Sejarah Bandung (8): Gedung Pakuan, Eks Rumah Residen Preanger; Kini Rumah Gubernur Jawa Barat

Rumah Residen Preanger adalah termasuk salah satu bangunan situs tua di Bandung yang dibangun tahun 1864. Bangunan ini dibuat khusus untuk tempat kediaman Resident Preanger yang lokasinya berada di suatu tempat area luas yang masih kosong di dekat rumah Asisten Residen Regentsachap (Kabupaten) Bandoeng.). Yang menjadi kantor Residen adalah eks Kantor Asisten Residen. Kantor Asisten/Residen Preanger berada di seberang kantor/rumah Controleur Bandoeng. Disamping kantor/rumah Controleur Bandoeng kelak berdiri hotel (yang kemudian disebut Hotel Preanger). Rumah Residen Preanger (foto 1880)

Saat itu yang menjadi Residen Preanger adalah C. van der Moore. Dia menjabar Residen Preanger sejak 1858 yang berkedudukan di Tjiandjoer. Setelah selesai rumah tersebut dibangun 1867 akan menjadi rumah Residen Preanger. Lantas Residen C. van der Moore ‘bedol desa’ dari Tjiandjoer ke Bandoeng. Ini sehubungan dengan reorganisasi pemerintahan di Preanger Regentschappen tahun 1871 dimana residentie terdiri dari lima kabupaten (Bandoeng, Tjiandjoer, Sumedang, Limbangan dan Soekapora). Residen C. van der Moore digantikan pada tahun 1874. Ini berarti C. van der Moore adalah Residen Preanger terlama  (16 tahun). Sekalipun sudah pension, C. van der Moore tetap tinggal di Bandoeng dan menjadi ahli sejarah Preanger yang andal. C. van der Moore, 1858

Pembangunan Rumah Residen Preanger

Kita harus membayangkan suatu waktu di tahun 1864 di kota Bandoeng yang di sana sini masih diliputi oleh banyak rawa (nyamuk), hutan belantara (dihuni oleh macan) dan padang ilalang dimana populasi rusa berkembang biak dengan baik. Saat itulah bakal rumah Resident Preanger dibangun. Sementara sudah ada beberapa bangunan pemerintah yang telah dibangun sejak 1829. Cekungan Bandung dilihat dari utara ke selatan dengan latar gunung Malabar, baru beberapa titik bangunan yang terlihat di tengah (lukisan 1860)