Tampilkan postingan dengan label Sejarah Kota Ambon. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Sejarah Kota Ambon. Tampilkan semua postingan

Sejarah Kota Ambon (10): Mr. Willem van Outhoorn, Gubernur Jenderal VOC Lahir di Ambon; Siapa Sebenarnya HJ van Mook?


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Ambon dalam blog ini Klik Disini 

Ada satu orang Gubernur Jenderal VOC yang lahir di Hindia yaitu Willem van Outhoorn. Lahir di Larike, Leihitu, Amboina, Maluku pada tanggal Mei 1635. Willem van Outhoorn sendiri menjabat sebagai Gubernur Jenderal VOC dari tahun 1690 hingga 1704. Ini tentu saja sangat unik. Sebab semuanya Gubernur Jenderal VOC adalah kelahiran Eropa/Belanda, kecuali Willem van Outhoorn.

Ambon dan Willem van Outhoorn
Jumlah Gubernur Jenderal selama VOC sebanyak 30 orang. Yang pertama adalah Pieter Both (1610-1614). Saat itu pusat perdagangan VOC berada di Banten. Pieter Both memiliki andil dalam penguasaan wilayah Maluku sehingga pusat pos perdagangan dipindahkan ke Maluku. Setelah dari Maluku, pusat pos perdagangan kembali ke Banten. Pada era gubernur jenderal yang keempat, Jan Pieterszoon Coen, pusat pos perdagangan direlokasi ke Soenda Kalapa yang kemudian membangun benteng (casteel) Batavia. Sejak itu Batavia dijadikan sebagai ibukota. Pada tahun 1799 akhirnya VOC dibubarkan dan digantikan dengan Pemerintah Hindia Belanda.

Lantas bagaimana Willem van Outhoorn bisa menjadi Gubernur Jenderal? Apa peran ayahnya? Ini tentu sangat menarik untuk diketahui. Sementara itu dalam deretan nama Gubernur Jenderal pada era Pemerintah Hindia Belanda juga terdapat satu orang kelahiran Hindia yaitu Hubertus Johannes van Mook. Sebagaimana diketahui, HJ van Mook adalah yang memimpin NICA ketika Belanda kembali ke Indonesia. Ternyata kisah Willem van Outhoorn dan HJ van Mook memiliki kemiripan. Bagaimana itu bisa mirip? Mari kita telusuri seumber-sumber tempo doeloe.  

Sejarah Kota Ambon (9): Sejarah Boven Digul, Merauke; Kota Tanah Merah dan Tahanan Politik Indonesia pada Era Belanda


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Ambon dalam blog ini Klik Disini
 

Pada era kolonial Belanda, semua nama tempat di Maluku dan Papua terhubung dengan Kota Ambon. Salah satu kota penting di barat daya Papua adalah Merauke. Pada tahun 1927 sebuah area di hulu sungai Digoel (Boven Digoel) di Tanah Merah menjadi tiba-tiba populer, karena menjadi tempat pengasingan para tahanan politik Indonesia. Kota Merauke yang sudah dibangun sejak lama juga terangkat karena popularitas Boven Digoel.

Kamp Interniran Tanah Merah, Boven Digoel, 1927
Pada masa kini, Boven Digoel menjadi nama sebuah kabupaten baru dengan ibukota Tanah Merah (lihat UU No. 26 Tahun 2002). Kabupaten Boven Digoel, Kabupaten Mappi dan Kabupaten Asmat adalah pemekaran dari Kabupaten Merauke. Ibukota kabupaten (Distrik Merauke) adalah Merauke, suatu kota yang tumbuh pada era kolonial Belanda relatif bersamaan dengan Kota Tual (ibukota Maluku Tenggara). Jalur transportasi laut Ambon Merauke melalui Kota Tual.

