Sejarah Bandung (11): 'Taman Sejarah' dan Sejarah Taman; Taman Pertama di Bandung Pieters Park

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bandung dalam blog ini Klik Disini

Taman 'Pieters Park', Bandoeng, 1846
Kota Bandung memiliki Taman Sejarah, tetapi tidak memiliki sejarah taman. Padahal cukup banyak taman di Kota Bandung. Taman Sejarah adalah suatu taman yang mengusung konsep sejarah, tetapi bukan sejarah taman, melainkan sejarah para walikotanya. Taman Sejarah ini baru beberapa hari lalu dibuka, tapi uniknya Taman Sejarah belum diresmikan. Padahal, biasanya diresmikan dulu baru dibuka. Biolehlah Taman Sejarah adalah yang pertama di Indonesia tetapi dari sudut sejarah, taman yang pertama di Kota Bandung adalah Taman Pieters Park.

Taman Pieters Park

Pendirian Kota Bandung dimulai pada tahun 1829, saat controleur kali pertama ditempatkan di Regentschap (Kabupaten) Bandoeng. Kota Bandung bermula dari rumah/kantor Controleur Bandoeng yang berada di sisi utara jalan pos trans-Java (yang baru) dan di sisi timur sungai Tjikapoendoeng. Saat itu, hanya kantor/rumah controleur adanya dan area sekitarnya ditemukan banyak rawa-rawa dan hutan belantara.

Peta taman 'Pieters Park'
Pada saat penempatan controleur ini garnisun militer yang berada di Tjimahi diperluas ke timur dengan membangun tangsi militer di sisi timur kantor/rumah controleur di suatu tempat yang kelak muncul nama kampong yang lebih dikenal sebagai Tjikoedapateuh (kini sekitar stadion Siliwangi). Tangsi militer ini kemudian ditingkatkan menjadi garnizoen militer. Di sekitar kantor/rumah controleur ini lambat laun bertambah bangunan yang digunakan oleh parkhuis, opziener dan para staf controleur. Tentu saja di lingkungan tersebut belum ada rumah orang-orang pribumi dan semuanya adalah orang-orang Eropa.

Pada tahun 1846 status controleur di Regentschap Bandoeng ditingkatkan menjadi Asisten Residen. Sejak itu beberapa bangunan pemerintah yang baru yang muncul adalah kantor dan rumah Asisten Residen. Kantor Asisten Residen dibangun di seberang kantor/rumah controleur, sedang rumah Asisten Residen dibangun di arah utara kantor/rumah controleur. Bangunan lainnya adalah gedung/balai besar di dekat kantor Asisten Residen. Lalu kantor pos dibangun di sisi utara jalan pos trans-Java (sejajar dengan kantor/rumah controleur tetapi berada sebelah barat sungai Tjikapoendoeng). Kemudian dibangun penjara di arah utara kantor pos (kelak disebut penjara Bantjeui).