Sejarah Bogor (20): Kampung Empang di Buitenzorg, Ibukota Kabupaten; Menengok Masjid Tua di Bogor Tempo Doeloe

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bogor dalam blog ini Klik Disin


Kampung Empang, suatu kampung tua di Bogor. Nama Kampung Empang paling tidak sudah teridentifikasi pada tahun 1825. Ini bermula dari Mr. Cobben memasang iklan untuk menjual rumah dengan taman yang indah di Kampong Empang, Buitenzorg (lihat Bataviasche courant, 14-12-1825). Masih di koran yang sama, Mr. Cobben juga ingin menjual logement (losmen) beserta perabotannya dan kuda, kerbau serta pedatinya. Rumah dan losmen tersebut besar kemungkinan berdekatan, tetapi tidak diketahui persis posisi ‘gps’nya. Inilah awal berita adanya kampong Empang di Bogor.

Kampong Empang, 1867
Pada tahun 1843 Asisten Residen Buitenzorg, DCA van Hogendorp mengumumkan perbaikan sejumalah jembatan, termasuk jembatan yang berada di dekat rumah Bupati (Javasche courant, 18-02-1843). Jembatan yang dimaksud ini di kampong Empang adalah jembatan di atas sungai Tjisadane.

Ini mengindikasikan bahwa Kampong Empang, bukan hanya tempat orang Eropa, tetapi juga ibukota penduduk pribumi (mengacu pada kediaman Bupati). Kampong Empang berada di lembah yang dialiri oleh sungai Tjisadane.