandung (4): Tata Ruang Kota Bandung; Situs Pertama, Kantor Controleur di Jalan Pos Trans-Java



Kota Bandung adalah kota pegunungan, kota yang sangat luas dan terbilang datar yang dikelilingi oleh pegunungan. Hawanya yang sejuk membuat lingkungan perkotaan Bandung sangat ideal. Namun lokasi ini pernah diragukan untuk dijadikan kota (ibukota di era Belanda) karena dianggap tidak sehat (banyak rawa) dan karenanya lokasi ibukota Preanger dipilih di Tjiandjoer. Namun dalam perkembangannya tata letak Bandung yang memang ideal dan memungkinkan suatu kota dapat tumbuh dan berkembang dengan baik. Lantas, bagaimana awal munculnya kota Bandoeng dan bagaimana pula perkembangan tata ruang kota selanjutnya. Mari kita lacak.

Tata Letak Bandoeng

Untuk memahami tata ruang kota Bandung yang sekarang, kita harus membayangkan suatu ruang kosong di cekungan Bandoeng pada masa lampau (era VOC). Cekungan Bandoeng yang dikelilingi oleh ‘bukit barisan’ ini adalah suatu area yang benar-benar kosong dan tidak berpenghuni. Tengah-tengah area ruang kosong ini banyak rawa-rawa akibat luapan sungai Tjikapoendoeng dan sungai Tjitaroem. Ruang kosong ini juga diselimuti alang-alang yang di sana sini terdapat semak yang memungkin populasi rusa berkembang biak (menjadi area perburuan rusa). Kampung-kampung hanya berada di lahan yang agak tinggi, umumnya di sebelah utara cekungan Bandoeng.

Kota Bandung dikelilingi oleh 'Bukit Barisan'
Kampong-kampong yang berada di lahan-lahan yang agak tinggi, jauh dari rawa dan bahaya banjir (Peta Topographij 1818) tersebut antara lain kampong Tjitjendo, Tjitepas, Tjipaganti, Tjibenjieng dan Odjong Brong. Kampung-kampung ini pada tahun 1810 menjadi rute jalan pos trans-Java antara Batavia-Chirebon ruas antara Baybang (kelak menjadi Radja Mandala) dengan Sumadang (lihat Bataviasche koloniale courant, edisi pertama tanggal 05-01-1810). Sementara kampong Bandoeng sendiri berada di selatan cekungan Bandoeng yang letaknya berada di pertemuan sungai Tjikapoendoeng dan sungai Tjitaroem. Kampong Bandoeng ini terus eksis hingga pada waktunya nanti lambat laun namanya lebih dikenal sebagai kampong Dajeh Kolot.

Lahan-lahan di utara cekungan Bandung ini pada tahun 1810 menjadi rencana rute jalan pos trans Java pada ruas Tjiandjoer-Sumedang. Akses menuju kampong Bandoeng yang berada di selatan cekungan Bandoeng adalah dari Tjiandjoer di sisi selatan sungai Tjitaroem (Peta 1818). Oleh karenanya, sisi utara Bandoeng lebih awal berkembang yang secara ekonomi menghubungkan Batavia, Buitenzorg, Tjiandjoer, Baybang (Radjamandala), Odjoeng Brung, Tandjongsari, Sumedang, Carang Sambong dan Chirebon.

Sejarah Bandung (3): Hari Jadi Kota Bandung, Seharusnya Kapan?



Ibukota Provinsi Jawa Barat berada di Kota Bandung. Kabupaten Bandung dan Kota Bandung dipisahkan. Ibukota Kabupaten Bandung kini berada di Soreang. Kota Bandung pada masa ini sudah sangat luas jika dibandingkan luas Gemeente (kota) Bandoeng. Gemeente Bandoeng dibentuk pada tanggal 1 April 1906.

Kota (gemeente) Bandoeng, 1920
Ketika Gemeente Bandoeng dibentuk, maka sebagian wilayah Regentschap (kabupaten) Bandoeng dipisahkan menjadi wilayah Gemeente Bandoeng. Meski demikian, ibukota Regenschap Bandoeng tetap berada di Gemeente Bandoeng. Dalam pengertian territorial urban, pemerintah Gemeente Bandoeng dan Regentschap Bandoeng berada di dalam  kota (town) yang sama.

Jika ibukota Kabupaten Bandung telah pindah ke Soreang, lantas kapan kota Bandoeng ada? Kota bandoeng yang menjadi pusat Gemeente Bandoeng, dan kota yang pernah menjadi ibukota Kabupaten Bandung. Pertanyaan ini tidak mudah dijawab, akan tetapi jawaban itu sangat diperlukan mengingat hari kelahiran Kota Bandung dengan sendirinya menjadi dasar menentukan hari ulang tahun Kota Bandung.

