Sejarah Sukabumi (10): Sejarah Jampang Kulon; Perjuangan oleh RA Eekhout dan Pengakuan Dunia pada Geopark Tjiletoeh


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Sukabumi dalam blog ini Klik Disini

Nama Ciletuh yang sudah dikenal tempo doeloe--pada saat mulai pembentukan pemerintahan di onderafdeeling Soekaboemi yang lalu kemudian ditempatkan Controleur di Soekaboemi tahun 1846--kini menjadi ikon utama ibu kota baru Kabupaten Sukabumi. Ketika Presiden Soekarno membangun hotel internasional di Pelabuhan Ratu pada tahun 1960 yang diberi nama keren Samudra Beach Hotel, nama Pelabuhan Ratu tetap tak menggetarkan warga Kota Sukabumi maupun warga Kota Jakarta. Baru setelah UNESCO tahun 2015 mengakui nama (daerah aliran sungai) Ciletuh sebagai inti Geopark di pantai selatan Jawa (Samudra Beach) nama Pelabuhan Ratu terangkat kembali. Padahal Pelabuhan Ratu sendiri sudah sejak tahun 2000 ditetapkan sebagai ibu kota Kabupaten Sukabumi. Nama Tjiletoeh sudah sejak satu abad yang lalu dipromosikan oleh RA Eekhout.

Pelabuhan Ratu (Peta 1886); Tjiwaroe dan Tjiletoeh masa kini
A Eekhout, pemilik lahan pertanian di Baros tanpa henti memperjuangkan pembangunan di wilayah bagian selatan Sukabumi. Ini bermula tidak lama setelah jalur kerata api Buitenzorg-Bandoeng dioperasikan pada tahun 1883, pemerintah pusat di Batavia menutup pelabuhan ratu sebagai pusat perdagangan dan juga menutup Pelabuhan sebagai pelabuhan internasional. Menyadari bahwa protesnya tidak digubris pemerintah, RA Eekhout pada tahun 1888 coba mengambil inisiatif untuk membangun jalur kereta api dari Soekaboemi ke Pelabuhan Ratu via Tjibadak. Konsesi yang sudah didapatkan ini kemudian ditolak oleh pemerintah. Tidak berhenti sampai disitu, RA Eekhout merintis jalur kereta api dari Sagaranten ke Leuwiliang via Tjikembar. Lagi-lagi ditolak pemerintah. Semua itu diperjuangkan RA Eekhout demi untuk kue pembangunan dapat menyentuh wilayah Jampang Kulon. Perjuangan tanpa henti RA Eekhout akhirnya baru direspon pemerintah pusat pada tahun 1901 dengan membuka jalur pelayaran pemerintah Batavia-Pelaboehan Ratoe.     

Lantas bagaimana sejarah Jampang Kulon secara keseluruhan? Nah, itulah yang ingin kita kedepankan. Sebab selama ini, sejarah Jampang Kulon kurang terperhatikan selama ini. Dengan ditetapkannya kampong Tjiletoeh sebagai warisan dunia sebagai Geopark (taman bumi) di District Djampang Koelon, maka sudah sepatutnya sejarah Jampang Kulon dinarasikan secara lengkap. Untuk itu mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.