Sejarah Kota Depok (29): Islam, Kristen, Pagan Sama Penting Bagi Pemerintah Hindia Belanda; Gemeente Depok Pernah Mangkir

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Depok dalam blog ini Klik Disini


Dalam banyak hal, Pemerintah Hindia Belanda tidak terlalu mengistimewakan warga Land Depok dibandingkan penduduk land lainnya. Pemerintah menganggap Islam, Kristen dan pagan dipandang sama, yang membedakan adalah siapa yang bersedia berpartisipasi dalam pembangunan dalam wujud kerjasama untuk membangun jalan; jembatan dan mengembangkan lahan-lahan pertanian. Itulah inti politik kolonial: memaksimumkan keuntungan.

Papan nama Gemeente Bestuur Depok
Bagi Pemerintah Hindia Belanda melihat tidak ada yang istimewa di Land Depok, yang ada adalah popularitas Land Depok karena warga terus melestarikan wasiat Cornelis Chastelein sejak era VOC. Meski popularitas Land Depok terus meningkat, karena jemaat Kristen (gemeente) Land Depok telah menjadi pusat zending (1871), pemerintah tidak bergeming. Dalam perbedaan sudut pandang antara pemerintah dam gereja, sejumlah warga di Gemeente Depok justru mulai coba mengkapitalisasi popularitas.

Pemerintah Hindia Belanda menganggap warga Gemeente Depok hanyalah sebagai penyewa lahan (pemerintah). Namun warga Gemeente Depok tetap menganggap lahan Land Depok adalah warisan Cornelis Chastelein sejak 1714. Ketika muncul peraturan perpajakan yang baru tahun 1933 (Staatsblad No. 352), pemerintah bertindak tegas terhadap warga yang tidak memenuhi kewajiban untuk membayar pajak. Tidak diketahui apa yang melatarbelakangi motif ‘setangah membangkang’ ini.

Sejarah Kota Depok (28): Dodol Depok Terkenal Sejak 1908; Setengah Abad Mendahului Dodol ‘Picnic’ Garut

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Depok dalam blog ini Klik Disini


Pada tahun 1908 muncul sebuah iklan di surat kabar Het nieuws van den dag voor Nederlandsch-Indie, edisi 21-08-1908 tentang dodol terkenal Dodol Depok (de bekende Dodol Depok). Iklan ini pada intinya menginformasikan dodol tersebut dapat dibeli di stasion Depok dan juga stasion Weltevreden (Gambir), stasion Bandoeng dan stasion Padalarang. Dodol Depok ini adalah produksi Ny. Laurens.

Het nieuws van den dag voor NI, edisi 21-08-1908
Dodol sebagai penganan sudah dikenal sejak lama. Bahkan Firma J. Hoefftcke & Co di Leiden memasang iklan menjual Sambalai Kerri, Atjars, Dodol, Watjiek, enz (Apeldoornsche courant, 26-04-1898). Lalu muncul berita yang mulai fokus agar pabrik mengolah dan mengemas penganan asli seperti wadjik, dodol, dan lainnya karena kini banyak permintaan dari Belanda (lihat De locomotief: Samarangsch handels- en advertentie-blad, 04-01-1899). Jenis-jenis dodol juga bermacam-macam seperti sebuah iklan Toko Betawie di Batavia yang juga menjual dodol doerian, dodol manggies, dodol zuurzak (Haagsche courant, 19-07-1902). Dodol sebagai penganan asli sudah dilaporkan adanya pada tahun 1880 (Java-bode: nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 16-06-1880).

Dodol dari Depok yang sudah beredar luas tentu saja sudah diproduksi jauh sebelum iklan tahun 1908. Dodol Depok tidak hanya sekadar penganan asli yang sudah diiklankan, juga menjadi nama yang kerap diperbicangkan di masyarakat (Het nieuws van den dag voor Nederlandsch-Indie, 26-10-1911).