Sejarah Jakarta (58): Sejarah Pasar Rebo dan Landhuis Tandjoeng Oost; Sejak Era VOC Jadi Pusat Perdagangan Jalur Oosternweg


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Jakarta dalam blog ini Klik Disini

Sejarah Pasar Rebo dan Land Tandjong Oost tidak bisa dipisahkan. Dua situs ini adalah situs kuno yang masih eksis hingga hari ini. Keberadaan dua situs ini haruslah dihubungkan dengan awal kolonialisasi Belanda di hulu sungai Tjiliwong. Dua situs ini saling melengkapi. Oleh karenanya untuk memahami dua situs ini tidak bisa dilakukan parsial, harus dipahami secara bersamaan.

Landhuis di land Tandjoeng Oost, 1930 (Peta 1901)
Artikel ini adalah rangkaian dari seri artikel sejarah tentang pasar di Batavia, Jakarta tempo doeloe. Artikel yang sudah diuploan adalah Pasar Mingu (Tandjong West), Pasar Senen (Weltevreden), Pasar Sabtu (Tanah Abang) dan Pasar Jumat (Simplicitas). Kini, tentang sejarah Pasar Rebo di Tandjoeng Oost (baca: Tanjung Timur). Dua artkel lagi akan menyusul yakni sejarah Pasar Kamis (Bekasi) dan sejarah Pasar Selasa (Tangerang).  Sebelum serial pasar ini sudah diuploan tujuh artikel tentang sejarah tempat kediaman Presiden, yakni: sejarah Menteng (Suharto); sejarah Kuningan (Habibie); sejarah Matraman (Barack Obama); sejarah Ciganjur (Gusdur); sejarh Kebagusan (Megawati) dan sejarah Cikeas (SBY). Tentu saja sejarah tempat tinggal Sukarno (Istana Rijswijk).  

Sejarah Pasar Rebo tidak berdiri sendiri. Ada  tiga pasar sekunder di selatan Batavia, yakni Pasar Rebo di jalur perdagangan bagian  timur (Oosternweg), Pasar Jumat di bagian barat (Westernweg) dan Pasar Minggoe di bagian tengah (Middenweg). Tiga pasar ini terhubung dengan dua pasar utama di pusat kota yakni Pasar Senen di Weltevreden dan Pasar Sabtu di Tanah Abang. Dua pasar penting di sayap adalah Pasar Kamis di Bekasi yang terhubung dengan Pasar Senen dan Pasar Selasa di Tangerang yang terhubung dengan Pasar Sabtu di Tanah Abang. Tujuh pasar ini adalah pilar-pilar utama yang menopang konfigurasi jaringan perdagangan di Batavia tempo doeloe.