Lantas mengapa Boven Digoel dipilih pemerintah Hindia Belanda sebagai tempat pengasingan tahanan politik Indonesia sejak 1927? Penetapan Boven Digoel sebagai pusat tahanan politik juga menandai era baru dalam sistem pemerintahan Hindia Belanda di wilayah Papua. Lalu bagaimana dengan Tanah Merah sendiri menjadi kota. Mari kita telusuri berdasarkan sumber-sumber tempo dulu.

Sejarah Kota Ambon (8): Sejarah Pulau Buru Ibukota di Namlea; Riwayat Benteng Kuno Defensie di Kajeli Sejak Era VOC


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Ambon dalam blog ini Klik Disini

Pulau Buru sudah sejak lama dikenal bahkan sejak era Portugis. Pulau Buru berada di sebelah barat Kota Ambon. Pada masa ini kota utama di pulau Buru adalah Namlea. Namun sebelum kota Namlea berkembang ibukota di pulau Buru berada di Kajeli (Kayeli). Namun Kajeli pada masa ini hanyalah terlihat sebagai sebuah desa kecil.

Kajeli (Peta 1753)
Gagasan untuk memindahkan ibukota dari Kajeli ke Namlea muncul pada tahun 1912 (lihat De Preanger-bode, 02-08-1912). Disebutkan bahwa Namlea lebih sehat jika dibandingkan dengan Namlea. Pertimbangan lainnya Namlea lebih sesuai untuk keperluan navigasi pelayaran (kedalaman laut dan arah angin).

Meski Kajeli pada masa kini tinggal kenangan di pulau Buru, tetapi pada tahun 1923 benteng (fort) Defencie di Kajeli telah dimasukkan sebagai daftar cagar yang harus direhabilitasi dan perlu dilestarikan di Maluku yang dimasukkan pada anggaran Kementerian Pendidikan dan Agama. Dalam hal ini Benteng Defencie Kajeli dianggap sebagai salah satu situs kuno yang perlu mendapat perhatian (lihat Oudheidkundig verslag, 1924).

Sejarah Kota Ambon (7): Sejarah Tual Beragama Islam, Melawan Belanda di Pulau Kei; Kampong Tual 1824 Kini Jadi Kota


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Ambon dalam blog ini Klik Disini

Sejarah Tual adalah sejarah yang sangat jarang diungkapkan. Padahal catatan (data) sejarah Tual (di Pulau Kei) bahkan terbilang cukup lengkap. Boleh jadi itu karena posisi wilayah Tual jauh berada di lingkar orbit perjalanan sejarah lokal (yang berpusat di Ambon) dan sejarah nasional (yang berpusat di Jakarta). Wilayah Tual dalam hal ini berada di tengah lautan, terpencil, di arah tenggara Kota Ambon. Meski demikian, ternyata Kota Tual memiliki sejarah tersendiri.

Pelabuhan Tual (1862-1888)
Kampong Tual adalah kampong paling strategis di wilayah bupati (Regent) Dullah di pulau Kei (Kecil). Kampong ini kali pertama didatangi oleh asing (Belanda) pada tahun 1824. Kampung Tual yang awalnya dihuni oleh pedagang-pedagang Bugis yang berniaga dengan penduduk Dullah yang sudah beragama Islam, lambat-laun dijadikan Belanda sebagai pusat perdagangan di seputar pulau Kei (Kecil dan Besar). Tual yang dulu kampong kecil kini menjadi kota besar. Kota Tual sejak 2007 telah menjadi kota otonom, yang mana sebelumnya Kota Tual sebagai ibukota Kabupaten Maluku Tenggara.

Lantas bagaimana sejarah Tual? Artikel ini mendeskripsikan sejarah Tual sejak 1824. Suatu sejarah yang dapat dikatakan sejarah yang jauh di masa lampau, suatu kurun waktu yang dapat dikelompokkan ke dalam sejumlah kota-kota di Indonesia. Untuk menambah perspektif wilayah, keberadaan Tual dapat disandingkan dengan tetangga terdekatnya Merauke. Mari kita telusuri berdasarkan data dan informasi masa lampau.

