Sejarah Makassar (16): Letusan Gunung Tambora di Bima Terdengar di Makassar, 5 April 1815: Bagaimana Cara Membuktikan Letusan Berasal dari Gunung Tambora?


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini

Gunung Tambora di Bima mulai meletus tanggal 5 April 1815. Suara letusan yang terdengar di Makassar dari arah selatan pada tanggal tersebut tidak mengetahui datangnya dari mana dan disebabkan oleh apa. Orang-orang di Makassar mengira sebuah tembakan kanon yang dahsyat. Sementara di Soerabaja umumnya orang mengira suara letusan itu berasal dari Lumajang. Sedangkan orang-orang di Banyuwangi yakin suara letusan pada tanggal yang sama berasal dari (letusan) gunung Rawoeng. Darimana suara letusan berasal masih simpang siur. Suara letusan itu juga dilaporkan terdengar hingga Batavia dan Bangka.

Java government gazette, 20-05-1815
Pada tahun 1815 alat komunikasi baru pada tingkat awal (surat dan lisan). Kantor pos hanya terdapat di kota-kota utama tetapi belum ada teknologi telegraf. Tentu saja kantor yang mengurusi gunung vulkanik (semacam PVMBG) belum ada, Namun suara itu sangat kuat, bahkan terdengar sangat jauh hingga ke Batavia dan Banca (Bangka). Kesulitan mendeteksi suara letusan gunung menjadi masalah. Perbedaan penafsiran menjadi masalah tersendiri. Itulah sejarah awal kegunungapian dan mitigasi bencana di Indonesia (baca: sejak era kolonial Belanda). Kejadian tsunami beberapa hari lalu di Banten, juga memiliki masalah tersendiri. Sebab, pemicu terjadinya tsunami belum diketahui secara pasti meski tingkat teknologi sudah jauh meningkat jika dibandingkan tingkat teknologi pada tahun 1815. Setiap era memiliki masalah sendiri-sendiri.

Lantas bagaimana cara menyelidiki dan membuktikan suara letusan gunung api yang dilakukan ketika gunung Tambora meletus kali pertama pada tanggal 5 April 1815, tetapi tidak seorang pun mengetahuinya? Ini jelas suatu pertanyaan menarik. Ketika suara letusan itu terdengar di Makassar, suatu ekspedisi segera dikirim ke selatan untuk meninjaunya. Bagaimana ekspedisi ini bekerja, siapa yang memimpin ekspedisi dan bagaimana membuktikan bahwa suara letusan itu benar-benar berasal dari gunung Tambora adalah suatu pertanyaan yang menarik untuk diketahui. Artikel ini akan mendeskripsikannya berdasarkan laporan yang dimuat surat kabar Java government gazette edisi 20-05-1815.