Sejarah Bandung (2): Bukan 'Parijs van Java' Tapi 'Java in Parijs'



Java in Parijs. Voorwaarts, 07-02-1931
Julukan Kota Bandung ‘Parijs van Java’ sudah ada sejak lama. Saya pernah ke Bandung tetapi belum pernah ke Paris. Tapi saya tahu bahwa Paris sangat heboh. Bandung sendiri memang hebring. Jadi saya terima saja julukan Kota Bandung adalah Parijs van Java. Karena memang rasanya seperti Paris. Gambaran ‘Parijs van Java’ saya persepsikan selama tiga decade.

Pada hari ini saya tergoda untuk menelusuri siapa yang memperkenalkan ‘Parijs van Java’ sebagai julukan Kota Bandung. Sungguh saya kaget, ternyata ‘Parijs van Java’ sebagai julukan Kota Bandung tidak ada. Semua surat kabar, majalah dan buku berbahasa Belanda tidak satupun yang menulisnya. Lantas, siapa yang mengintroduksi nama julukan itu? Saya tidak tahu. Kenyataannya, Kota Bandung dijuluki sebagai ‘Parijs van Java’ terus bergulir di dunia internet.

Yang saya temukan justru sebaliknya: ‘Java in Parijs’. Pada tahun 1931 di Paris diadakan pameran colonial (semacam festival) yang mana pavilium Java hadir untuk ikut menyemarakkannya. Pavilium Java ini berupa bangunan mirip menara Eiffel ala Jawa. Surat kabar  Voorwaarts, 07-02-1931 memberi judul atas menara pavilium Java itu dengan ‘Java in Paris’.

Hubungan Java dan Paris ditemukan pada tahun 1928 dimana hubungan telepon antara Bandoeng dan Parijs tersambung (lihat Leeuwarder courant, 30-07-1928). Berita lainnya hubungan Paris dan Java adalah tentang tim sepakbola Hindia Belanda yang akan ikut Piala Dunia1938 di Paris. Tim sepakbola Hindia Belanda yang diwakili organisasi NIVU semua anggota skuad dari seleksi di Jawa.

Boleh jadi julukan Parijs van Java untuk Kota Bandung muncul belakangan (pasca colonial). Tapi yang jelas julukan itu tidak pernah ditemukan hingga tahun 1949 baik di surat kabar, majalah maupun buku yang terbit sejak 1920 hingga 1949. Mereka yang memperkenalkan julukan tersebut besar kemungkinan adalah orang-orang Belanda yang datang ke Bandung (kembali) sebagai wisatawan di era kemerdekaan RI.

Sejarah Bandung (1): Saat Bandung Masih Kampung, Cianjur Sudah Menjadi Kota; Ini Faktanya



Wilayah Preanger adalah termasuk wilayah kolonial yang paling berat, yang mana pada sisi luar topografinya bergunung-gunung yang meliputi Tjiandjoer, Sumedang, Limbangan yang di bagian dalam di area Bandung terbilang area yang relatif datar. Gunung-gunung yang ada di sekitar Preanger selalu menjadi ancaman bencana alam. Di area dataran tinggi inilah kelak Kota Bandung berkembang pesat. Kota Bandung sendiri adalah kota yang relatif muda, dan jauh lebih tua dari Batavia, Cirebon, Buitenzorg, Tjiandjoer dan Sumedang. Lantas kapan kota Bandung muncul? Dan bagaimana perkembangan selanjutnya? Mari kita lacak dengan artikel pertama.

Kampong Bandung, 1818
Serial artikel Sejarah Bandung ini merupakan suatu upaya menunaikan permintaan seorang teman lama yang asli Bandung dua tahun lalu (2015) ketika itu saya tengah membicarakan beberapa artikel saya tentang sejarah sepakbola Bandung di blog saya di detik com. Kebetulan pada saat yang bersamaan dengan penulisan sejarah Bandung ini saya sudah mulai menulis beberapa artikel sejarah Bogor dan sejarah Jakarta. Oleh karena sejarah Jakarta, sejarah Bogor dan sejarah Bandung adalah satu kesatuan sejarah, maka untuk memahami sejarah Bandung juga harus parallel memahami sejarah Jakarta dan sejarah Bogor. Saya sendiri, terus terang saya nyaris tidak mengenal Kota Bandung karena hanya beberapa kali dalam hidup saya pernah ke Bandung dan itupun selalu sesat di tengah Kota Bandung. Saya tidak sendiri, karena orang Bogor sendiri bahkan masih banyak yang sama sekali belum pernah ke Bandung (ibukota Provinsi Jawa Barat) tetapi sangat mengenal kota Jakarta. Saya juga, terus terang saya nyaris tidak mengenal Kota Medan karena hanya beberapa kali dalam hidup saya pernah ke Medan dan itupun selalu sesat di tengah Kota Medan. Oleh karena saya sudah menulis sejarah Kota Medan (baru 54 artikel yang diupload), maka dengan latar keingintahuan ingin mengenal lebih jauh Kota Bandung, maka semangat untuk menulis sejarah Kota Bandung muncul sekaligus untuk menunaikan permintaan teman dari Bandung.    