Sejarah Kota Ambon (6): Sejarah Gempa di Ambon, Tsunami 1754 Hancurkan Benteng Victoria; Catatan Gempa Sejak Era VOC


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Ambon dalam blog ini Klik Disini

Gempa dan tsunami adalah suatu peristiwa alam yang kerap menimbulkan bencana. Suatu peristiwa alam yang dapat berulang. Kejadian gempa dan tsunami dapat terjadi dimana-mana. Tidak hanya dulu, tetapi juga pada masa kini. Gempa dan tsunami dapat terjadi kapan saja. Oleh karena itu, kita tetap harus waspada. Sebab, kewaspadaan adalah cara untuk menghindar atau meminimalkan dampak yang ditimbulkan oleh gempa dan tsunami.

Oprechte Haerlemsche courant, 10-06-1755
Kemarin malam telah terjadi tsunami di Anyer, Banten. Hari ini muncul kekhawatiran baru, karena gelombang laut diinformasikan meninggi kembali. Peristiwa tsunami di Selat Sunda yang terjadi kemarin malam terbilang langka, sebab tidak didahului oleh air surut. Akan tetapi yang terjadi, gelombang tinggi pada malam hari telah menyapu pantai hingga ke darat yang kemudian diketahui menyebabkan korban dan kerusakan. Ketika sedang menulis serial artikel Sejarah Ambon ini ada baiknya melihat sejarah gempa dan tsunami di Ambon di masa lampau. Sejarah gempa dan tsunami di Ambon ini diharapkan dapat memperkaya pemahaman kita tentang sejarah gempa dan tsunami di Indonesia.   

Kota Ambon juga di masa lampau telah tercatat sebagai suatu tempat yang kerap terjadi gempa dan bahkan di Kota Ambon pernah diinformasikan pernah terjadi tsunami. Namun bagaimana sejarah gempa di Ambon masih perlu kita pahami lebih mendalam. Sebagaimana gempa dan tsunami dapat berulang, memahami perilaku gempa dapat menjadi salah satu untuk menghindari atau meminimalkan akibat yang ditimbulkannya. Untuk itu kita perlu menelusuri kembali kejadian-kejadian gempa dan tsunami yang pernah terjadi di Ambon pada masa lampau.     .  

Sejarah Kota Ambon (5): A. Th. Manusama, Penulis Terkenal Mangangkat Nama Tokoh Multatuli; Sutan Casajangan di Ambon 1918


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Ambon dalam blog ini Klik Disini

Selain JH Wattimena, satu lagi tokoh penting dari Ambon yang namanya tidak tercatat dalam Sejarah Ambon adalah A. Th. Manusama. JH Wattimena cukup banyak meninggal jejak dalam pendidikan, A. Th. Manusama, sebaliknya justru banyak meninggalkan banyak tulisan. Dari tulisan-tulisanya, A. Th. Manusama adalah seorang nasionalis (lambat laun berseberangan dengan pemerintah Hindia Belanda).    

Bataviaasch nieuwsblad, 11-11-1916
Dalam penulisan sejarah, pemilahan dan pemilihan nama tokoh kerap memunculkan kontroversi. Salah pilah akan menghilangkan domain; salih pilih akan mengalami trade-off. Dalam penulisan sejarah nasional satu hal digelumbungkan sementara yang lain dikerdilakn. Sejarah seharusnya mendeskripsikan apa adanya secara proporsional: Tidak memilih apa yang disuka, tetapi menulis sesuai bobotnya. Apakah ini yang menyebabkan nama A. Th. Manusama tidak dikenal dalam sejarah nasional maupun sejarah lokal?  
.
Pada masa ini nama A. Th. Manusama hanya dikaitkan dengan roman Njai Dasima. Kiprah A. Th. Manusama tidak hanya itu, A. Th. Manusama adalah seorang tokoh masa lampau yang memiliki bobot tersendiri. Siapa A. Th. Manusama? Sulit menemukannya. Untuk itu, artikel ini akan mendeskripsikannya. Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Kota Ambon (4): JH Wattimena, Orang Ambon Pertama Studi ke Belanda, 1881; Kweekschool Ambon Didirikan 1874


