Sejarah Bandung (10): Konstruksi Jembatan; Teknologi Bambu vs Teknologi Beton dan Teknologi Baja



Overpass Pelangi, Antapani, Bandung 2017
Baru-baru ini Kota Bandung mendapat kesempatan pertama di Indonesia untuk penerapan teknologi mortar busa untuk pembangunan jembatan. Cirinya, konstruksi dibuat melengkung. Meski begitu, hasilnya efisen secara teknis dan juga efisien secara ekonomis. Secara teknis tampak lebih kuat karena konstruksi penahan jembatan dibuat melengkung (arch construction) dan secara ekonomis menyebabkan hemat bahan yang membuat biaya pembuatan lebih murah.

Penggunaan teknologi mortar busa ini dilakukan pada jembatan overpass ‎Pelangi Antapani, Bandung yang pengoperasiannya baru dilakukan beberapa hari yang lalu. Sementara arch structure  sendiri banyak diterapkan untuk pembuatan konstruksi berbahan beton dan berbahan baja baik pada jembatan maupun kontruksi lainnya seperti atap dan pipa minyak. Pendekatan arch ini dicapture dan dipopulerkan oleh restoran cepat saji McD (McDonald’s).

Teknologi Bambu

Jembatan bambu di atas sungai Citarum, Bandung, 1893
Jauh sebelum teknik lengkungan digunakan secara modern dalam berbagai kontruksi bangunan (jembatan, gedung dan sebagainya), nenek moyang kita sudah memikirkan dan menerapkannya.Teknologi bamboo jembatan lengkung ditemukan di banyak tempat dan yang paling terkenal adalah jembatan teknologi bamboo di atas sungai Cisadane di Buitenzorg (Bogor) dan di atas sungai Tjitaroem di Bandoeng.

Sejarah Bandung (9): Gedung Sate; Dulu Kantor Gouvernements Bedrijven, Kini Kantor Gubernur



Gedung Sate pada masa ini sangat terkenal di Bandung. Gedung ini sejak 1980 menjadi Kantor Gubernur Provinsi Jawa Barat. Bangunan yang megah ini merupakan kombinasi teknik sipil dan teknik arsitektur yang baik. Bangunan utama gedung yang besar ini mulai dibangun tahun 1920 dan selesai tahun 1924. Bagaimana detail gedung yang masih utuh hingga sekarang ini sudah banyak ditulis. Artikel ini menelusuri dari aspek lainnya. 1920

Gouvernements Bedrijven

Gedung Sate (Gouvernements Bedrijven), 1924
Ini bermula tahun 1907, ketika di dalam suatu perdebatan di DPR (Tweede Kamer) akhirnya memutuskan untuk membentuk Gouvernements Bedrijven (De Preanger-bode, 12-07-1907). Yaitu, suatu departemen baru, dengan mengangkat seorang direktur yang digaji f2.000 per bulan. Departemen ini akan didampingi sekretaris dengan gaji f600 dan dilengkapi dengan sejumlah pejabat dengan 150 orang pegawai dan staf, yang juga termasuk penyewaan gedung sebesar f6.000. Untuk sementara direktur dijabat oleh Mr. Pott sambil menunggu Mr. Wenckebach yang didatangkan dari Belanda (Bataviaasch nieuwsblad, 05-12-1907).

Departement van Gouvernements Bedrijven, cabang dari Civiel Departement. Sejak dimulainya pemerintahan Hindia Belanda, 1800, dua departemen yang powerfull (cakupannya luas dan intensitasnya sangat tinggi) adalah Militair Departement dan Civiel Departement. Kantor pos dan telegraf menjadi bagian dari departemen baru ini (Bataviaasch handelsblad, 08-02-1908). Kantor lainnya yang dimasukkan menjadi bagian dari Departement van Gouvernements Bedrijven adalah Kantor Kereta Api yang selama ini menjadi tupoksi dari departemen PU (BOW= Departementen der Burgerlijke Openbare Werken) (De Preanger-bode, 01-07-1908), Kantor Listrik dan sebagainya. Singkat kata: departemen baru ini akan menjadi departemen besar (pada masa ini mirip dengan Kementerian BUMN).   

Sambil menata organisasi dan pengoptimalan fungsi SDM, departmen baru ini langsung membuat terobosan baru dengan rencana besar untuk mensinergikan layanan kereta api dengan layanan listrik dan pertambangan (Het nieuws van den dag voor Nederlandsch-Indie, 07-8-1909). Departemen ini juga mulai menyusun kontrak-kontrak dengan pihak ketiga (De Preanger-bode, 03-01-1910), seperti kabel bawah laut.