Preanger, Suatu Daerah Sunyi di Priangan

Preanger adalah penyebutan orang Belanda untuk wilayah Priangan. Nama Preanger sudah muncul di era VOC. Nama itu terus digunakan oleh Inggris (1811-1916) dan pemerintah Hindia Belanda. Priangan menurut informasi yang diperoleh orang-orang Belanda adalah daerah kering, sunyi dan dianggap sebagai tempat pelarian dari petinggi dan penduduk (Hindu) ketika Kerajaan Pakuan Pajajaran dihancurkan oleh Cirebon dan Banten (Islam).

Sejarah Bogor (2): Kopi Buitenzorg, Lebih Tua dari Kopi Preanger; Sentra Produksi di Megamendung dan Cibungbulang

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bogor dalam blog ini Klik Disini


Pada tahun 1725 belum ada kopi di Jawa bahkan pada tahun 1836 belum ada teh di Jawa (De locomotief: Samarangsch handels- en advertentie-blad, 31-07-1867). Abraham van Riebeek adalah orang pertama yang memperkenalkan tanaman kopi di Hindia Timur pada era VOC (lihat Almanak van Nederlandsch Indie voor het jaar 1871).

Almanak van Nederlandsch Indie voor het jaar 1871
Pada tahun 1703 van Riebeek memimpin ekspedisi ke Pakuan-Pajajaran. Rute yang dilalui tim ekspedisi Riebeek ini adalah Casteel, Tjilititan, Tandjong, Seringsing, Pondong Tjina, Depok, Pondok Terong, Bodjong Manggies (dekat Bojonggede), Kedoenghalang dan Paroengangsana (Tanah Baru). Abraham van Riebeek menjadi Gubernur Jenderal VOC di Hindia Timur tahun 1709 dan membangun jalan besar ke pantai selatan Jawa (melanjutkan pembangunan yang telah dimulai sejak tahun 1698). Selama menjadi Gubernur Jenderal, van Riebeek berhasil meredakan pemberontakan di pantai Malabar (India). Abraham van Riebeek meninggal tahun 1713 (semasih menjadi Gubernur Jenderal VOC).

Abraham van Riebeek besar kemungkinan sangat mengenal daerah Malabar (di India) dan daerah (sekitar hulu) Batavia. Penanaan kopi pertama dilakukan di sekitar Batavia (Eerste koffij aan planting in de omstreken van Batavia) pada tahun 1710 diduga karena peran dari Abraham van Riebeek (lihat Almanak van Nederlandsch Indie voor het jaar 1871).

Dalam perkembangan lebih lanjut, kopi yang diintroduksi di Jawa sudah menghasilkan dan produksinya terus meningkat dari waktu ke waktu. Selanjutnya kopi juga diintroduksi di Sumatra terutama pantai barat Sumatra (1820) termasuk Tapanoeli (1840). Kopi-kopi dari Hindia Belanda yang bermutu tinggi di ekspor ke Eropa dan yang bermutu rendah di perdagangkan secara domestik untuk diolah. Pengolahan kopi terbesar dibangun di Buitenzorg pada tahun 1866.

Komoditi Kopi

Courante uyt Italien, Duytslandt, &c., 16-07-1633
Ketika VOC membuka pos perdagangan utama di Batavia (1619) dan didirikannya casteel Batavia (selanjutnya disebut Batavia) dan pada decade-dekade awal VOC belum ada kopi dalam daftar perdagangan ekspor dari Batavia. Komoditi utama yang terdaftar dalam manifest kapal (sebagaimana dilaporkan di surat kabar) antara lain, hanya  lada, pala, puli, dammar, kemenyan, kamper, rotan, jahe dan lainnya. Produk-produk saat itu masih produk tahan lama dan popular di Eropa. Produk ini merupakan gabungan dari hasil perdagangan kecil (antar pulau) di Hindia Timur yang berasal dari Maluku, Sulawesi, Sumatra. Produk melalui Batavia ke Belanda juga ada yang didatangkan dari Siam, Tiongkok (porselin) dan produk tembaga dari Jepang (lihat antara lain surat kabar Courante uyt Italien, Duytslandt, &c., 16-07-1633).
 
Dalam perkembangan lebih lanjut. komodi gula dikemmbangkan di Jawa dan diekspor. Tebu juga didatangkan dari Jawa Tengah dan pabrik gula dipusatkan di Batavia. Di Batavia dan sekitarnya pada tahun 1710 terdapat sebanyak 130 pabrik gula. Gula dari Hindia Timur ini untuk mendapingi pasar kopi dan teh yang sudah ada di Eropa.  Dalam perkembangan lebih lanjut pada nantinya didirikan dua pabrik gula aren di Buitenzorg.