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Ambon dalam blog ini Klik Disini

JH Wattimena adalah guru pertama dari Ambon yang melanjutkan studi ke Belanda. JH Wattimena lulus sekolah guru dan mendapat akte guru di Amsterdam tahun 1884. Tahun itu juga JH Wattimena kembali ke tanah air. JH Wattimena kemudian ditempatkan menjadi guru di sekolah guru (kweekschool) di Ambon. JH Wattimena dalam hal ini adalah guru kedua dari Hindia Belanda yang menyelesaikan studi guru di Belanda dan kembali ke tanah air.

JH Wattimena (belum menemukan foto/lukisan)
Pada tahun 1874 di Ambon didirikan sekolah guru (kweekschool) negeri. Pada tahun 1878 diberitakan JH Wattimena telah diangkat pemerintah sebagai guru di Allang (lihat Bataviaasch handelsblad, 08-08-1878). Besar dugaan JH Wattimena adalah alumni pertama Kwekschool Ambon. Setelah beberapa tahun mengajar di Allang, pada tahun 1881 JH Wattimena diberitakan berangkat studi ke Belanda.

Riwayat JH Wattimena sangat istimewa dalam Sejarah Ambon. Namun nama JH Wattimena nyaris terlupakan. Padahal JH Wattimena adalah seorang pionir di Ambon untuk studi ke Belanda. Lantas bagaimana asal-usul mengapa JH Wattimean studi ke Belanda. Jawaban pertanyaan ini akan sendirinya menjelaskan bagaimana awal mula pendidikan bagi pribumi di Hindia. Semangat JH Wattimena ini tentu saja menarik untuk diperhatikan. Sebab kiprah JH Wattimena dapat dianggap sebagai bagian dari modernisasi pendidikan di Ambon khususnya dan Maluku umumnya. Untuk itu, mari kita telusuri.  

Sejarah Kota Ambon (3): Thomas Matulesia, Pattimoera Pahlawan Saparoea; Dihukum Gantung di Kota Ambon, 1817


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Ambon dalam blog ini Klik Disini

Kapitan Pattimura adalah Pahlawan Maluku. Pattimura adalah sebutan penduduk bagi Thomas Matulesia yang secara terang-terangan melawan Pemerintah Hindia Belanda di Saparua. Pemberontakan yang dipimpin oleh Kapitan Pattimura ini meletus pada tanggal 15 Mei 1817. Fort Duustede diserang. Residen van der Berg dan keluarga tewas.

Sebuah lukisan (1835)
Peristiwa pemberontakan di Saparua ini terjadi setahun setelah penyerahan Inggris kepada Belanda. Sebagaimana diketahui Inggris menguasai Hindia sejak tahun 1811 hingga 1816. Thomas Matulesia sebelumnya adalah milisi Inggris dengan pangkat Sersan Mayor.  

Bagaimana duduk soal peristiwa ini kurang terinformasikan secara rinci pada masa ini. Oleh karena peristiwa ini terjadi dua abad yang lalu, maka detail peristiwa banyak yang hilang. Setali tiga uang penggambaran sosok tentang Thomas Matulesia sebagai Pattimoera juga terkesan sedikit memudar. Untuk lebih mencerahkan gambaran peristiwa dan tokoh Pattimoera tersebut, artikel ini mendeskripsikan kembali berdasarkan sumber-sumber masa lampau. Mari kita lacak!   

Sejarah Kota Ambon (2): Georg Eberhard Rumphius dan Francois Valentjn; Pionir Ahli Botani dan Geografi Sosial di Ambon


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Ambon dalam blog ini Klik Disini

Tiga orang pertama, Frederick de Houtman, Georg Eberhard Rumphius dan Francois Valentjn tidak pernah ditemukan dalam sejarah Kota Ambon masa kini, padahal ketiganya adalah tiga nama tokoh penting di era awal Kota Ambon. Memahami sejarah dengan memperhatikan kiprah orang-orangnya, sesungguhnya menjadikan sejarah itu lebih mudah dipahami dan lebih menarik untuk dibicarakan. Kesalahan memilah dan memilih konten yang tepat, tulisan sejarah bisa menjadi sampah. Tiga orang pertama ini sejatinya menjadi faktor utama mengapa Kota Ambon menjadi penting di lintasan sejarah Indonesia (baca: Hindia Timur/Hindia Belanda).  

