Sejarah Bogor (36): Sejarah Katulampa, Cimahpar, Sukaraja; Bendungan Kanal dan Pos Pantau Ketinggian Air di Kedong Badak


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bogor dalam blog ini Klik Disini

Nama Katulampa adalah nama kuno? Di (kampong) Katoelampa terdapat suatu bendungan kuno yang mengairi areal persawahan di sisi timur-utara sungai Tjiliwong. Kanal kuno ini lambat laun disebut (sungai) Tjiloear. Bendungan kuno Katoelampa ditingkatkan menjadi bendungan modern pada era Pemerintah Hindia Belanda. Pada era VOC pos pantau ketinggian air sungai Tjiliwong berada di Kedongbadak (jembatan Warung Jambu yang sekarang).

Katoelampa (Peta 1900), Katulampa Jagorawi (Now)
Pada era kerajaan Padjadjaran diduga telah terbentuk dua kanal besar untuk kebutuhan pengairan. Kanal pertama berada di sisi selatan sungai Tjiliwong. Kanal ini kini dapat diidentifikasi sebagai sungai Tjipakantjilan. Kanal kedua sebagai wujud perluasan pengembangan wilayah pertanian dibangun bendungan di Katoelampa dengan mengalirkan airnya dengan membangun kanal ke arah hilir yang kini dapat diidentifikasi sebagai sungai Tjiloear. Areal persawahan ini boleh jadi sangat disukai oleh Radja Pakwan-Padjadjaran yang penggilingan padinya berada di Soekasari. Pada era VOC dua kanal ini diintervensi untuk meingkatkan kapasitas air dan jangkauan pengaliran (pengairan). Pemerintah VOC dan Pemerintah Hindia Belanda hanya melanjutkan yang sudah ada. Dua kanal ini adalah kearifan lokal (warisan) sejarah masa lampau (Dinu Kiwari Ngancik nu Bihari, Seja Ayeuna Sampeureun Jaga).

Kini, Katulampa sangat terkenal. Warga Jakarta ketika musim hujan ingat Katulampa tetapi bukan ingat Sejarah Katulampa. Akan tetapi seberapa tinggi air sungai Ciliwung di (bendungan) Katulampa. Tinggi rendahnya air permukaan sungai Ciliwung menjadi indikator untuk mengantisipasi dampak banjir di Jakarta. Warga Bogor boleh jadi lebih merindukan Sejarah Katulampa daripada memperhatikan catatan ketinggian air di bendungan Katulampa. Okelah, untuk memenuhi dua kebutuhan itu dan untuk meningkatkan pengetahuan serta wawasan nasional, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.