Sejarah Kota Depok (19): Sejarah Sawangan dan Onderneming Sawangan; Ibukota Particuliere Landerien Berada di Landhuis

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Depok dalam blog ini Klik Disini


Sejarah Sawangan merujuk pada sejarah Land Sawangan. Tetangga dari Land Depok, Land Mampang, Land Tjinere, Land Tjitajam dan Land Pondok Tjina yang secara ekonomi sudah berkembang sejak era VOC, Land Sawangan justru baru dikembangkan di era Pemerintah Hindia Belanda. Land Sawangan seakan ‘free land’ yang terjepit antara wilayah (area) perluasan ekonomi dari barat (Land Paroeng) dan wilayah perluasan ekonomi dari timur (sisi barat sungai Tjiliwong yang berpusat di Land Depok).

Peta 1901
Perkembangan Land Sawangan mulai diperhatikan pemerintah saat mana Pemerintah mengumumkan nilai pajak (NJOP) Land Sawangan sebesar f7.973 (Bataviasche courant, 02-03-1825). Pembentukan Situ Pasir Poetih menjadi faktor penting dalam perkembangan lebih lanjut Land Sawangan. Situ Pasir Poetih tidak hanya memicu pencetakan sawah baru, juga kemudian menjadi sumber air utama dalam intensifikasi perkebunan (onderneming). Inti perkebunan di Land Sawangan berpusat di desa Bedahan yang sekarang.

Bagaimana kisah perjalanan (land) Sawangan tentu sangat menarik ditelusuri. Meski sejarahnya lebih pendek jika dibandingkan dengan land yang lain, namun kisah di dalamnya cukup dinamis. Di satu sisi Land Sawangan memang adalah wilayah tertinggal di masa lampau, kurang tersentuh oleh kemajuan, namun di sisi lain, dalam perkembangannya di wilayah Land Sawangan ini juga tumbuh kesadaran kebangkitan bangsa. Pada masa perang kemerdekaan, Land Tjitajam, Land Sawangan dan Land Tjinere adalah garis pergerakan gerilya pribumi menghadapi Belanda. Mari kita lacak.