Sejarah Sukabumi (40): Sejarah Gempa Bumi dan Bencana Alam di Sukabumi; Sejarah Letusan Gunung Api di West Java


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Sukabumi dalam blog ini Klik Disini

Satu ancaman manusia tempo doeloe sudah punah di Soekaboemi yakni macan. Namun masih ada satu hal lagi yang terus mengancam kehidupan di Soekaboemi yang sudah kerap muncul sejak dari doeloe yakni banjir dan gempa. Ancaman banjir boleh jadi sudah dapat ditangani tetapi tidak dengan gempa. Peristiwa gempa kejadiannya adakalanya tidak terduga dan kejadiannya dapat berulang (bahkan hingga ke masa depan).

Dampak gempa di Sukabumi (De Volkskrant, 12-02-1975)
Gempa terjadi karena disebabkan dua hal: proses vulkanik dan proses geologi atau proses tektonik (pergeseran lempengan bumi). Gempa akibat proses vulkanik di Soekaboemi sudah lama terjadi yakni meletusnya gunung Salak (1699) dan meletusnya gunung Gede (1834). Namun gempa akibat proses tektonik masih kerap terjadi bahkan belum lama ini dirasakan dan sempat menimbulkan kepanikan di Sukabumi.

Upaya kita warga Sukabumi untuk merespon gempa adalah dengan cara mengantisipasinya agar dampak yang ditimbulkan minimal--tidak tidak ada korban jiwa. Peristiwa gempa sebagai kejadian yang berulang menjadi penting untuk mencatat kembali kejadian-kejadian yang terjadi di masa lampau. Informasi ini selain dapat memperkaya data badan/instansi terkait, catatan sejarah ini paling tidak sebagai pengingat agar kita tetap waspada terhadap ancaman gempa bumi. Untuk itu mari kita catat kejadian-kejadian gempa yang pernah terjadi di Soekabimi berdasarkan sumber-sumber tempo doeloe.