Sejarah Kota Medan (72): Tokoh Nasional Amir Sjarifoeddin, Dibunuh Oleh Bangsa Sendiri. 1948; Mengapa Jadi Kontroversi?


*Semua artikel Sejarah Kota Medan dalam blog ini Klik Disini 

Salah satu tokoh terpenting dari Medan di Indonesia adalah Amir Sjarifoeddin Harahap. Lantas mengapa namanya enggan disebut di Medan padahal Amir Sjarifoeddin adalah ‘anak Medan’, lahir dan besar di Kota Medan. Amir Sjarifoeddin tipikal ‘anak Medan’, cerdas pembelajar, berani dan sangat terbuka. Karakter ‘anak Medan’ ini juga dijumpai dalam diri Chairil Anwar.

Amir Sjarifoeddin, semasih remaja di Belanda
Amir Sjarifoeddin pemilik banyak peran yang kerap salah dipersepsikan dan salah penempatannya. Anehnya, dalam sejarah masa kini, peran Amir Sjarifoeddin jika tidak dihilangkan kerap dikerdilkan. Boleh jadi hal ini dikarenakan Amir Sjarifoeddin selalu dibenturkan antara dua hal yang dianggap bertentangan: Anti Jepang vs Anti Belanda, Beragama vs Atheis, Islam vs Kristen, Komunis vs Nasionalis dan lain sebagainya. Yang jelas Amir Sjarifoeddin adalah tokoh penting Kongres Pemuda, sarjana hukum (Mr), pendiri Partai Politik (Gerindo), berjuang untuk kemerdekaan Indonesia dari dalam penjara, Menteri Informasi, Menteri Keamanan Rakyat, Menteri Pertahanan dan Perdana Menteri RI (kedua). Bahkan portofolio Amir Sjarifoeddin jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan Soetan Sjahrir (yang juga anak Medan).  

Lantas mengapa Amir Sjarifoeddin disebut tokoh kontroversi? Nanti dulu, sebelum kita gali habis riwayatnya sejak awal hingga kematiannya. Siapa sejatinya Amir Sajarifoeddin? Pertanyaan inilah yang akan kita telusuri hingga ke awal dan selengkap-lengkapnya. Dengan cara begini, setiap pembaca baru dapat menyimpulkannya sendiri. Mari kita lacak.