Sejarah Universitas Indonesia (2): Hari Jadi Universitas Indonesia, Meluruskan yang Keliru; Ini Faktanya!



Universitas Indonesia yang kini berada di Kota Depok sesungguhnya memiliki sejarah yang panjang. Namun usia yang sudah sangat tua justru diperingati sangat muda berdasarkan kelahirannya yang ditetapkan sebagai tanggal 2 Februari 1950. Apa iya? Jika tahun 1950 yang dianggap sebagai tahun kelahiran (ultah), sudah barang tentu penetapan itu tidak berdasar. Nama Universitas Indonesia sendiri sebenarnya diperkenalkan pada tahun 1940 dengan nama Universiteit van Indonesie, namun faktanya, secara historis (continuum) universitas ini sudah lahir sejak 1849.Bagaimana penjelasannya? Mari kita lacak!

***
Di Belanda sudah berdiri 's Rijks kweekschool voor militaire geneeskundigen te Utrecht. Lulusan sekolah kedokteran militer (kweekschool voor militaire geneeskundigen) ini ditempatkan di berbagai tempat, termasuk di Nederlandsch Indie (Hindia Belanda). Setelah itu, para tenaga medis ini dapat melanjutkan studi ke pendidikan yang lebih tinggi (hoogere) kelas dua atau tiga di Westindien (lihat Dagblad van 's Gravenhage, 14-08-1846).

Sekolah medis kweekschool voor militaire geneeskundigen di Utrecht mirip pendidikan diploma pada masa ini. Sedangkan pendidikan yang lebih tinggi hoogere geneeskundig mirip pendidikan tinggi (universitas). Untuk sekolah guru terdapat di 's Rijks juga terdapat voor onderwijzers di Haarlem (lihat Leeuwarder courant, 17-12-1839). Kweekschool voor militaire geneeskundigen sendiri dibuka pada bulan Juli 1842. Sekolah ini berada di bawah Inspektur Layanan Medis Angkatan Darat (De Inspecteur van de Geneeskundige Dienst der Landmagt, Departement voor de Zaken van Oorlog) (lihat Nederlandsche staatscourant, 17-12-1841).

Untuk memenuhi kebutuhan tenaga medis di Nederlandsch Indie di bawah kebutuhan militer dalam berbagai ekspedisi (perang) didirikan sekolah tenaga medis di Weltevreden yang diberi nama Kweekschool van inlandsche geneeskundigen. Ini mengindikasikan bahwa Sekolah Kedokteran Militer di Utrecht (1842) tidak berselang jauh dengan pendirian Sekolah Kedokteran Pribumi di Nederlandsch Indie (1849). Berdasarkan GB No. 22 tanggal 2 Januari 1849 dinyatakan bahwa groot militair hospitaal te Batavia dibuka kesempatan untuk orang-orang muda dari penduduk asli yang akan menjadi petugas kesehatan, dokter pribumi (Dokter Djawa) (lihat EWA Ludeking. 1871. Recueil Militair Geneeskundigen Dienst).