Sejarah Semarang (6): Banjir Kanal Barat Semarang 1879; Banjir Kota yang Tidak Berkesudahan Picu Bangun Kanal Timur

Untuk melihat semua artikel Sejarah Semarang dalam blog ini Klik Disini


Sejarah terbentuknya kota Semarang cukup lama dan penuh kelok karena kota Semarang terbilang kota tua dan berkelok-kelok bagaikan aliran air sungai Semarang. Pada masa lampau ketinggian air sungai Semarang adalah berkah sehingga kapal-kapal yang masuk dari laut bisa berlayar aman jauh ke hulu. Seiring dengan pertambahan warga kota dan perluasan areal pemukiman, air berlebih justru sebaliknya menjadi menakutkan karena dapat menimbulkan banjir. Soal banjir di Kota Semarang lalu menjadi acuan dalam penataan kota (kembali) dan pembangunan kanal-kanal baru: kanal barat dan kanal timur.

Peta Kota Semarang, 1880
Persoalan banjir sudah lebih dahulu dialami oleh Kota Batavia. Pada era VOC sungai Tjiliwong disodet dengan membangunan kanal melalui jalan Gajah Mada yang sekarang dan kemudian disodet lagi dengan membangun kanal melalui jalan Gunung Sahari yang sekarang. Ternyata itu tidak cukup lalu di era Pemerintah Hindia Belanda dibangun Banjir Kanal Barat dan di era RI dibangun Banjir Kanal Timur. Setelah kanalisasi di Kota Semarang, disusul kemudian kanalisasi di Kota Soerabaja dan Kota Padang. Empat kota ini memiliki riwayat banjir yang mirip dan tipologi pembangunan kanal yang kurang lebih sama.

Bagaimana proses pembangunan Banjir Kanal Barat dan pembangunan Banjir Kanal Timur di Semarang dan hal apa saja yang terkait dengan dua kanal ini tidak pernah ditulis. Artikel ini menelusuri ke masa lampau. Pada masa ini Banjir Kanal Barat yang panjangnya sekitar sembilan kilometer dan Banjir Kanal Timur yang panjangnya sekitar enam kilometer sempat terbaikan tetapi kini telah diurus dengan baik. Mari kita mulai dengan riwayat Bandjir Kanal Barat (western-bandjirkanaal) dan pembangunan Bendungan Simongan.