Sejarah Bogor (29): Sejarah Bojong Gede dan Abraham van Riebeeck, 1701; Tempo Dulu Bodjong Manggis, Kini Bojong Baru


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bogor dalam blog ini Klik Disini

Sejarah Bojong Gede adalah sejarah yang panjang, yakni sejak era Bodjong Manggis hingga era Bojong Baru. Pada tahun 1701 pemerintah VOC/Belanda memberi izin kepada Abraham van Riebeeck untuk memiliki land di Bodjong Manggis dan Bodjoeng Gede (lihat Daghregister 1701). Lahan di Bodjong Manggis dan di Bodjong Gede inilah kemudian yang dikenal sebagai tanah partikelir (land) Bodjong Gede. Sebagaimana diketahui, land adalah domain awal dalam pembentukan wilayah yang sekarang.

Bojong Gede (Peta 1900)
Pada tahun 1684 pemerintah VOC/Belanda memberikan hadiah kepada Majoor Saint Martin dua lahan paling subur di hulu daerah aliran sungai Tjiliwong di Tjinere dan Pondok Terong. Hadiah ini diberikan pemerintah VOC/Belanda karena Majoor Saint Martin berhasil memulihkan situasi di wilayah (kesultanan) Banten. Dua lahan ini kemudian dibentuk menjadi land Tjinere dan land Pondok Terong/Tjitajam. Dalam perkembangannya, di sisi utara land Tjinere dibentuk land baru yang dimiliki oleh Hendrik Lucasz Cardeel, seorang arsitek yang membangun masjid (kesultanan) Banten. Land ini kemudian dikenal sebagai land Ragoenan. Pada tahun 1895 Cornelis Chastelein diberi izin memiliki lahan di sisi timur land Tjinere di Sering Sing (kemudian dikenal sebagai land Srengseng). Setelah Abraham van Riebeeck membuka pertanian di land Bodjong Gede, menyusul Cornelis Chastelein tahun 1703 membuka land baru di Depok (land Depok). Semua lahan-lahan ini adalah land-land awal di hulu sungai Tjiliwong. Untuk sekadar catatan: land Bloeboer baru dibentuk pada tahun 1750 yang dimiliki oleh Gubernur Jenderal Gustaaf Willem baron van Imhoff. Pada era Gubenur Jenderal Daendels (1808-1811) ibu kota pemerintah Hindia Belanda dibentuk dengan nama Buitenzorg (land Bloeboer).     

Lantas bagaimana sejarah lebih lanjut Bojong Gede? Pertanyaan inilah yang akan dijawab dalam artikel ini dengan menelusuri sumber-sumber tempo doeloe mulai dari era Abraham van Riebeeck (Bodjong Manggis) hingga era masa kini (Bajong Baru). Mari kita mulai dari kiprah Abraham van Riebeeck.