Sejarah Tangerang (2): Kanal Mookervaart, Jalan Tol Sungai dari Benteng Tangerang ke Fort Angke; Dibangun Cornelis van Mook


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Tangerang dalam blog ini Klik Disini

Kanal Mookervaart sejatinya adalah milik Kota Tangerang. Kanal Mookervaart adalah kanal air yang kini dikenal sebagai kanal di sisi selatan sepanjang jalan Daan Mogot Jakarta. Kanal Mookervaat pada masa lampau dibangun sebagai jalan tol sungai dari Tangerang ke Batavia. Rute pelayaran sungai Tjisadane dari Tangerang melalui laut ke Batavia sangat jauh dan melelahkan. Itulah gagasan awal pembangunan Mookervaart. Realisasi pembangunan kanal dipercepat karena meningkatnya suhu politik antara Kesultanan Banteng dan Pemerintah VOC.

Sungai Tjisadane di Tangerang, 1915
Jalan tol sungai, dalam hal ini untuk membedakan dengan pengertian jalan tol (darat) dan jalan tol air atau jalan tol laut. Jalan tol sungai mirip dengan jalan tol darat, tetapi jalan tol sungai melalui air dengan membangun kanal air di darat. Pembangunan jalan tol sungai telah memperpendek waktu tempuh pelayaran dan lebih aman. Jalan tol sungai ini mengutip retribusi bagi setiap perahu/kapal yang melintas. Kanal sungai ini cukup banyak dibangun sejak era VOC hingga era Pemerintah Hindia Belanda. Satu yang terpenting adalah kanal Mookervaart yang dibangun pada masa konflik (perang).  

Dengan adanya kanal Mookervaart pertumbuhan dan perkembangan kota Tagerang semakin pesat. Iulah keutamaan Mookervaat. Tidak hanya itu, lahan-lahan di wilayah sekitar kota (district Tangerang) juga semakin intensif diusahakan, bahkan hingga sampai ke Serpong. Lantas bagaimana itu semua terhubung satu sama lain? Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe. Kanal Mookervaart adalah heritage Kota Tangerang.