Sejarah Padang Sidempuan (3): Sibualbuali, Perusahaan Oto Bis Jarak Jauh Pertama di Indonesia; MH Thamrin Bela Sibualbuali


*Untuk melihat semua artikel Sejarah Padang Sidempuan di blog ini Klik Disini

Nama gunung Sibual-buali identik dengan kota Sipirok. Pemerintah Hindia Belanda telah menabalkan nama Sipirok sebagai nama sebuah kapal uap (ss). Orang Sipirok juga menabalkan nama usaha angkutan bis mereka dengan nama Siboeal-boeali. Perusahaan bis Siboeal-boeali adalah perusahaan bis pertama di Indonesia. Perusahaan bis yang menyertai perjuangan bangsa Indonesia.

Kereta api, bandara, kapal uap dan oto bis Angkola dan Sipirok
Orang Padang Sidempuan awalnya hanya berharap jalur kereta api dibangun dari kampong mereka ke Sibolga (pelabuhan laut). Tingggal selanggah lagi rencana itu direalisasikan, Pemerintah Hindia Belanda di Batavia (kini Jakarta) pada tahun 1920 membatalkannya karena anggaran defisit pasca Perang Dunia I. Pada tahun 1926 Pemerintah pusat menawarkan pembangunan bandara (Batavia, Palembang, Padang, Padang Sidempoean, Medan) namun itu ditolak masyarakat melalu dewan (raad) Onderfadeeling Angkola en Sipirok. Alasannnya simpel: pembangunan bandara hanya akan mempermudah pergerakan militer Belanda dan kenyamanan untuk segelintir orang Eropa/Belanda saja. Pemerintah pusat angkat tangan. Pengusaha-pengusaha Sipirok mulai berinisiatif dengan merintis perusahaan oto bis jarak jauh. Muncullah nama perusahaan oto bis Siboeal-boeali tahun 1937. Catatan: Afdeeling Padang Sidempoean terdiri dari: Onderafdeeling Angkola en Sipirok: Onderfadeeling Groot en Klein Mandailing, Oeloe en Pakantan; dan Onderafdeeling Padang Lawas.  

Orang Padang Sidempoean ingin segera sampai di kota-kota besar. Tidak seperti di Jawa, untuk melakukan perjalanan jarak jauh orang sudah sejak lama mengenal transportasi kapal laut dan kereta api. Orang Padang Sidempoean tidak punya rel dan juga tidak punya laut. Hanya hutan belantara yang ada. Gagasan pendirian oto bis jarak jauh adalah solusi terburuk yang dapat direalisasikan. Muncullah nama Siboeal-boeali. Untuk lebih memahaminya mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.