Gula dan kopi kemudian menjadi produk ekspor utama dari Jawa. Ini mengindikasikan produk primer (seperti lada, dammar, kamper) telah bergeser ke produk sekunder seperti gula dan kopi. Dari hasil-hasil hutan menjadi usaha-usaha pertanian (budidaya).

Sejarah Bogor (1): Sejarah Kota Bogor Dimulai dari Fort Padjadjaran (1687) yang Menjadi Istana Buitenzorg (1745)

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bogor dalam blog ini Klik Disini
*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Depok dalam blog ini Klik Disini

Sejarah Kota Bogor, sejauh ini, telah ditulis secara keliru dan diinterpretasi salah. Penulisan sejarah kota Bogor menjadi tidak proporsional karena penempatan urutan waktu tidak berada pada garis yang sebenarnya.  Kota Bogor sendiri adalah kota yang dibangun di masa lampau yang yang lokasinya dipilih oleh para pendahulu sesuai dengan anugerah alam untuk kebutuhan pertahanan, panorama dan religi. Titik origin kota Bogor dalam hal ini seharusnya dipandang dari awal mula keberadaan istana Buitenzorg, yang lokasinya berada pada titik persinggungan terdekat antara sungai Ciliwung dan sungai Cisadane (eks Pakuan Pajajaran).

Lukisan tertua Buitenzorg, 1770
Bayangkan kita berada di tengah kota (titik origin) di masa lampau. Kita berada diantara dua sungai besar yang sejajar yang merupakan jarak terdekat dua sungai ini (titik singgung) yakni sungai Ciliwung dan sungai Cisadane. Diantara dua sungai besar ini terdapat sungai kecil bernama Cipakancilan. Ke arah selatan (sisi sungai Cisadane) terdapat panorama gunung Salak, ke arah utara panorama melandai menuju ke laut. Ke hulu arah timur menuju pusat ibukota kerajaan Pakuan dan ke hilir arah barat persawahan dan berbelok ke utara mengikuti aliran sungai Ciliwung menuju laut. Titik singgung inilah pusat kota Bogor yang sekarang (Bazaar/Pasar Bogor).  Dari titik origin ini ke arah hulu adalah kota lama (Pakuan Pajajaran) dan ke arah hilir terbentuk kota Buitenzorg. Batas itu kini berada di Pasar Bogor dimana di pangkal jalan Suryakencana kini dibuat gapura dengan bertuliskan ‘Lawang Suryakancana’ (lawang=pintu gerbang). 

Buitenzorg, Belanda Manfaatkan Kearifan Lokal

Nama Buitenzorg adalah nama popular Bogor setelah ekspedisi Belanda (VOC) dimulai tahun 1703 oleh van Riebeek. Sejak itu Bogor mulai dieksploitasi dengan munculnya area-area semacam konsesi yang disebut land (tanah-tanah partikelir).

Sejarah Jakarta (16): Raffles (1811-1816); Java Government Gazette, Surat Kabar Inggris di Batavia Terbit Perdana 29-02-1812

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Jakarta dalam blog ini Klik Disini

Sejauh ini, informasi Batavia hanya bersumber dari surat kabar berbahasa Belanda. Hal itu , karena Belanda yang mnguasai Batavia. Pada tanggal 26 Agustus 1811 Inggris menduduki Batavia. Dua minggu kemudian, Inggris membuat proklamasi pada tanggal 11 September 1811 lalu disusul kemudian tanggal 18 September 1811 membuat perjanjian dengan Belanda yang isinya Jawa dan Madura dikuasai Inggris. Butir berikutnya dari perjanjian tersebut bahwa semua tentara Belanda menjadi tawanan Inggris dan orang sipil Belanda dapat dijadikan pegawai Inggris. Pimpinan Inggris dalam hal ini Thomas Stamford Raffles.

Java Government Gazette, edisi pertama 29-02-1812

Pimpinan Inggris di India yaitu Lord Minto memerintahkan Thomas Stamford Raffles yang berkedudukan di Penang untuk menguasai Jawa. Lalu Raffles diangkat sebagai Letnan Gubernur dengan tugas mengatur dan inisiasi perdagangan dan keamanan.

Lantas apakah semua surat kabar Belanda berhenti? Ternyata tidak. Namun demikian diantara surat kabar berbahasa Belanda muncul surat kabar berbahasa Inggris. Surat kabar tersebut adalah Java Government Gazette yang terbit di Batavia. Surat kabar bentukan pemerintah Inggris di Hindia Belanda (East India) inilah yang mengabarkan segala sesuatu yang berkenaan dengan pemindahan kekuasan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.