Georg Eberhard Rumphius
Frederick de Houtman adalah peletak dasar sistem pemerintahan VOC/Belanda. Georg Eberhard Rumphius adalah perintis penyelidikan botani di Hindia Timur dan Francois Valentjn adalah orang Belanda pertama yang menyusun sejarah VOC/Belanda di Hindia. Ketiganya, secara defacto memulainya di Kota Ambon.

Siapa Frederick de Houtman sudah dideskripsikan di artikel pertama. Georg Eberhard Rumphius dan Francois Valentjn seharusnya ditempatkan pada urutan kedua dan ketiga dalam perjalanan sejarah Kota Ambon. Francois Valentjn dan Georg Eberhard Rumphius meski memiliki minat yang berbeda tetapi keduanya secara personal sangat dekat satu sama lain. Georg Eberhard Rumphius boleh dikatakan adalah guru Francois Valentjn. 

Sejarah Kota Ambon (1): Kota Ambon, Bermula di Fort Victoria; Frederik de Houtman di Pulau Ambon, Maluku, 1605


 *Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Ambon dalam blog ini Klik Disini 

Membaca keseluruhan sejarah Kota Ambon tidak mudah. Demikian juga meringkas sejarah Kota Ambon juga tidak mudah. Seperti halnya Kota Batavia, sejarah Kota Ambon sangat luar biasa banyaknya. Hanya Kota Batavia dan Kota Ambon yang memiliki detail sejarah paling lengkap dari sudut pandang masa kini. Oleh karena itu, menulis sejarah Kota Ambon tidak akan pernah selesai.

Peta Ambon, 1665
Sumber tertua untuk memulai mempelajari awal sejarah Ambon adalah buku François Valentyn yang terbit tahun 1724 dengan judul Oud en nieuw Oost-Indien (sub judul vervattende een naaukeurige en uitvoerige verhandelinge van Nederlands mogentheyd in die gewesten, benevens eene wydlustige beschryvinge der Moluccos, Amboina, Banda, Timor, en Solor, Java en alle de eylanden onder dezelve landbestieringen behoorende). Sumber ini tela diperkaya oleh JKJ de Jonge dengan bukunya yang terbit tahun 1865 berjudul De Opkomst van Het Nederlandsch Gezag in Oost Indie, 1595-1610. Keutamaan buku François Valentyn karena orang Belanda pertama yang menghubungkan sejarah VOC dengan sejarah Portugis di Hindia. François Valentyn masih menemukan dokomen-dokomen Portugis di Batavia sebagai sumber primer. Sedangkan buku JKJ de Jonge, meski tidak bersentuhan langsung dengan dokumen Portugis dan dokumen VOC/Belanda tetapi cukup berhasil mengakumulasi dokomen sekunder secara detail tentang awal permulaan (orang-orang) VOC/Belanda di Hindia.

Sejarah Kota Ambon tidak ditemukan dalam laporan Cornelis de Houtman karena ekspedisi yang dipimpin Cornelis de Houtman (1595-1597) hanya sampai di Bali. Dalam sumber-sumber Belanda, sejarah Ambon baru dimulai pada saat ekspedisi yang dipimpin oleh Streven van der Hagen (1603-1605). Dua ekspedisi ini kebetulan catatan hariannya telah dibukukan dan dapat dibaca pada masa ini. Orang VOC/Belanda pertama di Ambon adalah Frederik de Houtman. Frederik de Houtman sendiri adalah adik kandung Cornelis de Houtman. Pada tahun 1605 Frederik de Houtman ditempatkan di Ambon.