Sejarah Bogor (27): Sejarah Ciomas Bogor di Gunung Salak; Apakah Gunung Salak Meletus 1699 dan Mengapa Ada Bunker?


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bogor dalam blog ini Klik Disini

Secara geografis, Ciomas berada tepat di lereng gunung Salak, lereng gunung yang menghadap ke pantai utara. Di bawahnya yang disela sungai Tjisadane terletak kota Bogor (Buitenzorg). Begitu dekat Tjiomas dengan kota Buitenzorg, Hanya sebatas sungai Tjisadane. Namun ternyata tidak banyak sejarah Ciomas yang dapat ditemukan. Lantas apakah ada sejarah Ciomas?

Peta land Tjiomas (1887); Peta Buitenzorg (1914)
Kini nama Ciomas menjadi nama kecamatan di kabupaten Bogor. Tempo doeloe nama kampong Tjiomas di pinggir sungai Tjiomas dijadikan nama land (tanah partikelir). Land Tjiomas ini sangat luas, jauh lebih luas dari land tetangganya land Dramaga. Namun kini land Tjiomas pada masa kini yang dikenal sebagai kecamatan Ciomas hanya memiliki luas terkecil dari seluruh kecamatan yang ada di Kabupaten Bogor. Kecamatan Ciomas kini terdiri dari 10 desa: Ciomas Rahayu, Ciomas, Kota Batu, Laladon, Mekarjaya, Padasuka, Pagelaran, Parakan, Sukaharja dan Sukamakmur.

Tjiomas bagi orang Eropa/Belanda mirip Thomas dan bagi orang Tapanoeli mirip Si Omas. Lalu apakah ada omas (emas) milik Tuan Thomas di sungai Tjiomas? Satu lagi, bahwa disebutkan gunung Salak pernah meletus pada tahun 1699 tetapi tidak sedikit yang meragukan. Lalu apakah gunung Salak memang benar-benar meletus pada tahu 1699? Semua pertanyaan ini menjadi satu dan menjadi pintu masuk yang utama untuk melacak sejarah Ciomas Bogor. Untuk itu, untuk memhami sejarah Ciomas lebih dalam, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.